BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan sedang menimbang bukti tentang asal usul virus

Para ilmuwan mengatakan ada “hubungan kuat” antara wabah awal dan penjualan hewan hidup di pasar

Di tengah kesengsaraan pandemi yang telah menewaskan sedikitnya empat juta orang, pencarian ilmiah untuk asal-usulnya sendiri menjadi racun.

Meskipun ada di mana-mana, Covid-19 masih merupakan penyakit berusia 18 bulan. Pencarian awal resminya dimulai pada tahun 2020 oleh tim investigasi Organisasi Kesehatan Dunia.

Pertanyaan tentang kesimpulannya meningkat menjadi konflik yang sangat dipolitisasi. Beberapa ilmuwan penelitian, yang telah berusaha mengungkap asal mula epidemi, telah dituduh melakukan konspirasi dan menutup-nutupi – berdasarkan kurangnya bukti.

Sekarang, 21 peneliti – semuanya berusaha memahami bagaimana virus yang berasal dari kelelawar ditularkan ke manusia – bertujuan untuk “memperbaiki keadaan” dengan menerbitkannya. Ringkasan mereka tentang bukti ilmiah tentang permulaan epidemi.

“Tidak benar bahwa kita tidak tahu dari mana asalnya – kita tidak tahu bagaimana virus itu sampai ke manusia,” kata Profesor David Robertson, ahli virologi di Universitas Glasgow.

Sudah diterima secara luas bahwa nenek moyang virus awalnya menyebar tanpa bahaya pada kelelawar liar. Tetapi penting untuk mengetahui bagaimana, di mana, dan kapan pertama kali masuk ke seseorang untuk mencegah wabah di masa depan.

Tidak ada bukti konklusif – tidak ada kelelawar dengan Covid atau kasus manusia yang dikonfirmasi – untuk menunjukkan secara meyakinkan bagaimana itu dimulai. Ini mungkin tidak pernah diketahui, tetapi para ilmuwan yang menulis laporan terbaru ini ingin mengklarifikasi bukti yang tersedia dan apa artinya.

Peneliti Ebola dengan Megabat

Mirip dengan wabah Ebola, ‘nenek moyang’ virus corona diyakini sebagai penyakit yang ditularkan oleh kelelawar liar.

Mereka telah menerbitkan apa yang disebut pra-cetak, yang berarti belum ditinjau dan diedit oleh ahli lain. Kesimpulan utamanya, kata Profesor Robertson, adalah bahwa karakteristik biologis virus ini sangat mirip dengan virus yang ditemukan di alam – pada kelelawar.

READ  Penjelajah Mars self-driving NASA 'mengambil kemudi'

Ia menambahkan, wabah ini sangat mirip dengan kemunculan SARS pertama pada 2003.

Dalam hal ini, virus diisolasi pada hewan yang tersebar luas yang disebut musang sawit. Selama beberapa tahun ke depan, para peneliti menemukan virus yang sangat terkait pada kelelawar, dan pada tahun 2017, Nenek moyang virus SARS ditemukan pada sekelompok kelelawar tapal kuda di Cina selatan.

Wabah itu pada dasarnya ditelusuri kembali ke hewan liar asalnya – misteri mematikan telah terpecahkan.

“Satu-satunya perbedaan adalah [with Covid] “Kami tidak menemukan spesies perantara kali ini,” kata Profesor Robertson.

“Tetapi hubungan dengan virus kelelawar dan hubungan kuat dengan pasar untuk penjualan hewan hidup ada.”

Institut Virologi Wuhan

Teori kebocoran laboratorium fokus pada Institut Virologi Wuhan

Banyak ilmuwan setuju bahwa pasar hewan hidup yang padat dan tidak sehat memberikan titik penularan yang ideal bagi penyakit baru untuk “ditransmisikan” dari hewan. Dan dalam 18 bulan sebelum epidemi dimulai, sebuah penelitian menunjukkan bahwa hampir 50.000 hewan – dari 38 spesies berbeda – dijual di pasar di Wuhan.

Para peneliti mengatakan dampak alam – mungkin terkait dengan perdagangan hewan – sebagian besar merupakan skenario asal Covid.

Tim WHO yang mengunjungi Wuhan Menarik kesimpulan serupa. Tetapi penolakannya yang nyata terhadap kemungkinan virus yang secara tidak sengaja bocor dari laboratorium telah memicu pertentangan di antara beberapa ilmuwan.

Laboratorium yang sedang diperiksa adalah Institut Virologi Wuhan, yang telah mempelajari virus corona pada kelelawar selama lebih dari satu dekade.

