BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Aku kembali ke penampilan terbaikku”

Peco Pagnaya – Circuito de Gerais – Angel Nieto | © Kursus Ducati

Minggu lalu di Circuit de Geras – Angel Nieto, Peko Pagnaya memenangkan balapan MotoGP dari awal hingga akhir. Setelah awal musim yang buruk dengan Ducati Desmocedici GP22 baru, Italia tampaknya akan kembali ke bentuknya mulai tahun 2021.

Pertandingan diperingatkan, dan sepertinya Peko Pagnaya dan tim Ducati Lenovo akan membalas dendam lagi. Setelah paruh kedua musim 2021, terutama di enam balapan terakhir, Pacna lima kali merebut pole position dan memenangkan empat balapan, dengan pabrikan mesin Italia dan Italia itu langsung dibombardir dengan headline untuk 2022.

Tidak mengherankan, selama tes musim dingin dua hari di Yerusalem setelah musim, Bagnaia menunjukkan bahwa Ducati Desmocedici GP22 baru ‘sempurna’. Namun, di trek selatan Spanyol itu sangat dingin dan tingkat cengkeramannya tinggi karena semua karet Michelin di trek.

Setelah jeda musim dingin, Bagnoya dan Ducati melanjutkan pengujian di Sirkuit Internasional Sebang di Malaysia dan Sirkuit Jalan Internasional Bertamina Mandalika di Indonesia. Jelas di sini bahwa ada sesuatu yang tidak beres karena Baknaya mengeluh bahwa dia telah mendorong ‘mesin yang berbeda’ keluar dari pit setiap kali. Sehingga tim terus berusaha untuk memperbaiki masalah yang disebabkan oleh technical adjustment tersebut.

Setelah beberapa saat, Bacchus menunjukkan bahwa ukurannya penuh, dan dia tidak ingin menyentuh mesin itu lagi. Fokus mengendarai Wakil Juara Dunia 2021 dan perlahan tapi pasti membuat kesan yang baik dengan mesin baru.

Akhirnya, arah yang benar ditemukan saat sesi pemanasan di Dermas de Rio Hondo di Argentina. Teknisi Italia telah memodifikasi sistemnya sehingga mesinnya sedikit lebih ‘menyelam’ dan memiliki transfer bobot yang lebih banyak, sehingga memberikan Bacchus rasa yang lebih baik di bagian depan Ducati. Dalam balapan tersebut, Bagnoya kemudian naik dari peringkat ketiga belas menjadi kelima di atas panggung.

READ  Kedutaan Besar Indonesia Cabang Topar OCCI berupaya untuk meningkatkan kerjasama ekonomi

Di Sirkuit Amerika, Bacchus finis ketiga dan sekali lagi kelima, jadi masih ada yang kurang. Dua minggu setelah GP Portugal mengalami kecelakaan yang membahagiakan, pemain Italia itu mengalami cedera bahu setelah bertabrakan keras di pertandingan kualifikasi pertama.

Artinya balapan di Bagno Autotroma International du Alcarve harus dimulai dari posisi ke-25 dan terakhir. Juara Moto 2 2018 itu menjalani balapan yang luar biasa dan akhirnya finis di urutan kedelapan. Meski kondisi ini tentu tak membuat Bacchia sangat senang, ia memuji mesin usai balapan dan mendapat kesan 2021.

Terlepas dari kenyataan bahwa Circuito de Jerez – malaikat Nieto tidak pernah menjadi lawan yang baik untuk Ducati di masa lalu, Bagnaia telah memiliki hasil yang baik di sana pada tahun-tahun sebelumnya. Di tahun 2020 ini dia naik panggung di Brahma Ducati, sampai mesinnya jatuh si monster. Pada tahun 2021, ia menempati posisi kedua di belakang pemain Italia Jack Miller. Pemain Italia itu akhir pekan lalu menunjukkan, terutama di babak kualifikasi, bahwa dia bisa menunjukkan hal yang lebih baik lagi.

Dengan 1’36.170 ia memecahkan rekor kutub lama lebih dari 0,4 detik dan jelas lebih dari 0,4 detik dari kompetisi, yang merupakan perbedaan yang belum pernah terjadi sebelumnya di MotoGP hari ini, yang sering hanya beberapa ratus atau seperseribu bagian. Fabio Quartarro berada di urutan kedua, sementara Alex Espercaro berada di urutan ketiga tentang bagaimana penampilan panggung pada Minggu sore.

