BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang dimaksud Cina dengan “hak asasi manusia”?

Kecaman atas serangan Rusia di Ukraina telah menemukan jauh lebih sedikit dukungan di luar Barat daripada yang diharapkan Barat. Ada juga persatuan yang kurang dari yang diharapkan, mengingat bahkan dua negara anggota NATO – Orban Hungaria dan Erdogan dari Turki – memblokir sanksi. Di satu sisi, karena kepentingan ekonomi, dan di sisi lain, karena kekaguman nyata terhadap “demokrasi tidak liberal” Putin, yang sekarang bisa kita sebut sebagai kediktatoran totaliter.

Banyak negara non-Eropa tidak ingin membakar jari mereka dalam konflik. Ambil contoh India dan Indonesia, yang mengambil sikap netral selama Perang Dingin di bawah perdana menteri pertama India merdeka – Nehru – dan presiden pertama Republik Indonesia – Sukarno. Namun, dalam lebih dari setengah abad sejak itu, kepentingan politik dan ekonomi internasional telah meningkat tajam, sehingga konsekuensinya bahkan lebih besar.

Di Afrika, sejumlah sistem sekarang (sekali lagi) milik pelanggan China atau Rusia. Bukan hanya sentimen pascakolonial yang sering berperan dalam penolakan untuk dipaksa masuk ke jajaran Barat lagi “atas perintah Washington,” mereka juga tidak melihat perang ini sebagai milik mereka. Banyaknya setengah dan semua diktator di Afrika juga menyebabkan kurangnya keinginan ini.

Terlebih lagi, mengingat invasi AS ke Afghanistan – dan khususnya – Irak, banyak yang menganggap posisi Barat munafik. Pada saat itu, untuk melegitimasi yang terakhir, bukankah Bush dan Blair juga menyebarkan segala macam kebohongan yang jelas – yang ditelan Balkenende sepenuh hati di Den Haag? Dan untuk semua perbedaan antara Saddam Hussein dan Vladimir Zelensky, para kritikus ini tidak sepenuhnya salah.

Fakta bahwa Zelensky adalah presiden yang dipilih secara demokratis dan bahwa Saddam Hussein adalah seorang diktator yang kejam dan kejam tidak menjadi masalah bagi orang lain – apakah mereka juga kejam dan kejam – menurut sifatnya. Fakta bahwa sejumlah negara Afrika tetap mengutuk Putin karena negara-negara ini sangat mementingkan kedaulatan nasional: melawan campur tangan asing.

READ  Amerika Serikat dan negara-negara Indo-Pasifik memulai pembicaraan perdagangan generasi berikutnya yang menghindari pemotongan tarif

Tapi satu negara penting yang bersikeras begitu kuat pada kedaulatan nasional tidak kali ini: Cina. Sebuah negara yang mendukung prinsip non-intervensi dalam penganiayaan terhadap orang Tibet atau Uyghur diam-diam menelan omong kosong Putin dalam skeptisisme, yang bertujuan untuk melegitimasi agresinya.

Kontradiksi ini menjadi kurang paradoks ketika seseorang mengamati model alternatif “hak asasi manusia universal” yang sekarang dilindungi Beijing, dalam upaya untuk menggantikan model resmi Perserikatan Bangsa-Bangsa, sebagai produk “arogansi Barat” dan “kolonialisme Barat”.

Varian Cina berkisar pada hak asasi manusia “kolektif”, di mana individu adalah bawahan

Hak asasi manusia Barat didasarkan pada hak individu – individu terhadap negara. Alternatif yang dipromosikan China berkisar pada hak asasi manusia “kolektif”, di mana individu berada di bawah kelompok. Katakanlah: Bukan hak individu atas negara, tetapi hak negara atas individu.

Dalam varian “demokrasi” Cina, Partai Komunis secara kolektif mewakili ini. Ini secara otomatis berarti bahwa partai dapat memutuskan atas nama kelompok apa yang dianggap diinginkan oleh kelompok, dan bahwa individu yang memberontak tidak boleh menghalangi realisasi hak asasi manusia kolektif. Di Hong Kong mereka sekarang tahu apa artinya itu.

Tetapi konsep “hak asasi manusia kolektif” yang digunakan oleh Tiongkok tidak hanya berarti bahwa seseorang dapat dihancurkan di Tiongkok. Ini juga berarti, karena masyarakat China yang berpenduduk 1,3 miliar orang memiliki kehidupan yang sedikit lebih banyak daripada, katakanlah, masyarakat Taiwan atau Vietnam kolektif, kepentingan mayoritas China memiliki bobot lebih. Dengan demikian, hukum kolektif negara menyiratkan bahwa kekuatan besar secara otomatis memiliki lebih banyak hak daripada negara kecil, khususnya dalam semacam penjagaan keamanan di sekitar mereka.

READ  Biden mempertimbangkan vaksinasi wajib para pejabat • “Inggris membuka pintu bagi sengat Uni Eropa dan Amerika Serikat”

Ini menjelaskan dukungan China untuk negara adidaya Rusia, karena itu mewakili penjagaan keamanan seperti yang diklaim Putin. Saya telah menyadari bahwa keinginan individu warga Ukraina, kekuatan kecil, tidak ada hubungannya dengan Beijing.

Pers yang baik membutuhkan uang. Anggota dan donasi memungkinkan cakupan yang seimbang dari budaya biner, makna dan kebebasan. Jadi dukung kami jika menurut Anda pekerjaan kami penting.

Ceritakan lebih banyak!