BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fosil kaki seribu raksasa mengungkapkan ‘serangga terbesar yang pernah hidup’

Fosil itu ditemukan pada Januari 2018 di sepotong batu pasir yang jatuh dari tebing di pantai di Howick Bay di Northumberland. Batu itu retak, memperlihatkan fosilnya.

“Itu adalah penemuan yang benar-benar kebetulan,” kata Neil Davies, dosen geologi sedimen di Departemen Ilmu Bumi Universitas Cambridge, yang mengatakan fosil itu ditemukan oleh mantan mahasiswa PhD.

“Itu adalah penemuan yang sangat menarik, tetapi fosilnya sangat besar sehingga kami membutuhkan empat orang untuk membawanya ke atas lereng,” kata Davis dalam siaran pers.

Sisa-sisa fosil makhluk itu, yang disebut Arthropleura, berasal dari periode Karbon sekitar 326 juta tahun yang lalu. Ini lebih dari 100 juta tahun sebelum munculnya dinosaurus.

Saat hidup, makhluk itu diperkirakan memiliki lebar 55 cm (22 inci), panjang 2,63 m (8,6 kaki), dan beratnya 50 kg (110 lb). Itu akan menjadikan mereka invertebrata terbesar yang pernah diketahui – lebih besar dari kalajengking laut purba yang pernah memegang gelar itu, kata pernyataan itu. Invertebrata adalah hewan yang tidak memiliki tulang belakang.

“Ini jelas merupakan kesalahan terbesar yang pernah dia jalani,” Davis mengkonfirmasi melalui email.

Ini hanya fosil ketiga Arthropleura yang telah ditemukan. Dua lainnya ditemukan di Jerman dan jauh lebih kecil dari spesimen baru.

Kaki seribu sejati pertama ditemukan di Australia.  Ia memiliki kaki paling banyak dari semua hewan hidup

Untuk mencapai ukuran ini, mereka harus makan makanan bergizi. Pada saat itu, Inggris terletak di khatulistiwa, dan invertebrata awal dan amfibi kemungkinan hidup di vegetasi yang tumbuh di serangkaian aliran dan sungai.

Para peneliti percaya bahwa kerangka fosil kemungkinan besar merupakan bagian runtuh dari kerangka luar yang diisi dengan pasir, yang mempertahankannya.

“Fosil kaki seribu raksasa ini jarang ditemukan, karena begitu mati, tubuh mereka cenderung hancur. (terpisah di persendian), jadi kemungkinan fosil itu adalah perisai senapan mesin yang dilemparkan hewan itu saat tumbuh, ”kata Davies dalam pernyataan itu.

READ  Bintik Merah Besar Jupiter tidak hanya lebar - tetapi juga dalam

“Kami belum menemukan fosil kepala, dan sulit untuk mengetahui semuanya,” tambahnya.

Reptil laut ganas dengan gigi ganas ditemukan untuk menghancurkan mangsa di Kolombia

Hewan Arthropoda merangkak sekitar 45 juta tahun sebelum punah. Tidak diketahui secara pasti mengapa mereka menghilang, tetapi mungkin karena perubahan iklim yang tidak sesuai dengan mereka. Atau bisa juga terjadi pada saat munculnya reptil yang mendominasi tipe habitat yang sama.

Fosil tersebut akan dipamerkan kepada publik di Museum Sedgwick di Cambridge, Inggris pada tahun 2022. Penelitian ini dipublikasikan di Jurnal Masyarakat Geologi.