Penulis laporan baru ini mencatat bahwa tidak satu pun dari ini telah atau tidak dapat diubah menjadi Sars-Cov-2. Namun beberapa ilmuwan tidak sepenuhnya menerima kesimpulan ini, termasuk Profesor David Reelman dari Stanford University di Amerika Serikat.

READ  Cuaca malam terungkap di Venus untuk pertama kalinya

“Aku melihat ini [new report] Sebagai upaya yang disengaja untuk mengumpulkan semua informasi yang mungkin untuk mendukung hipotesis yang sangat baik – penyebaran alami – tetapi [it’s] Tidak seimbang dan objektif.”

Profesor Rillmann adalah salah satu penulisnya Surat untuk jurnal ilmiah terkenal, Science, Ilmuwan terkemuka mempertanyakan kesimpulan dari laporan WHO dan menuntut penyelidikan yang lebih menyeluruh dari apa yang disebut hipotesis kebocoran laboratorium.

Para ilmuwan sering tidak setuju satu sama lain – ini adalah bagian dari proses ilmiah. Penerbitan opini berbasis bukti dalam jurnal ilmiah adalah platform untuk kontroversi berbasis bukti ini.

Namun kontroversi tentang “kebocoran laboratorium dan konsekuensi alami” telah melampaui kontroversi ilmiah yang kuat.

Pada Februari 2020, Peter Daszak, yang memimpin penyelidikan WHO, dituduh membungkam setiap diskusi tentang kemungkinan kebocoran laboratorium ketika dia dan 26 rekan penulis merilisnya. Pernyataan di Lancet “Kami berdiri bersama untuk mengutuk teori konspirasi bahwa Covid-19 tidak memiliki asal usul alami,” tulis jurnal medis tersebut.

Dan banyak yang tidak mempercayai informasi yang diberikan oleh otoritas China kepada tim investigasi Organisasi Kesehatan Dunia.

Joe Biden mengadakan pembicaraan dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in

Presiden Biden telah meminta badan intelijen untuk memberi tahu dia dalam waktu 90 hari sejak sumber virus of

Lebih dari setahun kemudian, Presiden AS Joe Biden memerintahkan badan intelijennya sendiri untuk “menggandakan” upaya untuk menyelidiki asal-usul Sars-Cov-2, Termasuk teori yang berasal dari lab.

Sekitar waktu itu, beberapa ilmuwan yang secara terbuka menolak skenario kebocoran laboratorium diserang, terutama di media sosial.

Seseorang yang telah meneliti asal usul evolusi Sars-Cov-2 sejak awal epidemi mengatakan bukti menunjukkan penyebaran alami. Dia memberi tahu saya bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk meninggalkan bidang penelitiannya karena pelecehannya sudah sangat parah.

READ  10 anak menerima bantuan hidup karena Mississippi melihat peningkatan kasus varian delta

Peneliti, yang tidak ingin disebutkan namanya karena mereka takut akan pelecehan lebih lanjut, mengatakan: “Saya telah menerima email yang diretas, email yang mencoba menjebak saya, tuduhan bahwa saya memalsukan data dan bahwa saya adalah bagian dari semacam penyamaran sistematis. up. Orang lain telah mengalaminya jauh lebih buruk.”

“Semua ini memiliki efek negatif dan membuat Anda mempertanyakan nilai Anda.”

Sementara argumen telah meningkat selama setahun terakhir, belum ada bukti ilmiah baru yang menunjukkan kebocoran laboratorium. Secara signifikan, hampir semua cendekiawan setuju bahwa pencarian yang kuat untuk bukti asal-usul Sars-Cov-2 adalah satu-satunya cara positif ke depan.

“Apa yang tidak kita butuhkan sekarang adalah para ilmuwan bersikeras pada penjelasan pilihan mereka tanpa adanya data baru yang kuat,” kata Profesor Reelman.

“Sars-Cov-2 belum ditemukan pada hewan inang alami mana pun. Mari kita mendinginkannya dan menuntut penyelidikan yang tepat.”

Profesor Stuart Neal, dari King’s College London, yang merupakan salah satu penulis laporan baru, menunjukkan bahwa tuntutan tidak selalu mengarah pada hasil yang dicari semua orang.

“Kami akan membutuhkan kerja sama dari otoritas China,” katanya. “Dan mereka perlu lebih jelas tentang apa yang mereka ketahui tentang epidemi awal di Wuhan pada akhir 2019.

“Hanya ini yang akan menjelaskan bagaimana virus itu sampai ke Wuhan, dan di mana sebelumnya. Ini adalah penyakit zoonosis terbesar kedua dari virus corona kelelawar di China dalam 20 tahun, dan jika ini tidak diperbaiki, itu akan terjadi lagi.”

Ikuti Victoria di Twitter