BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inilah saatnya Anda harus diskrining untuk jenis kanker yang paling umum

Inilah saatnya Anda harus diskrining untuk jenis kanker yang paling umum

Foto: Camille Zaner (Shutterstock)

Sebagian besar dari kita tidak ingin memikirkan kanker saat kita merasa baik dan ada musim baru Ted Laso Tetapi berbicara dengan dokter Anda dan melakukan skrining (alias “dianggap kanker”) dapat secara signifikan mengurangi risiko Anda. Ada lebih dari 200 jenis kanker, mulai dari tingkat keparahan dari kanker “Anda mungkin akan baik-baik saja” dengan tingkat kelangsungan hidup 97% seperti kanker testis hingga kanker “menyesuaikan urusan Anda” seperti mesothelioma. Sementara sains membuat kemajuan besar dalam menyembuhkan kelompok penyakit yang mengerikan ini, deteksi dini tetap menjadi salah satu senjata paling ampuh yang kita miliki. Di bawah ini adalah panduan yang menunjukkan kapan Anda harus melakukan skrining untuk jenis kanker yang paling umum, berdasarkan rekomendasi Masyarakat Kanker Amerika.

Ini adalah rekomendasi skrining selimut, jadi tes ini hanya mendeteksi beberapa kanker umum. Kita semua adalah individu, jadi seberapa sering Anda harus diskrining untuk jenis kanker Anda juga bergantung pada riwayat kesehatan Anda dan faktor risiko lainnya – bicarakan dengan dokter Anda tentang kekhawatiran Anda.

Baca selengkapnya

Skrining kanker direkomendasikan untuk orang berusia antara 21 dan 29 tahun

kanker kulit: Anda adalah ujian awal Anda untuk kanker kulit. Berapapun usia Anda, Anda harus memeriksa kulit Anda untuk benjolan aneh, tahi lalat, dan hal-hal tidak menyenangkan lainnya secara teratur, mungkin sebulan sekali, dan terus melakukannya selama sisa hidup Anda. Bicarakan masalah apa pun dengan dokter atau dokter kulit Anda. Ini dia Panduan mendalam tentang cara melakukan pemeriksaan mandiri kanker kulit. Beberapa organisasi seperti Skin Cancer Foundation Menasihati Dapatkan pemeriksaan tahunan dari dokter bagaimanapun ada Tidak ada rekomendasi resmi Dari Satuan Tugas Layanan Pencegahan AS.

READ  Para astronom menemukan 'ledakan radio cepat' dahsyat yang menempuh jarak delapan miliar tahun | Berita cerdas

Kanker usus besar: Jika Anda berada pada risiko kanker usus besar yang lebih tinggi dari rata-rata karena riwayat penyakit keluarga, kelainan genetik, atau faktor lain, Anda mungkin memerlukan skrining kanker usus besar di usia 20-an. Bicaralah dengan dokter Anda tentang jenis tes yang tepat untuk Anda. Jika Anda tidak memiliki faktor risiko tinggi, pemeriksaan mungkin tidak diperlukan sampai Anda lebih tua.

kanker payudaraJika Anda berada pada risiko kanker payudara yang lebih tinggi dari rata-rata, bicarakan dengan dokter Anda tentang apakah Anda harus melakukan skrining, tetapi jika tidak, Anda dapat melewatkan mammogram – untuk saat ini.

Kanker serviks: Jika Anda memiliki serviks, Anda harus diskrining untuk kanker serviks mulai usia 25 tahun. Menurut American Cancer Society, tes HPV awal harus dilakukan setiap lima tahun sesudahnya. Jika ini tidak tersedia, Anda harus melakukan tes Pap setiap tiga tahun.

Skrining kanker direkomendasikan untuk orang berusia antara 30 dan 39 tahun

Kanker usus besar: Jika Anda tidak berisiko tinggi, Anda masih dapat menunda skrining kanker usus besar hingga usia 30-an, tetapi bicarakan dengan dokter Anda untuk memastikannya.

kanker payudaraKecuali Anda berisiko tinggi, Anda mungkin tidak perlu menjalani tes kanker payudara di usia 30-an, tetapi bicarakan dengan dokter Anda.

Kanker serviks: Terus mengikuti ujian setiap tiga sampai lima tahun, tergantung jenis ujiannya.

