BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Anomali magnetik di New Mexico mengungkapkan tanda tak terlihat dari dampak meteor

Situs dampak meteorit mungkin tampak mudah dikenali, karena kawah raksasa di permukaan bumi menunjukkan di mana benda-benda keras yang jauh ini akhirnya berhenti. Tapi tidak selalu seperti ini.

Kadang-kadang bekas luka trauma sembuh, tersembunyi oleh lapisan tanah dan tumbuh-tumbuhan, atau menjadi halus kembali oleh unsur-unsur dalam jangka waktu yang lama. Para ilmuwan kini telah menemukan cara untuk menemukan situs dampak tersembunyi ini.

Pikirkan sepotong besar batu ruang angkasa yang mendekati tujuan akhirnya di Bumi. Meteorit bisa masuk ke atmosfer bumi Pada 72 kilometer per detik (160.000 mil per jam), ia mulai melambat saat bergerak melalui atmosfer kita yang relatif padat.

Cahaya indah di langit ketika meteor terbang di langit karenapemberantasanDimana lapisan dan lapisan meteorit menguap melalui tumbukan berkecepatan tinggi dengan molekul udara.

Kemudian, jika batu ruang angkasa mencapai Bumi, ia bertabrakan dengan Bumi, membentuk menghancurkan kerucut, Kawah dampak, dan tanda-tanda lain dari dampak meteorit di sini.

Ini adalah proses geologis yang intens, dengan suhu tinggi, tekanan tinggi, dan kecepatan partikel yang cepat, semuanya secara bersamaan. Salah satu hal yang terjadi selama proses intens ini adalah efeknya membentuk plasma – sejenis gas di mana atom dipecah menjadi elektron dan ion positif.

“Ketika Anda memiliki dampak, itu sangat cepat,” Dia berkata Ahli geologi Gunter Klitschka dari Universitas Alaska Fairbanks.

“Begitu ada kontak pada kecepatan itu, ada perubahan energi kinetik menjadi panas, uap dan plasma. Banyak orang menyadari ada panas, mungkin ada yang meleleh dan menguap, tapi orang tidak memikirkan plasma.”

Apa yang ditemukan tim di sini adalah bahwa semua plasma itu melakukan sesuatu yang aneh pada magnet alami batuan, meninggalkan zona tumbukan di mana daya magnetnya sekitar 10 kali lebih rendah dari tingkat magnet normal normal.

READ  Tren imunisasi dan infeksi di Israel, UEA, dan Bahrain

sisa magnetisasi alam Ini adalah jumlah magnet alami yang ada di batuan atau sedimen lainnya.

Ketika sedimen bumi berangsur-angsur mengendap setelah diletakkan, sedimen kecil itu Butir logam magnetik di dalam Mereka berbaris di sepanjang garis medan magnet planet. Butir-butir ini kemudian tetap terperangkap dalam arahnya di dalam batuan keras.

Itu adalah jumlah magnetisasi yang sangat kecil – sekitar 1-2 persen dari tingkat kejenuhan batuan, dan Anda tidak dapat membedakannya dengan magnet biasa, tetapi magnet itu pasti ada, dan dapat Itu dapat dengan mudah diukur dengan peralatan geologi.

Namun, ketika gelombang kejut terjadi – seperti pada tumbukan meteor – ada kehilangan magnet, karena butiran magnet mendapatkan ledakan energi yang baik.

“Gelombang kejut memberikan energi yang melebihi energi (>1 GPa untuk magnetit >50 GPa untuk hematit) yang diperlukan untuk mencegah residu magnetik dalam butiran magnetik individu,” Para peneliti menulis dalam sebuah studi baru.

Biasanya gelombang kejut berlalu dan batu kembali ke tingkat magnetisme aslinya segera. Tetapi seperti yang ditemukan oleh tim berusia 1,2 miliar tahun Struktur Efek Santa Fe Di New Mexico, magnetisme belum kembali ke keadaan normalnya.

Sebaliknya – mereka menyarankan – plasma menciptakan “perisai magnetik” yang menjaga biji-bijian dalam keadaan padat, dan biji-bijian hanyalah semacam perutean acak. Hal ini menyebabkan kerapatan magnet turun menjadi 0,1 persen dari tingkat kejenuhan batuan – penurunan 10 kali lipat dari tingkat normal.

“Kami memberikan dukungan untuk mekanisme yang baru diusulkan di mana munculnya gelombang kejut dapat menghasilkan perisai magnetik yang memungkinkan butiran magnet dipertahankan dalam keadaan seperti supermagnetik segera setelah paparan, meninggalkan butiran magnet individu dalam arah acak, secara dramatis mengurangi keseluruhan. kerapatan magnet,” Tim menulis.

READ  Peluncuran Roket Wallops NASA: Cara Menontonnya Secara Langsung

“Data kami tidak hanya menunjukkan bagaimana proses tumbukan memungkinkan pengurangan intensitas peredup magnetik, tetapi juga mengilhami arah upaya baru untuk mempelajari lokasi tumbukan, menggunakan pengurangan intensitas peredup sebagai indikator dampak baru.”

Mudah-mudahan, penemuan baru ini berarti bahwa para ilmuwan memiliki alat lain di ikat pinggang mereka ketika datang untuk menemukan situs dampak, bahkan yang tidak memiliki tanda-tanda alami dampak, seperti kerucut pecah atau kawah.

Pencarian dipublikasikan di Laporan Ilmiah.