BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pengaruh demografis terhadap pengembalian bunga dan ekuitas

Pengaruh demografis terhadap pengembalian bunga dan ekuitas

Berita

Demografi tidak memengaruhi kekhawatiran pasar saham sehari-hari dalam jangka pendek, tetapi dalam jangka panjang. Aegon AM sedang menyelidiki suku bunga dan melihat sinyal beragam. Pengembalian ekuitas di pasar negara berkembang akan menjadi kurang apung.

Misalkan India melanjutkan kemajuan ekonominya dan PDB per kapitanya meningkat beberapa ratus dolar setahun. Bagi orang Belanda ini sepertinya jumlah yang kecil, tetapi bagi orang India itu cukup banyak dan bagi dunia juga, karena lebih dari 1,4 miliar orang tinggal di India.

Kisah-kisah inilah yang disukai Gertjan Medindorp dan Richie Thompson Manajemen Aset Aegon menghadapinya dalam laporan mereka Megatrend ESG: Demografi.

Pesan mereka adalah bahwa perkembangan demografis telah memainkan peran utama dalam abad yang lalu dan akan terus demikian. Dan itu berdampak pada tingkat tabungan dan investasi, produktivitas dan pertumbuhan ekonomi, yang pada gilirannya mempengaruhi pengembalian obligasi dan hak milik.

Apa itu demografi?

Demografi lebih dari rasio antara orang muda dan orang tua dan pertumbuhan penduduk. Ini juga berkaitan dengan berapa lama orang hidup dan bekerja, pekerjaan apa yang mereka lakukan, bagaimana mereka dididik, arus migrasi dan urbanisasi.

Pentingnya demografi bagi ekonomi bukanlah ilmu pasti. Ada dua teori dasar yang telah memainkan peran utama dalam beberapa dekade terakhir: hipotesis siklus hidup dan hipotesis pengenceran konsumsi.

lingkaran kehidupan

Hipotesis siklus hidup mengasumsikan bahwa perilaku menabung bergantung pada usia. Kaum muda menabung sedikit atau tidak sama sekali. Sebaliknya, mereka meminjam uang untuk membiayai sekolah, membeli makanan, dan membiayai rumah.

Ketika orang bertambah tua dan mendapatkan gaji yang lebih tinggi, perilaku mereka berubah dan mereka mulai mengurangi hutang dan membangun pensiun sampai suatu saat ada perubahan dan orang mulai menurun lagi.

READ  Meskipun perang, Ukraina masih memiliki "banyak kesepakatan" di G20

Mereka membeli kemping, perahu, atau rumah peristirahatan karena mereka tidak dapat lagi menikmati semua tabungan itu setelah mereka meninggal.

Homogenitas konsumsi

Perawatan kesehatan yang lebih baik berperan dalam homogenisasi hipotesis konsumsi. Orang semakin tua dan karenanya menghemat lebih banyak waktu. Jadi, konsumsi modal yang besar dimulai kemudian, karena tidak ada yang tahu apakah dia akan hidup sampai 100, 90, 80 atau 70 tahun.

Karena mereka menghemat lebih banyak waktu, lebih banyak uang tersedia secara otomatis (melalui bank) bagi perusahaan untuk berinvestasi. Ini mengurangi minat. Ini adalah masalah penawaran dan permintaan.

tren suku bunga

Mengingat kedua hipotesis ini, terutama di negara-negara Barat yang kaya, tidak mengherankan jika suku bunga telah turun selama beberapa dekade. Namun, Aegon AM memperingatkan agar tidak memperluas tren ini di masa mendatang.

Ada alasan demografis untuk meyakini bahwa tren penurunan suku bunga akan segera berakhir di Barat. Faktor penting adalah jumlah penduduk berusia 80 tahun ke atas. Jumlah ini akan meningkat lebih banyak dari jumlah orang yang berusia di atas 65 tahun.

Karena orang-orang yang berusia di atas 80-an sangat diharapkan untuk putus, hal ini dapat menyebabkan suku bunga yang lebih tinggi (kekurangan pasokan). Selain itu, dibutuhkan lebih banyak uang untuk merawat mereka. Ini juga membuat uang menjadi komoditas yang langka.

Di sisi lain, populasi yang menua (menyusut) umumnya membutuhkan lebih sedikit investasi. Hal ini pada gilirannya meningkatkan suku bunga.

Secara keseluruhan, Egon menyimpulkan, suku bunga di negara maju kurang lebih akan tetap sama. Hal yang sama berlaku untuk tingkat tabungan. Investasi dan pengembalian modal yang diinvestasikan (ekuitas) menurun.

READ  Presiden Varta: Restrukturisasi akan memakan waktu beberapa tahun - 9 Oktober 2023 pukul 8:49 pagi

mengembangkan pasar

Situasinya berbeda di pasar negara berkembang dan negara berkembang dengan populasi mereka yang tumbuh relatif muda. Jika negara-negara ini melakukan investasi yang tepat dalam kesehatan remaja, pendidikan, dan kualitas hidup di perkotaan, ada “keuntungan demografis”.

Ini termasuk suku bunga yang lebih tinggi dan pengembalian yang lebih tinggi atas modal yang diinvestasikan.

Namun, model demografis juga menunjukkan bahwa negara-negara seperti India dan Indonesia cenderung mengikuti jalan yang sama dengan Barat, dengan jumlah anak yang lebih sedikit, populasi yang stagnan, lebih banyak orang berpendidikan, dan lebih banyak wanita yang bekerja. Artinya, pola yang sudah dialami negara-negara Barat belum muncul.

jangka panjang

Seperti disebutkan, demografi hanya memiliki efek pasar saham dalam jangka panjang. Ini berbeda di negara maju daripada di pasar negara berkembang. Untuk Eropa, Aegon AM memperkirakan imbal hasil saham dan obligasi minimal.

Dalam hal tingkat pendapatan bunga, Aegon AM memiliki ketidakpastian yang lebih besar daripada ekuitas.

Saham dan obligasi masih dapat menghasilkan banyak di pasar negara berkembang, tetapi secara bertahap akan berkurang selama 20 tahun ke depan. Kecenderungan suku bunga menurun, tetapi lebih tidak pasti daripada penurunan pengembalian saham.

Itu Editor IEXProfs Terdiri dari beberapa wartawan. Informasi dalam artikel ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat investasi profesional atau sebagai rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu. Editor dapat memegang posisi di satu atau lebih dana yang terdaftar. klik disini Untuk mendapatkan gambaran tentang investasi mereka.