BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktivis iklim melempar sup: ‘Mendefinisikan kemanusiaan di tahun-tahun mendatang’

Aktivis Phoebe Plummer, 21, menimbulkan sensasi Jumat lalu ketika dia membuka sekaleng sup tomat di Galeri Nasional di London, melemparkan isi bunga matahari ke Van Gogh dan kemudian menempelkan tangannya ke dinding. Selain tribut, banyak pula reaksi negatif terhadap dirinya dan sesama aktivis Internet.

Hentikan saja minyaknya

Kelompok aktivis Just Stop Oil, di mana Plummer menjadi bagiannya, mengorganisir protes lain minggu ini dan menjelaskan mengapa mereka memutuskan untuk membuang sup tomat.

Plummer pertama-tama menegaskan bahwa tidak ada kerusakan yang terjadi pada lukisan itu. “Kemarin saya mendengar di pengadilan bahwa hanya ada sedikit kerusakan pada bingkai dan dapat diperbaiki atau diganti. Tidak ada kerusakan pada kanvas.”

Plummer mengakui dalam video bahwa prosedurnya terdengar sangat konyol. Tapi pertanyaan apakah semua orang harus melempar sup ke piring juga bukan alasannya. Kami hanya ingin mengajukan pertanyaan penting.”

pengeboran di Laut Utara

Dan pertanyaan-pertanyaan itu, menurut Plummer, menyangkut kebijakan iklim dan energi Perdana Menteri Inggris yang baru, Liz Truss. Dalam kampanyenya, dia menjanjikan 130 izin untuk mengeksplorasi minyak di Laut Utara. Aktivis mengatakan Plummer ingin memulai percakapan tentang ini dengan tindakannya. Seringkali diperlukan waktu puluhan tahun setelah lisensi semacam itu dikeluarkan sebelum minyak benar-benar diproduksi. Eropa ingin menjadi netral iklim pada tahun 2050.

Plummer juga mengeluh bahwa subsidi untuk bahan bakar fosil “30 kali lebih tinggi daripada energi terbarukan,” sementara “turbin angin lepas pantai saat ini sembilan kali lebih murah.” “Ini adalah percakapan yang kita butuhkan sekarang.”

Pada hari Jumat, juru bicara kelompok kerja mengatakan kepada Guardian bahwa tindakan itu tidak dimaksudkan untuk berteman. Plummer menjelaskannya dalam video. “Tahun-tahun mendatang akan menentukan masa depan umat manusia, kami ingin orang membicarakannya sekarang. Itu sebabnya kami melakukan ini. Kami membutuhkan perhatian media.”

READ  Badai Ida semakin kuat, dan mungkin lebih ganas daripada Badai Katrina | Luar negeri

batu perak

Plummer dan rekan aktivisnya bukan yang pertama berkumpul untuk memprotes. Ini juga terjadi pada bulan Juli tahun ini dengan dewan The Haywain, juga di London. Pada bulan yang sama, ini juga terjadi di sebuah museum di Florence, Italia.

Ada juga aksi selama balapan Formula 1 di Silverstone di Inggris awal tahun ini. Aktivis iklim duduk di trek ketika balapan dihentikan karena kecelakaan.