BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktivis Belarusia menusuk dirinya sendiri di leher pada hari pertama persidangannya | di luar negeri

Latypov, 41, adalah satu dari ribuan aktivis yang telah ditangkap sejak pemilihan ulang kontroversial Presiden Alexander Lukashenko. Pasukan keamanan menindak demonstran sipil.

Polisi menangkap Latypov pada bulan September. Dia mencoba di Minsk untuk mencegah penghapusan grafiti dari oposisi. Aktivis tersebut diduga membuat simbol protes dan perlawanan polisi, antara lain.

memar

Menurut Viasna, pria berusia empat puluh tahun itu menderita memar ketika dia muncul di pengadilan pada hari Selasa. Seorang kenalan Latypov mengatakan kepada RFE/RL bahwa aktivis itu ada di sana berbicara kepada ayahnya, yang juga ada di ruangan itu. Dia mengatakan, antara lain, bahwa petugas keamanan mengancam akan menuntut keluarga dan tetangganya jika dia menolak untuk mengaku.

Kemudian Latypov “secara harfiah mulai membantai dirinya sendiri,” kata saksi itu kepada RFI/RL. Semua orang mulai berteriak. Polisi awalnya tidak dapat membuka kandangnya dan dia kehilangan kesadaran. Kemudian kami dibawa keluar ruangan.”

Vyasna melaporkan bahwa Latypov tampaknya menggunakan pena untuk menikam dirinya sendiri. Media lokal melaporkan bahwa penjaga tidak memiliki kunci yang benar untuk segera membuka kandang tersangka yang terluka. Dia kemudian dibawa ke rumah sakit dan, menurut pihak berwenang, kondisinya stabil.

reaksi kaget

Pihak oposisi menanggapi dengan terkejut insiden itu. Pemimpin oposisi Svetlana Tikanovskaya, yang baru-baru ini mengunjungi Perdana Menteri Rutte di Belanda, mengatakan di Twitter bahwa tindakan Latypov adalah hasil dari “terorisme negara, penindasan dan penyiksaan di Belarus”. Politisi Andrei Sannikov berbicara tentang “tindakan putus asa.”

Pemerintah negara Eropa Timur, kadang-kadang disebut sebagai kediktatoran terakhir di Eropa, telah diserang di Barat selama beberapa waktu. Ada banyak kemarahan pada bulan Mei atas pendaratan darurat pesawat Ryanair di Minsk. Di sana, pihak berwenang menangkap seorang pembelot di pesawat.

READ  'Perubahan iklim telah tiba' kata Biden setelah fluktuasi cuaca AS