BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang SuperAger Tunjukkan Kepada Kita Tentang Umur Panjang, dan Kesehatan Kognitif Saat Kita Menua

Penuaan sering disertai dengan penurunan kognitif, tetapi Zaman Super menunjukkan kepada kita apa yang mungkin terjadi di tahun-tahun emas kita.

“Ini seperti Betty Whites of the World,” katanya Emily Rogalski. Dia adalah ahli saraf kognitif di Fakultas Kedokteran Feinberg Universitas Northwestern dan co-direktur Pusat Misolam untuk Neurologi Kognitif dan Penyakit Alzheimer.

Dia adalah bagian dari tim peneliti yang menciptakan istilah “SuperAgers” 15 tahun lalu. Ini menggambarkan orang berusia di atas 80 tahun yang ingatannya sama baiknya dengan mereka yang berusia 20 hingga 30 tahun lebih muda, jika tidak lebih baik.

Apa yang dipelajari para peneliti dari SuperAgers dan tentang pencegahan demensia memungkinkan kita menemukan faktor pelindung baru dalam gaya hidup, genetika, dan ketahanan terhadap perubahan umum yang muncul seiring bertambahnya usia.

“Sungguh menyegarkan mengetahui bahwa ada jalur yang baik menuju penuaan,” kata Rogalski. “Dimungkinkan untuk hidup lama dan hidup dengan baik.”

Seperti apa lintasan penuaan yang baik

Rogalski mengatakan ada tiga jalur utama efek penuaan pada kognisi kita.

Dalam perjalanan patologis, kognisi memburuk lebih cepat dari yang diharapkan untuk usia, seperti dalam kasus demensia.

Padahal, kata dia, faktor risiko demensia terbesar adalah usia tua Mitchell Klonski. Klonsky adalah seorang ahli saraf dengan seorang istri medis Emily Klonskybuku”Pencegahan Demensia: Menggunakan kepala Anda untuk menyelamatkan otak Anda. “

A Laporkan 2023 Asosiasi Alzheimer memperkirakan bahwa 1 dari 3 orang Amerika di atas usia 85 tahun menderita penyakit Alzheimer, yang merupakan bentuk paling umum dari demensia. Lebih mudah-mudahan, penelitian telah mengungkapkan lebih banyak lagi berbagai faktor risiko Itu bisa dikurangi dengan perubahan gaya hidup. Laporan tahun 2020 dari The Lancet memperkirakan hal ini 40% demensia Ini mungkin bisa dicegah.

Dalam jalur normal atau rata-rata, penelitian menunjukkan, Memori dan kemampuan kognitif dapat mulai memburuk Sekitar usia 30-an atau 40-an. Pada saat kebanyakan orang berusia 80 tahun Beberapa tes memoriMereka dapat mengingat sekitar setengah dari apa yang mereka alami saat berusia 50 tahun, kata Rogalski. Meski tidak terlalu parah, lansia yang mengikuti jalan ini tetap bisa berfungsi — dan berkembang — dalam kehidupan sehari-hari.

READ  Algoritma kontrol roda Mars mendapatkan momentum

Namun, ada banyak variasi individu.

Kontras ini mengarah pada penemuan jalur ketiga: SuperAgers, mereka yang berusia di atas 80-an yang tampaknya setidaknya memiliki ingatan yang sama tajamnya dengan mereka yang berusia 50-an dan 60-an.

Tidak diketahui berapa persentase populasi umum yang memenuhi syarat sebagai superstar, kata Rogalski, tetapi tampaknya jarang. Bahkan ketika para peneliti mencoba menyaring peserta yang menurut mereka memiliki ingatan yang baik, kurang dari 10 persen yang memenuhi definisi tersebut.

Seiring waktu, para peneliti menindaklanjuti mereka yang terdaftar, memeriksa kesehatan mereka, mencitrakan otak mereka, mencatat sejarah hidup mereka dan meminta mereka menyumbangkan otak mereka untuk dipelajari setelah kematian mereka.

“Kata yang akan saya gunakan untuk mendeskripsikan grup ini fleksibel,” kata Rogalski. Dia mengatakan banyak orang tua mengalami kesulitan, termasuk kemiskinan ekstrim, kehilangan keluarga di usia muda, atau selamat dari kamp konsentrasi Holocaust.

Orang yang lebih tua cenderung mengakui Hubungan sosial positif yang kuatyang membutuhkan tingkat kemampuan beradaptasi ketika jumlah teman sebayanya lebih sedikit.

Rogalski mengatakan seorang SuperAger tinggal bersama putri dan cucunya, yang tidak tahu banyak tentang Frank Sinatra atau Franklin Delano Roosevelt. Sebaliknya, SuperAger bertanya kepada cucunya apa minat mereka: Taylor Swift dan Chance the Rapper.

