BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melalui Belarus melalui “Hutan Polandia” ke Jerman: “Itu sangat berbahaya”

Kisah Tamam sulit diverifikasi. Namun, ini adalah cerita yang diceritakan banyak orang di pusat resepsi. Keluarganya berasal dari Kurdistan, yang lebih tua dari Irak, sekelompok anak muda dari Yaman, Palestina dan Suriah: mereka semua mengatakan bahwa mereka datang melalui Belarus. Mereka juga berbicara tentang berkeliaran di malam hari di hutan yang dingin, tanpa makanan dan air. Sebagian besar dari mereka juga berbicara tentang jumlah yang mereka bayarkan kepada para penyelundup: 3.000 euro, 7.000 euro.

Peningkatan cepat yang tidak terduga

Hanya sedikit orang yang melintasi perbatasan Polandia-Jerman secara ilegal antara Januari dan September. Sejak itu, jumlah ini berkembang pesat. Bulan lalu, lebih dari 1.500 orang hadir, sekarang sekitar 120 orang per hari.

Peningkatan pesat ini tidak terduga, kata Olaf Jansen, presiden Pusat Penerimaan Eisenhutenstadt. “Anda tidak bisa mengharapkan sebuah negara membantu penyelundupan manusia.” Mengacu pada Belarusia.

Setelah Uni Eropa memberlakukan sanksi terhadap negara tersebut karena pelanggaran hak asasi manusia, menjadi jelas bahwa Presiden Belarusia Lukashenko tidak lagi mencegah migran ke Uni Eropa. Menurut Uni Eropa, hal itu mendorong mereka, termasuk dengan memfasilitasi penerbitan visa. Ada cerita tentang orang-orang yang diturunkan di perbatasan dekat Polandia.

Faktanya adalah tempat penampungan di Eisenhutenstadt sedang terisi. Dan sekitar 90 persen orang di sini, seperti Tammam, datang melalui Belarus, kata Janssen.

Mengapa masih ada cukup tempat penampungan di Jerman

Pusat penerimaan masih dapat menampung semua orang, kata Jansen, karena kami belajar dari kesalahan tahun 2015 dan 2016. Kemudian kelompok besar imigran datang ke Jerman dan bagian penerima tamu tidak bisa lagi mengatasinya. Inilah sebabnya mengapa rencana langkah demi langkah dikembangkan kemudian.

READ  Presiden AS mengunjungi pekerja bantuan di sebuah apartemen yang runtuh di Miami

“Kami telah mengikuti rencana itu sekarang.” Itulah sebabnya tidak ada 800 tempat di sini sekarang, seperti biasanya, tetapi sudah ada 2.000. Dari jumlah tersebut, 1.300 tempat tidur saat ini ditempati.

Kami masih bisa menghadapinya,” kata Jansen. Menurutnya, situasi seperti 2015 tidak perlu diragukan lagi.

Sementara itu, pemerintah Jerman mengerahkan 800 agen tambahan untuk inspeksi perbatasan Polandia. Bukan untuk membawa orang kembali ke Polandia, tetapi untuk mendaftarkan orang sebanyak mungkin dan menangkap penyelundup manusia.

Jalur uit Eisenhüttenstadt

Tammam belum tahu apa yang akan terjadi padanya, dan dia harus menunggu dan melihat. Tujuannya adalah untuk belajar bahasa Jerman secepat mungkin, mencari pekerjaan dan membawa keluarganya ke Jerman. Putranya berusia seminggu, dia lahir ketika dia benar-benar tertidur di hutan antara Belarus dan Polandia. Tidak jelas kapan dia akan melihatnya.