BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Geng Afghanistan setuju untuk bertarung: pencari suaka muda ditikam | di luar negeri

Kecelakaan terjadi pada Senin malam pekan lalu. Dua kelompok pemuda Afghanistan sepakat untuk bentrok melalui aplikasi jejaring sosial TikTok. Tempat pertarungan seharusnya terjadi adalah lapangan basket di belakang stasiun Sint-Niklaas di Jan Breydelstraat.

Geng-geng muda Afghanistan dari Sint Niklas di satu sisi dan dari wilayah Ghent di sisi lain berkumpul sebelum pukul enam malam. Yang terjadi selanjutnya adalah pertempuran massal dengan pisau dan tongkat. Ajmal S., salah satu peserta, ditikam di kepala dan dada oleh seorang penyerang. Dia meninggal seketika dan meninggal keesokan harinya. Penyerang ditangkap setelah penyelidikan ekstensif. Ini di bawah umur, Nieuwsblad melaporkan.

video keras

Seperti sejumlah warga Afghanistan lainnya yang hadir, Ajmal S. Di Pusat Suaka Palang Merah Saint Niklasie. “Kami sangat menyesali apa yang terjadi malam itu dan bersimpati dengan keluarga yang terkena dampak,” kata juru bicara Palang Merah Flanders Jean Potet. Kami sepenuhnya bekerja sama dengan penyelidikan yudisial.”

Alasan pertarungan masih belum jelas. Menurut beberapa peserta, itu muncul sebagai tanggapan atas video menantang sebelumnya yang diposting di TikTok. Yang lain lagi mengklaim bahwa mereka hanya “ingin berbicara” satu sama lain.

pisau berburu

Yang pasti, ini bukan pertama kalinya geng-geng pemuda Afghanistan bersepakat untuk saling berkelahi di depan umum. Itu juga terjadi pada bulan Maret tahun ini di Roeselare. Kemudian dua kelompok pemuda Afghanistan, berusia antara 15 dan 20 tahun, bentrok. Dia kemudian menikam anak di bawah umur dengan pisau berburu di paha dan lengan atas.

Sepuluh orang ditangkap, enam di antaranya di bawah umur. Video pertarungan di Roeselare kemudian diposting di TikTok. Ini juga terjadi setelah pertarungan di Saint Niklas.

READ  Chris B mendorong pengantin wanita dari tebing selama bulan madunya: "Dia harus menulis di buku hariannya betapa indahnya itu" | di luar negeri