BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anggaran Angkatan Luar Angkasa AS mencakup $60 juta untuk “ruang yang responsif secara taktis”.

Anggaran Angkatan Luar Angkasa AS mencakup $60 juta untuk “ruang yang responsif secara taktis”.

WASHINGTON — Dalam dokumen anggaran yang diajukan ke Kongres minggu lalu, Angkatan Luar Angkasa AS mencari $60 juta selama dua tahun ke depan untuk sebuah program yang dikenal sebagai Ruang Responsif Taktis.

Ini adalah anggaran Departemen Pertahanan pertama yang meminta dana untuk ruang respons taktis. Program tersebut sejauh ini didanai oleh tambahan kongres, dan komite pertahanan selama bertahun-tahun meminta Departemen Pertahanan untuk membuat garis anggaran khusus. Perusahaan peluncuran satelit kecil telah secara aktif melobi pendanaan untuk ruang responsif, yang akan diberikan kepada penyedia peluncuran kecil yang tidak memerlukan fasilitas peluncuran tradisional.

Ruang Responsif Taktis adalah inisiatif untuk mendemonstrasikan kemampuan kendaraan peluncuran komersial untuk menyebarkan satelit kecil dalam waktu singkat. Jenis layanan ini dapat digunakan selama konflik untuk mengganti satelit yang rusak atau menambah menara yang sudah ada. Para pejabat militer mengatakan akses ke peluncuran respons cepat akan memberi Amerika Serikat fleksibilitas tambahan jika musuh mencoba menembak jatuh Departemen Pertahanan atau satelit komersial yang menyediakan layanan bagi militer.

Proposal anggaran Angkatan Luar Angkasa mencakup $30 juta untuk ruang respons taktis pada tahun fiskal 2024 dan $30 juta pada tahun fiskal 2025.

advokasi Kongres

Kongres telah memasukkan $115 juta ke dalam anggaran pertahanan selama tiga tahun terakhir untuk demonstrasi ruang tanggap taktis. Pendukung Kongres berpendapat bahwa program itu diperlukan karena peristiwa dunia telah menunjukkan nilai strategis satelit, menjadikannya target yang lebih menarik.

Demonstrasi Ruang Responsif terjadi pada tahun 2021 ketika Space Force terbang masuk Peluncuran Transponder Taktis-2 (TacRL-2) Misi di roket Northrop Grumman Pegasus XL dari Vandenberg Space Force Base, California.

Misi Peluncur Responsif Taktis 3 yang akan datang, yang dikenal sebagai Victus Nox, diperkirakan akan terbang pada awal Mei. Kontrak untuk demonstrasi ini diberikan pada bulan September untuk meluncurkan penyedia layanan Firefly Aerospace dan pembuat satelit Millennium Space. Mereka memiliki waktu sekitar delapan bulan untuk bersiap dan kemudian mereka akan siaga. Space Force akan memberikan pemberitahuan 24 jam kepada Firefly untuk mempersiapkan peluncuran.

READ  Juno NASA menangkap gambar hantu petir Jupiter

Tujuan Victus Nox – bahasa Latin untuk “menaklukkan malam” – adalah untuk menunjukkan peluncuran cepat dan membantu perencana menemukan operasi lanjutan yang mengarah pada peluncuran.

Menurut dokumen anggaran, program ini akan terus “mematangkan, mengartikulasikan, dan menekankan solusi ruang responsif taktis end-to-end berdasarkan pelajaran yang dipetik dan titik kesulitan yang diidentifikasi dari penawaran Victus Nox.”