BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang terjadi setelah kematian Paus Emeritus?  Misteri mengalahkan

Apa yang terjadi setelah kematian Paus Emeritus? Misteri mengalahkan

Agen Pers Prancis

Berita NOSKecepatan

  • Andrea Freed

    koresponden Vatikan

  • Andrea Freed

    koresponden Vatikan

Sementara akhir dari Paus Emeritus Benediktus XVI tampaknya sudah dekat, tidak ada keraguan bahwa ada banyak perdebatan yang terjadi di dalam tembok Kota Vatikan. Karena apa yang harus terjadi ketika seorang pensiunan paus berusia 95 tahun meninggal?

Lagi pula, tidak ada protokol pemakaman untuk pensiunan paus. Yah, tentu saja, untuk paus yang berkuasa ini. Saat dia menghembuskan nafas terakhirnya, kematian dikonfirmasi untuk pertama kalinya oleh dokter pribadinya. Lalu tekan camerlengo, kardinal yang mengurus urusan saat ini setelah kematian paus, almarhum tiga kali dengan palu perak di dahinya dan memanggilnya dengan nama baptis. Ketika tidak ada jawaban, dia mengucapkan kata-kata “Paus telah meninggal” dan memulai periode setelah pemakaman yang akan mengarah pada konklaf dan pemilihan paus baru.

Bayangan Pope di halaman belakang

Namun dalam hal ini tentunya tidak akan ada cekungan sama sekali. Pemakaman, meski masih belum jelas seperti apa bentuknya. Mungkin ini bukan acara tertutup, karena setelah turun tahta pada tahun 2013, Benediktus XVI membuat sejumlah keputusan penting. Dia memilih untuk mempertahankan nama kepausannya dan mengenakan pakaian kepausan putih, hampir tidak berbeda dengan yang dikenakan oleh Paus Fransiskus yang sedang berkuasa.

Meskipun Benediktus XVI berjanji setia kepada paus baru dan bersumpah untuk menjalani hidup menyendiri dalam keheningan dan doa, dalam praktiknya hal ini tidak selalu terjadi. Di tahun-tahun awal pensiunnya, dia memberikan wawancara kepada seorang jurnalis Jerman, yang diolah dalam otobiografi. Dia juga menulis artikel yang mengkritik reformasi Paus Fransiskus.

Juara konservatif

Karena segera setelah menjabat, Fransiskus mengubah arah Gereja. Ini kurang berfokus pada iman dan lebih banyak pada amal praktis. Fransiskus menginginkan gereja yang terbuka dan ramah di mana ada lebih banyak ruang bagi orang-orang yang tidak hidup dengan iman, seperti perceraian, pernikahan kembali, dan homoseksual. Sebuah duri di sisi pendahulunya dan semua yang merasa betah di Gereja Benediktus yang murni dan tegas.

Dengan demikian biara di Taman Vatikan tumbuh menjadi surga bagi kaum konservatif yang membenci dinasti paus baru dan menganggap Paus Benediktus “satu-satunya”. Apakah Benediktus sendiri setuju dengan ini patut dipertanyakan. Itu adalah rombongannya (Gänswein) yang berusaha untuk mempromosikannya sebagai penjaga tradisi.

NOS/Andrea Freddy

Biara yang dikonversi di Vatikan tempat Benediktus XVI dirawat

Benediktus tampaknya setuju dengan ini, tetapi pada akhirnya dia menolak untuk menyerah pada kereta musik Tory. Beberapa kali dia merasa harus secara terbuka menegaskan kesetiaannya kepada Fransiskus. Tetapi situasinya tidak pernah benar-benar mudah, mungkin karena tidak seorang pun, bahkan Benediktus sendiri, mengharapkan status kehormatannya bertahan lebih lama dari kepausannya.

Pemakaman negara atau swasta?

Sekarang Benediktus XVI mendekati akhir hidupnya. Selama hampir delapan tahun dia adalah paus dan kepala negara kecil Kota Vatikan. Dia kemungkinan besar akan ditempatkan di Basilika Santo Petrus selama tiga hari, sehingga mereka yang ingin dapat mengucapkan selamat tinggal padanya. Sepertinya dia akan mengadakan pemakaman kenegaraan juga. Agaknya dengan misa pemakaman di Santo Petrus atau di alun-alun di depan basilika yang dipimpin oleh Paus Fransiskus. Ini belum pernah terlihat sebelumnya: Baba menguburkan Baba.

READ  DPR AS mengesahkan undang-undang senjata yang lebih ketat Saat ini

Masih belum jelas apakah kepala negara dan pemerintahan juga akan menghadiri upacara pemakaman. Anda mengharapkan itu. Satu-satunya hal yang kurang lebih pasti adalah di mana Joseph Ratzinger, sebutan untuk Benediktus, akan beristirahat. Dia mengungkapkan preferensinya untuk makam kosong di ruang bawah tanah di bawah Basilika Santo Petrus, tempat Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus II sebelumnya dibaringkan. Paus yang sekarang menjadi orang suci dan yang jenazahnya telah dipindahkan ke basilika itu sendiri.

NOS

Tempatnya di ruang bawah tanah tempat Paus Emeritus ingin dimakamkan

Adapun semua bagian lain dari protokol setelah kematiannya, untuk saat ini tetap spekulatif, karena dengan kematian Paus Emeritus pertama ini, Vatikan harus memunculkan tradisi baru.