BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat: Rusia membawa artileri berat dan tank dalam jumlah besar ke perbatasan dengan Ukraina

Tentara Rusia di Taganrog, Rusia.gambar AP

Departemen Pertahanan AS prihatin dengan media sosial dan citra satelit yang menunjukkan Moskow memindahkan sejumlah besar tank, kendaraan lapis baja, artileri berat, dan peralatan lainnya ke wilayah perbatasan dengan Ukraina, menurut juru bicara Pentagon, John Kirby.

Tampaknya menjadi pengulangan gerakan pasukan Rusia pada bulan Maret tahun ini, ketika Moskow mengumpulkan kekuatan besar di perbatasan dengan Ukraina untuk melakukan latihan militer besar yang disebut Zapad 2021. Beberapa pasukan yang berpartisipasi di daerah itu dikatakan tetap tinggal. di daerah tersebut, serta banyak peralatan perang.

Menurut pemerintah Ukraina, Rusia saat ini memiliki kekuatan lebih dari 80.000 di wilayah perbatasan. Tetapi Rusia membantah laporan itu, menyebut mereka “berita palsu.” Pada saat yang sama, Kremlin mengindikasikan bahwa Moskow dapat memutuskan sendiri ke mana harus mengirim pasukannya ke dalam Rusia.

Serangan drone ke Ukraina

Ketegangan antara Rusia dan Ukraina telah meningkat tajam baru-baru ini, termasuk setelah serangan Ukraina oleh pesawat Bayraktar T2B Turki pada posisi artileri separatis pro-Rusia yang, dengan dukungan Rusia, merebut dua provinsi di Ukraina timur pada tahun 2014. Ini adalah pertama kalinya itu digunakan Di mana Kiev memiliki pesawat tak berawak dalam perang melawan separatis.

Rusia mengutuk serangan itu, menyebutnya sebagai pelanggaran perjanjian Minsk yang mengakhiri bentrokan terburuk antara tentara Ukraina dan separatis pada tahun 2015. Prancis dan Jerman juga mengkritik Kiev, meskipun pemerintah Jerman mengakui bahwa kedua belah pihak menggunakan drone dalam konflik mereka.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky membenarkan serangan pesawat tak berawak dengan alasan bahwa howitzer baru-baru ini menembaki posisi Ukraina yang menewaskan seorang tentara. “Jika tentara Ukraina merasa terdorong untuk membela negara, itu akan terjadi,” dia memperingatkan.

Kiev juga menunjukkan bahwa Moskow sendiri melanggar perjanjian dengan secara teratur memasok separatis dengan artileri berat. Sebagai pertahanan terhadap ini, Kiev mengakuisisi drone Turki, yang telah terbukti efektif dalam konflik lain seperti Libya dan Nagorno-Karabakh.

Kiev sedang bermain api

Presenter TV terkenal Rusia Vladimir Solovyov mengatakan Kiev “bermain dengan api” dengan mengerahkan drone Turki. Menurutnya, hal ini dapat menyebabkan “pembalasan” oleh para pemberontak, yang akan mengarah pada perang langsung. Dalam hal ini, katanya, Moskow tidak punya pilihan selain mendukung pemberontak secara militer.

Baru-baru ini, terjadi peningkatan pertempuran di sepanjang garis gencatan senjata antara pasukan Ukraina dan separatis. Moskow menuduh Kiev minggu ini “berusaha menyeret” Rusia ke dalam pertempuran dengan segala macam “provokasi”, sementara Kiev menyalahkan Moskow karena meningkatkan ketegangan di wilayah tersebut.

gambar kosong

Rusia juga terganggu dengan kehadiran pelatih militer NATO dan AS di Ukraina. Presiden Putin baru-baru ini memperingatkan Ukraina tentang hal itu Melintasi “garis merah” dengan latihan dengan tentara NATO. Dia mengatakan bahwa perluasan “infrastruktur militer” NATO untuk memasukkan Ukraina sama sekali tidak dapat diterima oleh Moskow.

Mantan Perdana Menteri Dmitry Medvedev, yang sekarang menjadi wakil kepala Dewan Keamanan Nasional Rusia, juga mengambil tindakan keras terhadap Kiev. Dalam sebuah surat terbuka kepada para pemimpin Ukraina di surat kabar Rusia Kommersant Dia mempertanyakan hak Ukraina untuk hidup sebagai negara merdeka dan menentang semua negosiasi dengan Presiden Zelensky, yang dia sebut sebagai “pelayan” Barat. “Tidak masuk akal untuk berurusan dengan bawahan seperti itu.”

Putin sebelumnya menuduh Barat mencoba mengubah Ukraina dan bekas republik Soviet lainnya melawan Rusia. “Kami tidak akan pernah membiarkan wilayah bersejarah kami dan orang-orang yang tinggal di sana dan yang memiliki hubungan dekat dengan kami digunakan untuk melawan Rusia,” Putin memperingatkan. “Kepada orang-orang yang ingin mengalaminya, saya akan mengatakan bahwa dengan cara ini mereka akan menghancurkan negara mereka.”

READ  Mayat ditemukan saat melacak Gabriel Pettito (22)