BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amin mendesain dan menjual sepeda standar: ‘Saya ingin membuat perbedaan’

Amin Mayahi (43) telah menikmati mendapatkan pelanggan dengan sepedanya setiap hari selama sepuluh tahun. Republik BelandaDi Oudegracht. Dia mendesain setiap model sendiri sehingga orang dapat memanfaatkannya sepenuhnya Dapat disesuaikan Kemudian diproduksi secara lokal.

Amin belajar di Inggris, tetapi tidak dapat bekerja sebagai desainer industri setelah kembali ke Belanda; Profesi yang dipelajarinya. “Itulah sebabnya saya mulai bekerja sebagai direktur penjualan dan pemasaran untuk produsen sepeda,” kata Amin. Setelah melakukan bersepeda gunung tingkat tinggi selama beberapa tahun, ia lebih tertarik pada bersepeda. Dia sama sekali tidak menyukai pekerjaan ini. Dia memutuskan untuk memulai butik sepedanya sendiri, sebuah usaha sesuai dengan ideologinya.

Waktu untuk perubahan

Amin ingin melakukan tiga hal yang sama sekali berbeda dari apa yang dia lihat sebelumnya; Debu harus hilang, kualitas sepeda harus ditingkatkan dan produksi harus lebih stabil. “Saya perhatikan bahwa toko sepeda sering tidak mendengarkan keinginan Anda dan diharapkan akan menjemput Anda dalam waktu sepuluh menit.”

Menurutnya, kualitas sepeda akan terus diminati. “Kadang-kadang suku cadang murah digunakan, yang cepat berkarat dalam hujan lebat di Belanda. Dan banyak sepeda seperti sepeda Nenek tidak ergonomis, yang berarti Anda duduk di atas sepeda dalam kondisi buruk. Akhirnya, dia lebih mementingkan produksi. sepeda di Cina.

Sebuah konsep baru

Memulai bisnis tidak pernah semudah ini. “Ketika saya ingin memulai perusahaan saya sendiri, kami berada dalam resesi yang dalam. Tidak ada bank yang mau meminjamkan saya, ”desah Amin. “Saya memutuskan untuk menjual barang-barang berharga saya, menggunakan tabungan saya dan mengambil risiko.”

Amin lebih fokus pada ergonomi dalam desain sepeda dan memilih produk berkualitas tinggi. “Saya bisa membuat motor selokal mungkin. Semua ini terjadi di Houghton sekarang.”

READ  Tim: Angka kematian COVID-19 di Indonesia lebih tinggi dari rata-rata global

Amin adalah pelopor dalam desain butik di Belanda; Alih-alih toko penuh sepeda, tembok dengan banyak model. Dia sekarang memiliki 19 model dengan nama seperti Utrecht Domkwartier, Oudegracht Pada Maliban“Dengan saya, orang bisa memilih model dan menambahkan motornya sendiri.” Pendekatannya berhasil. Amin sudah menjual 500 sepeda pada tahun pertama dan sekarang ia memiliki sekitar 1000 sepeda setahun.

Merasa tidak aman

Sebuah toko di pusat kota juga memiliki kekurangan. “Masyarakat sudah melakukan protes sejak Sabtu sore pukul dua. Mereka tidak datang ke sini untuk bersepeda, tetapi mereka melihat toko saya sebagai hiburan.” Karena itu, Amin sangat marah. “Baru-baru ini, seorang mabuk sedang duduk di atas sepeda di jendela toko ketika sepedanya jatuh. Maka saya harus membayar kerusakan sepeda. ” Pada saat seperti itu Amin dan stafnya merasa sangat tidak aman. “Banyak pengusaha di sekitar saya memiliki masalah serupa dan saya ingin polisi lebih waspada di sini.” Namun, dia tidak membiarkan dirinya dikejar. “Ini adalah minat saya, jadi saya akan terus melakukan ini.”

Tonggak pencapaian

Melihat kembali beberapa tahun terakhir pada Amin, ada beberapa hal yang membuatnya bangga. “Sepeda saya dapat ditemukan di 51 negara karena banyak kedutaan Belanda yang menggunakannya. Ini benar-benar tonggak sejarah dalam karir saya. Dia juga telah berhasil memproduksi 93 persen sepeda yang dapat didaur ulang.” Tentu saja saya 100 persen. Saya berharap bisa mendapatkan semua bagian saya dari Eropa di masa depan dan sekarang mereka masih datang dari Indonesia.

Amin berusaha setiap hari untuk bertindak sesuai dengan ideologinya. “Itu dikonfirmasi setiap hari Senyum yang sangat luar biasa besar di wajahku Kemarilah. Dia ingin membuat perbedaan. “Ini bukan saatnya bagi orang untuk melalaikan tanggung jawab mereka sebagai pengusaha dan warga negara. Kita semua harus meletakkan bahu kita di atas kemudi dan kita berhutang budi kepada generasi berikutnya setelah kita.

Pengusaha membuat pernyataan khusus

Setiap minggu kami berbicara dengan pengusaha Utrecht. Apakah Anda mengenal pengusaha yang baik dari Utrecht? Beritahu kami!