BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akhir pekan yang mengecewakan untuk balapan Glenn van Straalen di Indonesia

Akhir pekan yang mengecewakan untuk balapan Glenn van Straalen di Indonesia

Glenn Van Straalen | Foto © Balap EAB

Glenn van Straalen melihat kembali akhir pekan yang mengecewakan di Indonesia saat putaran terakhir Kejuaraan Dunia Supersport FIFA 2022 berlangsung di Sirkuit Internasional Pertamina Mandalica. Pembalap EAB Racing itu jatuh di balapan pertama pada hari Sabtu sementara baru saja kehilangan tempat Kejuaraan Dunia terakhir di balapan kedua dengan finis di urutan ke-16 pada hari Minggu.

Sepanjang akhir pekan sangat hangat di Indonesia dengan suhu sekitar 35 derajat. Jadi itu menjanjikan dua balapan yang sulit. Sirkuit di Lombok yang terletak di Samudera Hindia itu diberi lapisan aspal baru sebulan sebelum putaran kesebelas FIM World Superbike Championship. Ini membuatnya cukup menantang selama akhir pekan.

Seperti biasa, Jumat didominasi oleh dua sesi latihan bebas. Selama latihan bebas pertama, penting untuk membiasakan diri dengan lapisan aspal baru dan menemukan pengaturan yang tepat untuk mengambil langkah selama latihan bebas kedua. Grip menjadi lebih baik selama hari pembukaan dan setelah sesi latihan bebas kami melihat orang Belanda itu naik kembali ke urutan ketujuh dalam daftar waktu gabungan.

Selama Super Bowl pada Sabtu pagi, Van Straalen berjuang keras. Pada tugas pertama dia berhasil mengambil langkah ke arah yang benar, tetapi dengan ban baru pembalap tim EAB Racing kurang kecepatan dan tidak ada waktu yang lebih cepat. Ketika Van Straalen ingin menekan untuk waktu yang cepat, terjadi kesalahan di tikungan pertama, yang mengakibatkan crash. Hasilnya, kami melihat Van Straalen kembali ke urutan ke-14 setelah Super Bowl.

Balapan pertama dimulai pukul 12.00 waktu setempat, 05.00 waktu Belanda. Van Straalen harus memulai dari baris kelima, tetapi memulai dengan buruk dan kehilangan beberapa tempat. Itu adalah awal yang sibuk, karena pembalap tim EAB Racing sayangnya jatuh di tengah lap pembuka. Untungnya, pengemudi berusia 22 tahun dari Hoogkarspel itu tidak terluka.

READ  Deze sportvereniging in Den Haag maakt kans op landelijke verkiezingen: 'Opleiding verzorgen voor blinden en gehandicapten'

Jadi tujuan balapan kedua adalah untuk mendapatkan kembali kepercayaan diri pada motor dan mendapatkan ritme balapan. Karena kurangnya waktu dan kecepatan mengemudi, balapan tidak seperti yang diharapkan. Van Straalen menjalani balapan tunggal dan finis di urutan ke-16.

Glenn Van Straalen: “Akhir pekan yang berat di Indonesia. Kombinasi suhu tinggi dan aspal segar membuat akhir pekan sulit tetapi juga memuaskan. Jumat, sebaliknya, tidak memulai dengan buruk dan saya merasa baik. Sabtu Superpole dimulai dengan misi yang bagus Tapi kami tidak bisa melanjutkan dengan ban baru seperti yang lain lakukan. Saat saya ingin mendorong untuk putaran cepat saya jatuh. Sayangnya balapan pertama berumur pendek, saya tidak keluar dengan baik dan kehilangan beberapa tempat dan kemudian keluar. Keyakinan kurang di balapan kedua, dan ritme serta kecepatan tidak seperti yang seharusnya, dan dia finis ke-16. Kami akan mengisi ulang dan bersiap untuk pertandingan terakhir musim ini di Australia, Phillip Pulau.”

Paddock World Superbike sekarang menuju Australia di mana putaran final musim ini akan berlangsung akhir pekan depan (18-20 November) di sirkuit Grand Prix Phillip Island.


Tautan Berguna Pirelli Bahasa Indonesia bulat:

Jadwal lengkap dan hasil
Tempat nonton di tv
laporan visual





Racesport.nl adalah pendukung

Apakah Anda pengunjung setia situs ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim editorial Racesport.nl dan juga secara teratur berkesempatan memenangkan hadiah menarik?

Menjadi pendukung Racesport.nl sekarang. Informasi lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter