BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perlindungan palsu GP tentang kode QR: ‘Orang yang divaksinasi merasa aman’

Setelah konferensi pers tadi malam, kode QR akan menjadi alat yang lebih penting dalam perang melawan virus corona. Di sebagian besar tempat, orang harus menunjukkan sertifikat korona sesegera mungkin. Namun menurut GP Felix van der Wissel, kode QR memberikan rasa aman yang salah.

Karena kode QR yang benar dari orang yang divaksinasi tidak menjamin keamanan. Orang yang divaksin juga bisa tertular virus corona, sehingga belakangan ini beredar berbagai rumor bahwa mereka terinfeksi. Menurut dokter, di situlah sepatu terjepit.

GP melihat kode QR keamanan yang salah

Segera, kode QR tidak lagi hanya berlaku untuk industri katering, teater, dan ruang konser, tetapi juga akan digunakan di gym, kolam renang dan museum, kebun binatang, dan taman hiburan. Kata Van der Wiesel Jantung Belanda Tentang keamanan palsu sistem QR. “Orang-orang merasa aman jika mereka divaksinasi dan menggunakan tanda centang hijau, sementara mereka bisa menular seperti mereka tidak divaksinasi tiga bulan setelah divaksinasi.” Dia mengatakan bahwa sebagai orang yang divaksinasi Anda akan terinfeksi untuk waktu yang singkat.

Menurut GB, ada perbedaan besar dalam kelompok usia dalam hal memerangi virus corona. Dia membandingkan vaksinasi orang di bawah usia 45 tahun dengan kontrasepsi bagi mereka yang berusia di atas delapan puluh tahun dan untuk mencegah melahirkan anak. “Anda akan melihat angkanya naik karena Anda belum berurusan dengan tim yang tepat.”

Pilihan bebas untuk orang yang divaksinasi dan tidak divaksinasi

Van der Wiesel percaya pendekatan yang ditargetkan untuk korban lebih efektif. Dia terus terlibat dalam diskusi dengan pasiennya sendiri yang tidak divaksinasi yang termasuk dalam kelompok risiko. “Lindungi mereka ekstra dan biarkan semua orang bebas sesukanya.” Jadi dia berpendapat bahwa orang yang berusia di atas 65 tahun harus mendapatkan suntikan booster. CEO Pfizer Marc Kaptein mengatakan kemarin Ginek Tentang suntikan booster, yang juga tersedia untuk anak muda. Namun, ini hanya menimbulkan beberapa pertanyaan di antara para tamu meja talk show.

GB percaya bahwa setiap orang dapat memutuskan sendiri apakah akan divaksinasi atau tidak. “Kami tidak menuding perokok atau orang yang kelebihan berat badan.” Alasan utama untuk langkah-langkah baru adalah menghilangkan stres dan perhatian di IC. Rumah sakit sibuk dan berjuang dengan kekurangan staf. Dokter punya ide tentang itu. Menurutnya, Anda bisa mendapatkan karyawan dari luar negeri. “Misalnya, banyak orang di Indonesia yang dilatih sebagai perawat. Beri mereka izin kerja sementara, sementara itu kita bisa melatih orang di sini.

Satu setengah meter

Akhirnya, dokter bersikeras agar orang-orang mundur sejauh satu setengah meter. Menurutnya, aturan tersebut tidak boleh dicabut. Dia juga menyarankan untuk tidak memiliki satu pun dalam kelompok besar. Van der Wiesel berkata, “Kita harus menyatukan bahu kita di atas kemudi.

Konferensi pers setelahnya: #Ikdoenietmeermee dan #Ikdoewelmee berpisah Twitter

Apakah Anda melihat kesalahannya? Email kami. Kami berterima kasih kepada Anda.

Membalas artikel:

Perlindungan palsu GP memperingatkan kode QR: ‘Orang yang divaksinasi merasa aman’

READ  Saga Demokrat di Indonesia tidak memiliki pahlawan atau penjahat: Jakarta Post