BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aktris Dewey Rigg: “Saya selalu melihat diri saya di Rotterdam, tetapi saya selalu memilih peran India”

Sutradara, penulis, dan aktris Dewey Rigg memiliki kenangan khusus untuk Festival 2018. Dengan mendekatnya edisi ke-50 IFFR, lihat ini. “Saya sangat hamil di karpet merah dan diizinkan untuk berbicara di Friends Film Foundation.”

Di tahun Aura, Rotterdam lebih sibuk dari sebelumnya. Dia bekerja di panggung teater Trojaanse Wijven On Tour, menyelenggarakan malam film dan lokakarya anak-anak di CineNoord Filmkids di Studio de Bakkerij dan bekerja keras untuk pendiriannya.

Apa yang dilakukan Buddy Film Foundation?

“dia bertemu Film Friends Foundation Kami membantu pembuat film dan pencipta pengungsi untuk menemukan pekerjaan berbayar; Pikirkan fotografer, penata rias, fotografer, aktor, dan aktris. Anda bisa mulai bersih-bersih di Belanda, tetapi Anda juga bisa melakukan pekerjaan sendiri lagi. Pada 2017 kami memulai proyek ini, sutradara Dennis Overm, produser In-Soo Radstake dan saya sendiri. Tahun 2018 saya mendapat undangan dari IFFR untuk membicarakannya. Tahun ini kami memiliki hal keren lainnya di festival: Mitra ada di acara itu. Ini adalah film fitur pertama yang dipilih oleh Buddy Film Foundation, dengan sebagian besar aktor dan aktris Iran. Ini tip jam tangan! “

Bagaimana Anda menemukan pengungsi dengan profesi kreatif?

“Ini lucu: mereka menemukan kami, karena semuanya melewatinya. Awalnya kami mengira kami harus pergi ke pusat pencari suaka. Anda harus melihatnya seperti ini: jika kami melarikan diri dan Carice van Houten berada di tenda tenda, Anda tahu itu harus bersamanya, karena dia adalah aktris kami yang paling sukses. Dunia juga kecil di Timur Tengah dan orang-orang saling mengenal. Kami sekarang bekerja dengan sekitar 180 orang dari 12 negara yang berbeda. Kami memiliki file terbesar berbahasa Arab dan Farsi. Semua uang yang kami peroleh dari casting kembali ke organisasi. Misalnya. Kami membayar pelatihan drama. “

READ  Dokumenter dan film tentang opera Tiongkok: Kualitas luar biasa ini sangat memengaruhi saya

Dari mana asal kepemimpinan Anda untuk melakukan ini?

Latar belakang India saya pasti terkait dengan ini. Kakek dan nenek saya datang ke Belanda dengan perahu dan ibu saya lahir di Indonesia. Apa yang dialami pengungsi sekarang memiliki banyak kesamaan dengan bagaimana dia kembali saat itu. Anda memasuki budaya yang berbeda, di mana tidak ada orang yang tinggal di jalan dan udaranya dingin. Tetapi juga sejauh menyangkut penerimaan: Hindia Belanda pertama didirikan di Schattenberg, bekas kamp Westerbork. Sekarang mereka menempatkan para pengungsi di bekas penjara, karena ada banyak ruang di sana. “

Apakah latar belakang ini juga memengaruhi karier akting Anda?

Tentu saja. Saya selalu melihat diri saya di Rotterdam, jadi Anda difoto untuk aktor dan selalu dipilih untuk peran India. Masih banyak yang harus dilakukan dalam ruang keberagaman dan inklusi, tetapi untungnya segalanya menjadi lebih baik dan lebih baik. Saya menikmati melatih pengaruh dengan Buddy Film. Foundation. Mereka baru-baru ini mencari seseorang untuk peran laki-laki dan kemudian kami mengirimkan serangkaian orang yang cocok. Ada juga seorang wanita, karena peran tersebut juga bisa dimainkan oleh seorang wanita. Kami adalah bukan komersial, tapi kami mengkritik. Kami ingin menunjukkan apa kenyataannya: melihat orang-orang di film dan serial Iklan juga bertemu mereka setiap hari di trem. “

Apakah Anda sedang sibuk dengan hal lain saat ini?

“Saya sedang mengerjakan Trojan Wijven On Tour; pertunjukan teater lengkap tentang pengungsi dan imigran. Anda melihat aktris yang berbeda berakting di satu sisi, tetapi di sisi lain menceritakan kisah mereka. Kami memainkannya sebelumnya di acara itu dan karya karakter ini benar-benar membuat penonton bersemangat. Sekarang saya melakukan pertunjukan untuk situs: Kami akan berdiri di platform terapung di kolam renang. Tantangan besar untuk mengatur, tetapi saya menginginkannya. Semua teater dan aula memiliki program yang rumit karena semuanya telah ditunda dan Saya tidak merasa ingin menunggu bertahun-tahun. Selain itu, saya ingin penonton campuran datang. Saat kami memainkan Van Maanenbad, itu dari Lebih Mudah bagi orang-orang dari lingkungan yang akan datang. Buddy Film memproduksi karya ini bekerja sama dengan Theater Walhalla . Saya pikir mereka sangat baik dalam pemrograman yang dapat diakses. “

READ  Penyelidikan besar-besaran Belanda terhadap dekolonisasi di Indonesia memakan waktu lebih lama karena Corona

Apakah Anda punya saran untuk IFFR edisi khusus ini?

“Sejujurnya saya harus mengatakan bahwa saya sendiri tidak terlalu menyukai internet, tetapi saya pasti akan memeriksanya. Saya masih harus melihat programnya. Bagaimanapun, saya berharap orang-orang Rotterdam menikmati festival ini dan semua orang merasakannya. berada dalam jangkauan semua orang. Tidak semuanya misterius dan artistik. “Berbagai macam film ditampilkan.”

Saran saya untuk edisi ini adalah: Seperti yang saya katakan: Mitra. Tapi juga “Koa Fades, Aida?” Oleh sutradara Yasamila Zabanik. Film penting tentang halaman hitam dalam sejarah khutbah Belanda di Srebrenica. Sutradara Rotterdam, Tim Leyendekker, ‘Pesta juga terlihat menarik.’

Baca juga: