BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anak Laki-Laki Lebanon Menyerah pada Gaji €1.000 ISIS

Karena kemiskinan dan kurangnya perspektif, banyak orang di pinggiran Tripoli hanya melihat satu jalan keluar. Kapal berangkat secara teratur dari pelabuhan Lebanon Utara menuju Eropa. Siprus hanya beberapa jam dengan perahu.

Penyelundup membebankan banyak uang untuk perjalanan itu dan ini bukan untuk semua orang. Beberapa pria dari Tripoli sekarang memilih pilihan lain untuk melarikan diri dari kesengsaraan: mereka bergabung dengan Negara Islam di Suriah dan Irak. Rupanya, gaji ISIL sekitar 1.000 euro per bulan. Selama tiga bulan terakhir, mereka diam-diam pergi berkelompok.

“Lebih dari seratus anak laki-laki telah terpengaruh sejauh ini. Dalam tiga bulan terakhir, banyak orang tua di Tripoli terbangun dan menemukan bahwa putra mereka telah menghilang,” kata Mohamed Sablouh, seorang pengacara di Tripoli. Dia telah terlibat dalam kasus teroris sejak 2007 dan sekarang berhubungan dekat dengan kerabat anak laki-laki yang telah bepergian. “Suatu pagi, tiga puluh dari mereka menghilang sekaligus.”

tanpa keuntungan

Sablouh mengatakan bahwa banyak anak laki-laki menjadi radikal di penjara Lebanon. Setelah dibebaskan, mereka diabaikan dan tidak bisa lagi berintegrasi ke dalam masyarakat. “Mereka keluar lebih buruk daripada saat mereka masuk. Mereka biasanya terjebak dengan para pemimpin ekstremis selama bertahun-tahun. Begitu pulang, mereka tidak dapat melanjutkan kehidupan normal mereka. Pihak berwenang membuat hidup mereka seperti neraka. Orang-orang ini merasa tidak berharga di masyarakat dan ditangkap lagi di tanda sekecil apapun”.

Inilah yang terjadi pada putra Ummu Tariq. Putranya dipenjara selama lima tahun, ayahnya meninggal selama waktu itu, dan begitu dia sampai di rumah, kesedihan adalah tantangan terbesarnya. Dia tidak dapat menemukan pekerjaan. “Dia akan menikah, saya mencoba mengatur segalanya untuknya. Tapi dua minggu lalu saya bangun dan dia pergi.”

READ  Suhu yang sangat tinggi di kutub utara dan selatan

Dia tidak menyalahkan pendidikannya, tetapi menyalahkan pihak berwenang atas fakta bahwa putranya sekarang bersama ISIS: “Pemerintah Lebanon yang harus disalahkan di sini. Mereka memperlakukan anak-anak kita dengan tidak adil. Mereka tidak memiliki kehidupan, mereka sengaja membuat kita tetap miskin, ” katanya, melihat ke luar jendelanya yang dipenuhi banteng di atas pinggiran kotanya di Tripoli. Anak-anak nongkrong di jalan, berbulan-bulan tidak sekolah, air dan listrik hanya tersedia sebentar-sebentar.

Lihat juga laporan ini oleh Daisy Mohr