BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alaska laporkan 5 kematian COVID-19 lagi, rawat inap berlanjut

Alaska pada hari Senin melaporkan lima kematian COVID-19 tambahan, 229 rawat inap dan 1.686 kasus lagi selama akhir pekan.

Negara bagian itu menempati peringkat pertama di negara itu untuk tingkat kasus tertinggi pada hari Senin, dengan 550 kasus per 100.000 orang selama seminggu terakhir – lebih dari empat kali rata-rata nasional 124,7 kasus, menurut Pusat Pengendalian Penyakit.

Meskipun ada sedikit naik turun antara kasus, rawat inap, dan tingkat kematian, negara bagian sejauh ini terus berada di jalur yang sama, kata ahli epidemiologi negara bagian Dr. Joe McLaughlin, Senin.

“Kami tidak melihat tren penurunan yang jelas dalam kasus ini,” katanya.

Pada hari Senin, data negara menunjukkan bahwa 529 kasus lagi telah diidentifikasi, dengan 800 hasil tes positif lainnya dilaporkan pada hari Sabtu dan 357 kasus pada hari Minggu.

Tingkat kasus nasional saat ini adalah yang tertinggi di negara bagian pedesaan besar seperti Alaska, Montana, Idaho, Wyoming dan North Dakota, kata McLaughlin. Mereka semua melihat tingkat kasus yang sama tinggi dan berkelanjutan.

Lebih dari seperlima pasien Alaska yang dirawat di rumah sakit di Alaska memiliki virus corona pada Senin, melanjutkan berminggu-minggu rawat inap yang melonjak. Jumlah kasus yang tinggi dan rawat inap mendorong 20 fasilitas di seluruh negara bagian untuk Mengaktifkan standar perawatan untuk krisis bulan lalu, meskipun situasinya sangat bervariasi dari fasilitas ke fasilitas dan dari hari ke hari.

[September was Alaska’s deadliest pandemic month. Here’s what that might tell us about the future of COVID-19 in the state.]

Penerimaan rumah sakit mencapai rekor tertinggi lagi pada hari Jumat, kata Jared Kosen, presiden dan CEO Rumah Sakit Negara Bagian Alaska dan Asosiasi Rumah Perawatan, menggarisbawahi betapa penuhnya rumah sakit negara bagian.

Kosen mengatakan bahwa meskipun penerimaan rumah sakit mungkin turun sedikit selama beberapa hari, mereka terus pulih, baik di Anchorage dan di rumah sakit di Semenanjung Kenai, di wilayah Matanuska-Susitna dan pedalaman.

[What’s bringing people to Anchorage’s COVID-19 vaccine clinics: Work mandates, high case counts and good timing]

Masuknya ratusan pekerja kesehatan yang dikontrak negara dari luar negeri telah membawa beberapa bantuan ke rumah sakit yang menghadapi kekurangan staf. Namun Kosen mengatakan kendala kapasitas tetap sama dengan unit perawatan intensif yang meluap dan menyebar.

“Rumah sakit kami masih rusak parah,” katanya.

Data negara menunjukkan bahwa lima kematian tambahan yang dilaporkan Senin berarti bahwa sejauh ini, 678 orang Alaska dan 25 non-penduduk telah meninggal karena COVID-19 sejak pandemi dimulai pada awal 2020.

Korban tewas termasuk seorang pria Kodiak berusia 50-an, seorang wanita Anchorage berusia 50-an, seorang pria Anchorage berusia 50-an, seorang pria Wasilla berusia 40-an, dan seorang wanita Anchorage berusia 70-an.

Juga pada hari Senin, Rumah Sakit Memorial Fairbanks melaporkan kematian seorang pria berusia 53 tahun dengan COVID-19. Tidak segera jelas apakah kematian ini tercermin dalam data negara.

Di seluruh negara bagian, 9,21% tes kembali positif berdasarkan rata-rata tujuh hari bergulir.

READ  Teleskop Hubble mengamati "mata" langit, sebuah galaksi dengan inti yang sangat aktif