BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kisah masyarakat Maluku dari bekas Papua; ‘Suasana Maluku, akar Maluku’

Maluku adalah negara kepulauan di sebelah timur Wikipedia, ensiklopedia bebas.

Untuk memperingati 60 tahun, sebuah artikel tentang sejarah Papua dari perspektif imigran di New Guinea diterbitkan setiap hari Rabu setiap bulan. Sisa-sisa kecil mengingatkan pada pengusiran dari provinsi Papua Nugini saat ini, Indonesia. Namun ada ‘Liu de Memoir’ yang dapat ditemukan di Belanda, yang mengingatkan pada kedatangan mereka yang sebenarnya dari koloni Belanda terakhir ini. Ini tentang sebuah monumen di mulut Barak Willem de Swiezer di Weiss.

Teringat tahun lalu, kunjungan KNIL dan Marine Maluku ke Belanda terjadi tujuh puluh tahun lalu. Kunjungan SS Kota Inden ke Lloyd’s Rotterdam pada 21 Maret 1951 menandai dimulainya komunitas Maluku di Belanda. Meski ini adalah tanggal kedatangan kapal pertama, 21 Maret juga dikenang sebagai hari orang Maluku dengan sejarah kedatangan yang berbeda. Sudah enam puluh tahun sejak orang Maluku datang ke sini dari koloni Belanda di New Guinea.

Negeri Bintang Kejora

Di Papua, ‘negeri bintang kejora’, ratusan bahasa dan budaya yang berbeda dengan identitasnya sendiri telah tumbuh selama berabad-abad. Secara tradisional, perdagangan skala kecil dilakukan di sepanjang pantai, terutama dengan lebih dari seribu pulau Maluku. Maluku menetap di sana sebelum Perang Dunia II. Inilah komunitas Maluku terbesar di luar Maluku, setelah Jawa. Kebanyakan orang Maluku tinggal di tempat-tempat seperti Merak, Sorong, Manokwari, Hollandia dan Piak.

Memperingatkan dunia akan perang gerilya

Jadi ada banyak sejarah kunjungan moluska dari timur. Misi ini beroperasi kira-kira dari tahun 1945 hingga 1962. Sebuah tim khusus membentuk anggota dari berbagai misi RMS yang dikirim dari Serum ke Papua, yang kemudian disebut Nugini Belanda, untuk menarik perhatian dunia pada perang gerilya terhadap Serum. Kedatangan mereka pada tahun 1953. Anggota lain dari misi ini tidak tiba di Belanda sampai tahun 1962, ketika sekitar 1600 Nugini-Maluku. Banyak dari mereka telah menetap di Hooghly.

Setelah Perang Dunia II, politisi Maluku mendukung otonomi yang lebih besar dari pemerintah pusat Indonesia. Beberapa ingin membuat unit manajemen Maluku yang lebih besar. Itu termasuk orang Belanda di bagian barat New Guinea. Tak satu pun dari rencana ini terjadi karena Belanda menyerahkan kedaulatan ke Indonesia.

Untuk menyorot

Agustus dan September 1962 membawa perubahan besar dalam kehidupan banyak orang di New Guinea. Suasananya sangat tegang dan, bagaimanapun, itu adalah perang. Sejak tahun 1960-an, Indonesia telah melakukan serangan udara dan laut ke berbagai bagian New Guinea. Emosi yang tinggi bukan hanya karena penyusupan ini, tetapi juga karena kampanye Indonesia. Misi serum RMS dapat mengandalkan dukungan dari rekan-rekan mereka di Papua Barat. Penjajah Indonesia dikalahkan dan dipenjarakan. Ketegangan memuncak ketika diumumkan bahwa Nugini Belanda akan diserahkan ke Indonesia.

Orang Maluku adalah sekutu Belanda, sekarang apa? Mereka tidak merasa aman di bawah kekuasaan Indonesia. Bagaimanapun, mereka berjuang untuk Republik Maluku Celaton (RMS) yang bebas. Ketidakpastian terjadi di antara orang-orang Maluku di Nugini Belanda. Para perintis Maluku mencari solusi dengan pemerintah Belanda. Ini memberi mereka kesempatan untuk berimigrasi ke Belanda.

Berlindung di kamp

Secara selektif, mereka yang kehilangan nyawa di New Guinea pada tahun 1951 tidak ditempatkan di pemukiman seperti tentara KNIL Maluku. Mereka pertama-tama ditempatkan bersama keluarga di barak atau kontrakan rumah kos sampai mereka ditugaskan di rumah. Kakek-nenek anggota NGNL60 terakhir datang untuk tinggal di ‘de Nostalgol’ di Hougain.

Status mereka sangat berbeda dengan rekan-rekan KNIL, karena tidak seperti orang Maluku yang datang ke Belanda pada tahun 1951, mereka secara otomatis memperoleh kewarganegaraan Belanda. Pilihan sadar mereka untuk beremigrasi meningkatkan motivasi mereka untuk berhasil di Belanda. Ada cukup banyak pemandu dalam bahasa Melayu, tetapi mereka berusaha sebaik mungkin untuk belajar bahasa Belanda dengan cepat untuk integrasi yang lebih baik. Di tempat kerja, mereka menyadari sepenuhnya bahwa bahasa penting untuk komunikasi yang baik dengan anak, cucu, dan lingkungan tempat tinggal mereka. Ada banyak alasan untuk frustrasi. Misalnya, pegawai negeri yang bertanggung jawab atas kepolisian dan kehakiman di koloni dipekerjakan di bagian arsip. Guru, ahli meteorologi, operator radio dan pendidik mulai bekerja di kantor pos atau pabrik karena kurangnya pengetahuan mereka tentang bahasa dan ijazah Belanda.

Terlepas dari latar belakang politik, geografis atau agama, pengalaman meninggalkan negara Anda dan keinginan untuk menciptakan kehidupan baru di luar negeri berbeda. Untungnya, mereka mampu mengubah semua ini menjadi lebih baik melalui dedikasi, ketekunan dan keyakinan di tangan Tuhan. Cemua de Tangan Duhan.

READ  Ayah yang menyelamatkan putrinya dalam kecelakaan itu meninggal