“Dia menertawakan ini dan menemukan kegembiraan dalam mencoba mengikuti apa yang dipedulikan oleh cucunya daripada melihatnya sebagai beban atau beban,” kata Rogalski. “Dan menurutku itu penampilan yang sangat cantik.”

Apa yang membuat pikiran SuperAger istimewa

Seiring bertambahnya usia, otak secara alami menyusut, terutama di korteks, yang merupakan bagian otak yang paling berkembang.

Tidak demikian halnya dengan SuperAgers, yang punya otak terlihat lebih muda Di area yang terlibat dalam memori dan kemampuan eksekutif.

READ  Layar luar angkasa berkecepatan tinggi ini dapat membawa kita ke sistem bintang berikut

Dalam Korteks cingulate anteriorSuperAgers memiliki lapisan kortikal yang lebih tebal dibandingkan dengan subjek yang berusia di atas 80 tahun dan hingga 50 tahun. Para SuperAger juga memiliki neuron yang lebih besar dan lebih sehat di otak mereka Korteks entorhinalwilayah otak lain yang penting untuk ingatan, dibandingkan dengan rekan mereka yang lebih tua, yang berusia antara 20 dan 30 tahun.

Menariknya, SuperAgers juga memiliki jenis sel otak khusus yang dikenal sebagai neuron von Economouyang dianggap penting untuk perilaku afiliasi sosial. studi Mereka menunjukkan bahwa neuron von Economou 4 sampai 5 kali lebih padat di korteks cingulate anterior dari superorders daripada orang normal berusia 80 tahun, dan bahkan pada individu yang puluhan tahun lebih muda.

Pada saat yang sama, otak SuperAger tampaknya telah menambah perlindungan terhadap tersangka Fitur biologis penyakit Alzheimersedikit plak beta amiloidproduk limbah seluler, dan kekusutan neurofibrillary.

Mencegah demensia dan menjaga kognisi

Alasan untuk menjadi sangat mungkin adalah lotre genetik, tetapi ada banyak faktor gaya hidup yang dapat kita ubah untuk memperpanjang kesehatan kognitif seiring bertambahnya usia.

“Berhentilah mengkhawatirkan demensia, dan mulailah menjadi pejuang pencegahan,” kata Mitchell Klonski. “Pendekatan aktif inilah yang akan membuat perbedaan.”

Tidak ada kata terlambat untuk mengatasi faktor risiko yang bisa kita ubah, kata Emily Klonsky. Usia rata-rata pasiennya yang melihat manfaat adalah pada pertengahan 70-an. “Pasien tertua saya berusia lebih dari 100 tahun,” katanya.

Para peneliti mengatakan bahwa tidak ada satu hal pun yang menjamin penuaan kognitif yang sehat, tetapi semua faktor ini bersifat interaktif. Jika kita mulai menghilangkan risiko demensia dan menumpuk faktor pelindung, kita dapat memperoleh efek positif. Berikut adalah beberapa hal yang dapat membantu:

READ  Studi menegaskan bahwa Samudra Selatan menyerap karbon - sumber penting emisi gas rumah kaca
  • Makan seperti centenarian Dengan memasukkan makanan berserat tinggi dan kacang-kacangan ke dalam makanan Anda.
  • Latih tubuh Anda. Kebanyakan orang tahu pentingnya bangun dan bergerak, tetapi mereka tidak selalu melakukannya. “Katakan pada mereka untuk mencentang ‘tetapi’,” kata Mitchell Klonski. Cari tahu apa yang menahan latihan tersebut dan tanyakan “bagaimana kami memecahnya menjadi sesuatu yang akan Anda lakukan,” katanya.
  • Latih pikiran Anda. Otak menyukai tantangan, jadi lakukan aktivitas yang memenuhi pikiran Anda.
  • tetap terhubung. Isolasi sosial dan kesepian merupakan faktor risiko demensia, sedangkan kontak sosial merupakan faktor pelindung.
  • Tingkatkan fleksibilitas. Ketika sesuatu yang buruk terjadi, cobalah untuk menerima tantangan tersebut. “Apa yang bisa menjadi momen pembelajaran dalam hal ini? Apa yang bisa menjadi titik balik dalam hal ini?” kata Rogalski.

SuperAgers tidak hanya dapat membantu kita menua lebih baik tetapi juga membayangkan kembali apa yang mungkin terjadi pada usia yang lebih tua.

“Saya pikir ada potensi untuk menciptakan ekspektasi baru pada penuaan dan mengevaluasi kembali orang tua daripada mendevaluasi mereka,” kata Rogalski.

Punya pertanyaan tentang perilaku manusia atau ilmu saraf? surel [email protected] Kami mungkin akan menjawabnya di kolom mendatang.

Mendaftar untuk buletin Well + Being, sumber kiat ahli dan kiat sederhana untuk membantu Anda hidup dengan baik setiap hari