BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

alamhari ini | Untuk menyelamatkan alam, KTT Keanekaragaman Hayati PBB di Montreal tidak boleh gagal

Dari 7-19 Desember, 196 negara akan bertemu di Montreal, Kanada, untuk menyepakati target global baru dan Agenda Aksi Alam 2030. Kesepakatan ini harus mengarahkan dunia ke jalur baru untuk mengatasi hilangnya keanekaragaman hayati yang meresahkan. Tapi mereka juga diperlukan untuk memerangi krisis iklim, untuk ketahanan pangan dan air, untuk mengurangi kerentanan kita terhadap pandemi di masa depan, dan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Kita tidak bisa kehilangan sepuluh tahun lagi: sekaranglah waktunya

Tak satu pun dari target yang ditetapkan para pemimpin dunia sepuluh tahun lalu untuk keanekaragaman hayati planet telah tercapai. Itu semakin buruk. Jutaan spesies terancam punah karena cara kita hidup dan mengeksploitasi alam. Secara global, ukuran rata-rata populasi mamalia, burung, amfibi, reptil, dan ikan menurun sebesar 69 persen antara tahun 1970 dan 2016. Kita mempertanyakan planet kita sendiri. Cara kita manusia memproduksi dan mengkonsumsi adalah penyebab utama hilangnya alam. Hanya jika kita memperlakukan alam secara berbeda secara sistematis, kita dapat menghentikan penurunan lebih lanjut dan memulihkan alam dan keanekaragaman hayati.

Alam itu positif

WWF menyerukan perjanjian keanekaragaman hayati global yang ambisius serupa dengan Perjanjian Iklim Paris. Ia ingin politisi dan pemimpin dunia membuat keputusan yang tidak mengorbankan alam, melainkan berkontribusi pada perlindungan dan pemulihannya. Konvensi harus memungkinkan tindakan segera untuk menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati pada tahun 2030 dan mengarahkannya ke dunia yang positif alam. Artinya pada akhir dekade ini kita akan memiliki lebih banyak alam daripada yang kita miliki sekarang. Untuk tujuan ini, tiga puluh persen daratan, laut, dan air tawar harus dilindungi dan ekosistem yang rusak dipulihkan pada tahun 2030. Ini hanya dapat berhasil jika tujuh puluh persen sisanya dikelola secara berkelanjutan dan tujuan lain, seperti mengubah sistem pangan kita, terpenuhi. Hak-hak masyarakat hukum adat dan lokal harus dijamin sepenuhnya.

READ  TikTok sedang mengerjakan layanan streaming musiknya sendiri

Orangutan betina dengan anaknya, Taman Nasional Sepangau, Kalimantan

Lonceng alarm berdering

“Kita kehilangan keanekaragaman hayati pada tingkat yang mengkhawatirkan. Kita telah kehilangan setengah dari terumbu karang air hangat dunia, dan hutan, seukuran lapangan sepak bola, menghilang setiap dua detik. Dalam waktu kurang dari 50 tahun, jumlah satwa liar global telah turun. oleh dua pertiga Marco Lambertini berkata , Direktur Jenderal WWF Internasional: “Masa depan alam dipertaruhkan, tetapi alam tangguh – dan dengan kesepakatan global yang kuat yang mendorong tindakan mendesak, normal dapat kembali.”

Kegagalan bukanlah untuk memilih

“Alam memiliki jawaban atas banyak tantangan paling mendesak di dunia. Gagal di COP15 bukanlah suatu pilihan. Itu akan meningkatkan risiko pandemi, memperburuk perubahan iklim, membuat tidak mungkin membatasi pemanasan global hingga 1,5°C, dan menghambat pertumbuhan ekonomi. yang termiskin.” Orang-orang lebih rentan terhadap kerawanan pangan dan air Untuk mengatasi krisis satwa liar, pemerintah harus menyepakati tujuan alam yang positif, yang harus menyatukan dunia untuk meningkatkan lebih banyak alam yang tersisa di planet ini untuk melindungi planet sambil memulihkan sebanyak mungkin dan menggeser sektor manufaktur kita untuk bekerja dengan alam, bukan melawannya. Setelah banyak janji dan komitmen di Montreal, inilah saatnya bagi para pemimpin untuk melayani manusia dan planet ini.”

Lakukan apa yang Anda janjikan

Untuk memastikan bahwa negara mengambil tindakan nyata dalam praktiknya, dan mengalokasikan anggaran untuk itu, diperlukan mekanisme implementasi yang kuat. Ini adalah elemen kunci dari perjanjian yang mewajibkan negara untuk memantau kemajuan menuju target dan meningkatkan tindakan jika perlu.

Apa yang dibutuhkan untuk masa depan alam

  • Melindungi tiga puluh persen daratan, laut, dan air tawar, memulihkan ekosistem yang terdegradasi, dan mengelola tujuh puluh persen sisanya secara berkelanjutan pada tahun 2030.
  • Potong setengah jejak produksi dan konsumsi makanan.
  • Menerapkan solusi berbasis alam.
  • Menghijaukan arus keuangan dan menghilangkan subsidi yang merugikan.
  • Laksanakan kesepakatan yang dibuat dalam COP15 dengan cepat dan terukur serta mengubahnya seperlunya.
  • Mengakui kepemimpinan dan hak masyarakat adat dan komunitas lokal dalam konservasi keanekaragaman hayati.
READ  Arla menghadirkan produk susu netral iklim ke Belanda

teks: WWF Belanda
Foto: Neil Iver Osbourne, World Wide Fund for Nature di Amerika Serikat; WWF Indonesia