BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat menjaga minyak sawit dari pesaing utama Sipef

Sime Darby, perusahaan Malaysia terkemuka di sektor ini, tidak lagi diizinkan mengekspor minyak sawit ke Amerika Serikat. Menurut Washington, Syme Darby memproduksi minyak sawitnya sendiri dengan kerja paksa.

Tuduhan itu tidak sederhana, seorang pejabat senior bea cukai AS mengatakan kepada Washington Post pada hari Kamis bahwa telah terjadi kekerasan fisik dan seksual di peternakan Syme Darby. Dikatakan juga bahwa perusahaan, atau perusahaan saudaranya, secara sistematis membuat pekerja bekerja berjam-jam, menahan upah mereka dan membatasi kebebasan bergerak mereka.


Dikatakan bahwa Sime Darby secara sistematis membuat pekerja bekerja berjam-jam, menahan gaji mereka dan membatasi kebebasan bergerak mereka.

Akibat keputusan itu, pemerintah menyita minyak sawit Sime Darby yang masuk ke Amerika Serikat. Keputusan ini bisa memiliki konsekuensi yang luas. Sime Darby adalah salah satu produsen minyak sawit terbesar di dunia.

Produk yang sangat diperlukan

Dalam beberapa tahun terakhir, minyak sawit telah menjadi bahan penting dan tak terpisahkan dalam banyak produk. Ini dapat ditemukan dalam minyak goreng dan produk perawatan pribadi, serta dalam kue dan es krim, dan juga digunakan untuk membuat biofuel. Permintaan minyak sawit begitu besar sehingga produksi global meningkat empat kali lipat antara tahun 1995 dan 2015. Produksi diperkirakan akan meningkat empat kali lipat pada tahun 2050.

Tetapi koin memiliki sisi lain. Sekitar 85 persen dari semua minyak sawit di dunia berasal dari Malaysia dan Indonesia, dan permintaan yang meningkat di sana telah menyebabkan deforestasi yang meluas. Penyelidikan selama bertahun-tahun juga mengungkapkan bahwa pekerja dari beberapa kelompok tani dieksploitasi di Malaysia dan Indonesia. Untuk alasan ini, Amerika Serikat memutuskan pada awal Oktober untuk melarang impor minyak sawit dari perusahaan induk Malaysia FGV.

READ  Tamasya berkemah mengungkap hubungan antara pemerintah Inggris dan industri

Pesaing Sipef

Sime Darby dan FGV Holding adalah pesaing utama Sipef

, sebuah perkebunan Belgia terdaftar yang memiliki tiga perempat dari bisnis minyak sawitnya di Indonesia. Sulit untuk memperkirakan dampak pasti dari sanksi AS terhadap Sime Darby dan FGV di Sipef.

Sipef, anak perusahaan dari perusahaan investasi Ackermans & Van Haaren

, selalu menyatakan bahwa, tidak seperti banyak pesaing Asia, ini benar-benar bekerja secara berkelanjutan. Semua perkebunan memiliki sertifikasi dari RSPO, Round Table on Sustainable Palm Oil. “Kami secara ketat memantau bahwa kami tidak melakukan deforestasi, tidak menggunakan tanah gambut yang akan menghangatkan iklim, dan menjaga kondisi sosial yang baik bagi karyawan kami,” kata François van Hooydonk, CEO Sipef baru-baru ini dalam sebuah wawancara dengan De Tijd. “Sayangnya, seperlima dari minyak sawit yang diproduksi di seluruh dunia memiliki label keberlanjutan ini.”

Tapi ini jelas tidak meyakinkan semua orang. Pada awal 2019, dana negara Norwegia, Norges Bank Investment Management, membelakangi Sipef karena tidak ingin lagi berinvestasi di kelapa sawit.