BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak dari ibundanya yang dibunuh di Rafah juga menjadi syahid

Anak dari ibundanya yang dibunuh di Rafah juga menjadi syahid

Seorang dokter merawat bayi Sabreen

Berita Noos

Seorang bayi perempuan yang lahir akhir pekan lalu di kota Rafah di perbatasan Gaza meninggal kemarin setelah ibunya terbunuh dalam serangan udara Israel. Pamannya mengumumkan hal ini.

Sabreen Al-Sheikh dilahirkan melalui operasi caesar setelah orang tuanya dan saudara perempuannya yang berusia empat tahun dibunuh di rumah mereka. Petugas darurat mengetahui bahwa ibunya hamil sehingga mereka membawa jenazah korban ke rumah sakit.

Sabreen berusia 30 minggu dan tidak dalam kondisi baik saat lahir. Dia menghabiskan hari-harinya di inkubator di unit perawatan intensif rumah sakit lain. Gadis itu dimakamkan di samping orang tuanya segera setelah kematiannya.

Itu sepenuhnya terhapus

“Kami terikat pada anak ini dengan cara yang aneh,” kata pamannya, Rami Al-Sheikh, kepada kantor berita Associated Press. “Tuhan mengambil sesuatu dari kami, tapi Dia juga memberi kami sesuatu. Dan sekarang Dia telah mengambil semuanya. Keluarga saudara laki-laki saya telah dimusnahkan seluruhnya. Mereka telah dihapus dari daftar populasi, dan tidak ada jejak yang tersisa dari mereka.”

Pada hari keluarga Sabreen terbunuh, setidaknya tujuh belas anak lainnya tewas di Rafah akibat pemboman Israel, menurut pihak berwenang setempat.

Diperkirakan dua pertiga dari lebih dari 34.000 warga Palestina yang tewas dalam perang di Gaza adalah perempuan dan anak-anak. Tentara Israel mengatakan mereka membunuh sekitar 13.000 pejuang Hamas.

READ  Kudeta lain di Burkina Faso: pembubaran pemerintah dan penangguhan konstitusi | Saat ini