BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat dan China berdebat tentang Taiwan | Luar negeri

Pemerintah China menanggapi seruan dari Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken. Dia menyebut Taiwan sebagai “kisah sukses yang demokratis” dan mengatakan negara kepulauan itu harus dapat berpartisipasi dalam “cara yang berarti” di dalam Perserikatan Bangsa-Bangsa. “Terutama saat kita menghadapi sejumlah tantangan internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Dalam sebuah pernyataan, Blinken mengatakan ketidakhadiran Taiwan merusak “pekerjaan penting” badan-badan PBB. “Para sarjana Taiwan, pakar teknis, pengusaha, seniman, guru, pelajar, aktivis hak asasi manusia, dan lainnya ditolak masuk karena kebangsaan mereka.”

Taiwan secara resmi disebut Republik Cina. Nasionalis China telah melarikan diri ke pulau itu pada 1940-an setelah kalah perang saudara dengan komunis di daratan China. Taiwan harus menyerahkan kursi China di Perserikatan Bangsa-Bangsa kepada Republik Rakyat China pada tahun 1971. Dia melihat Taiwan yang diperintah secara demokratis sebagai provinsi yang memisahkan diri dan mencoba mengisolasi negara kepulauan itu secara internasional.

Ini juga memberi tekanan pada hubungan dengan Amerika Serikat. Washington menganggap Taiwan sebagai mitra penting dan juga berselisih dengan China dalam masalah lain, seperti perdagangan dan hak asasi manusia. Surat kabar Partai Komunis China Global Times menuduh Blinkin meluncurkan “serangan baru” ke Taiwan. Surat kabar itu berkomentar bahwa China “tidak akan mundur” dan bahwa masih ada dukungan yang cukup di dalam Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk seruan AS.

READ  Harry mempersembahkan penghargaan kepada para veteran dan Bon Jovi | bangsawan