Bagnoya memulai dengan baik dan Quarterro tidak memberinya kesempatan untuk mengoper. Mungkin kecepatan pemain Prancis itu akan sedikit lebih baik, tetapi pemain Italia itu tampaknya tidak pernah memengaruhi level pertamanya. Ia berlari nyaris tanpa cela dan melewati garis sebagai pemenang, pertama kali sejak kemenangannya di Valencia November lalu.

READ  Sepotong mie / sejarah bola | panorama

Peco Pagnia: “Saya mulai bertaruh pada salah satu start terbaik yang pernah saya buat. Dengan mesin ini saya selalu berjuang untuk tidak terlalu banyak menggerakkan roda di awal, tapi kali ini berjalan dengan baik. Metode 2 Saya mengemudikan garis pertahanan yang paling bisa saya dengar. Fabio. [Quartararó] Dulu. Saya sangat takut dengan tikungan terakhir karena tahun lalu dia sangat cepat pada saat dia berusia 12 tahun, jadi saya mengharapkan dia di sana. Saya juga mempertahankan interior di sana dan kemudian mencoba mengendarai dengan kecepatan saya sendiri.

Saya tahu Fabio adalah orang yang harus dikalahkan, namun jika dia memimpin, satu-satunya masalah adalah tekanan ban depan. Dalam situasi ini, itu mungkin benar-benar bertambah. Lebih sulit untuk melaju lebih cepat daripada yang saya lakukan di balapan karena ban belakang terlalu licin dan ban depan terkunci dari waktu ke waktu karena suhu tinggi. Bagi saya, semuanya baik-baik saja di balapan ini.

Seperti yang disebutkan, banyak yang terjadi di kelompok kerja Ducati setelah tes. Pagnaya masih berada di belakang Quarterro, tetapi jelas dia dan pabrikan Italia itu akan meningkatkan tekanan secara signifikan tahun ini.

Peco Pagnia: “Saya sangat percaya diri selama tes, tetapi kenyataannya berbeda setelah balapan pertama. Tetapi ketika saya memutuskan untuk berhenti mencoba memodifikasi mesin ini untuk diri saya sendiri, saya pikir kami berjalan dengan baik. Kami fokus untuk membiarkan motor apa adanya. Mesin ini membutuhkan gaya berkendara yang berbeda, dan kecepatan menikung saya sekarang tinggi. Sudah lama untuk membiasakan diri, tapi sekarang saya pikir saya kembali ke posisi terbaik saya seperti tahun lalu. Saya tidak ingin melanjutkan ini lagi. posisi dan tidak ingin kehilangan poin karena setelah enam balapan kami sudah tertinggal 33 poin. Sekarang saya memilikinya, saya ingin mengurangi jarak.

Baknaya belum sepenuhnya pulih dari kecelakaan serius di Portimo, tetapi berkat pereda nyeri yang berfungsi dengan baik dari Clinica Mobile, ia mampu memperpanjang seluruh balapan.

READ  Pokja Pursat besok mengadakan pertemuan untuk Maluku dan Indo

Peco Pagnia: “Saya sangat tertarik dengan balapan. Dalam pemanasan saya berkendara tanpa pereda nyeri, itu sangat sulit. Tapi untungnya selalu ada sesuatu yang bagus di Clinica mobile yang membantu saya. Hanya bagian terakhir balapan yang sulit karena semua titik putus kecuali tikungan terakhir benar. Sulit untuk berada di samping. Terutama sebelum usia 6 tahun sangat sulit untuk menghentikan mesin, saya merasa seperti seseorang menekan bahu saya dengan keras dan itu sangat menyakitkan .

Ducati tampaknya berada di jalur yang benar lagi dan tidak membawa banyak tes di Yerusalem pada hari Senin. Pada siang hari Bacchus mengistirahatkan bahunya dan memutuskan untuk mempersiapkan diri untuk Grand Prix berikutnya pada akhir pekan 13-15 Mei di balapan Quartarro sendiri, Le Mans.




Gigo permainan




Tautan Berguna Gran Premio Red Bull de Espaakan

Jadwal dan hasil lengkap
Di mana untuk mengikuti di TV
Laporan foto




Sponsor Racesport.nl

Apakah Anda pengunjung setia situs web ini, apakah Anda ingin mendukung kerja tim redaksi Racesport.nl dan terus mendapatkan kesempatan untuk memenangkan hadiah luar biasa? Menjadi sponsor Racesport.nl sekarang.

Info lebih lanjut: www.racesport.nl/supporter