Skrining untuk kanker direkomendasikan untuk orang berusia antara 40 dan 49 tahun

Kanker usus besar: Bagi kebanyakan orang, di usia 40-an mereka diskrining untuk kanker sungguh-sungguh saya melanjutkan. Usia yang disarankan untuk skrining kanker usus besar pertama adalah 45 tahun, kecuali jika Anda berisiko lebih tinggi. Ini adalah perubahan dari rekomendasi sebelumnya yang berusia 50 tahun. Adapun seberapa sering dan jenis tes apa yang harus diambil, itu tergantung pada faktor risiko Anda masing-masing. Bagi sebagian orang, tes feses dilakukan sekali dalam satu dekade. Bagi yang lain, diperlukan kolonoskopi yang lebih sering. Bicaralah dengan dokter Anda, dan dapatkan pemeriksaan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit untuk informasi lebih lanjut.

READ  5 planet akan berbaris di langit malam minggu ini. Inilah cara melihatnya

kanker payudara: Menurut American Cancer Society, “Wanita berusia 40 hingga 44 tahun harus memiliki pilihan untuk memulai skrining kanker payudara tahunan dengan mammogram jika mereka menginginkannya.” Setelah Anda berusia 45 tahun, Anda harus menjalani mammogram setiap tahun.

Kanker serviks: Terus diskrining setiap lima atau tiga tahun, tergantung pada jenis tes dan faktor risiko pribadi Anda.

Skrining untuk kanker direkomendasikan untuk orang berusia antara 50 dan 64 tahun

Kanker usus besar: Lanjutkan pemeriksaan kanker usus besar secara teratur, seperti yang direkomendasikan oleh dokter Anda.

Kanker paru-paruApakah Anda harus menjalani tes kanker paru-paru tergantung pada apakah dan seberapa banyak Anda merokok. Jika Anda merokok sekarang, atau baru saja berhenti merokok, kemungkinan besar Anda akan diuji. Jika Anda memiliki riwayat merokok 20 bungkus (yaitu, Anda merokok satu bungkus setiap hari selama 20 tahun), kemungkinan besar Anda akan diuji. Bicaralah dengan dokter Anda (dan perusahaan asuransi Anda—mereka tidak selalu menanggungnya) tentang apakah tes kanker paru adalah ide yang bagus.

kanker payudara: Secara umum, orang dengan payudara harus menjalani mammogram setiap tahun pada paruh pertama usia lima puluhan. Setelah Anda berusia 55 tahun, Anda mungkin dapat menurunkannya menjadi satu setiap dua tahun, tergantung pada faktor risiko individu Anda.

Kanker serviks: Terus menjalani pemeriksaan setiap tiga sampai lima tahun, yaitu yang menderita serviks yang terinfeksi.

Kanker prostat: Jika Anda mengalami pembesaran prostat, bicarakan dengan dokter Anda tentang pro dan kontra dari tes kanker prostat sehingga Anda dapat memutuskan apakah Anda ingin menjalani tes kanker prostat.

Skrining kanker direkomendasikan untuk orang berusia 65 tahun atau lebih

Kanker paru-paruApakah tes kanker paru-paru direkomendasikan tergantung pada riwayat merokok Anda.

READ  Jika penglihatan Anda baik-baik saja hari ini, mungkin retina Anda belum terbakar.

kanker payudara: Tergantung pada faktor risiko Anda, Anda mungkin memerlukan mammogram setiap dua tahun, tetapi Anda dapat memilih untuk melakukannya lebih sering jika Anda mau.

Kanker serviks: kabar baik! Jika Anda telah rutin melakukan tes kanker serviks dengan hasil normal selama 10 tahun terakhir, Anda dapat berhenti melakukan tes kanker serviks saat Anda berusia 65 tahun.

Kanker prostat: Jika ada kanker yang baik (dan tidak ada), itu adalah kanker prostat. Biasanya pertumbuhannya lambat, tidak mengancam nyawa, dan seringkali tidak membahayakan, jadi mengujinya adalah keputusan pribadi. Menurut American Cancer Society, “Pria yang berharap untuk hidup setidaknya 10 tahun lagi harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka” tentang pro dan kontra dari pemeriksaan prostat. Ini adalah matematika yang sulit, tetapi Cancer tidak emosional.

Lainnya dari Lifehacker

Berlangganan Buletin Lifehacker. berita terbaru, FacebookDan Twitter Dan Instagram.

Klik di sini untuk membaca artikel selengkapnya.