BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah biofuel dan e-fuel alternatif bersih untuk bensin?

Apakah biofuel dan e-fuel alternatif bersih untuk bensin?

Sejak Februari lalu Dimana itu? – Perusahaan Energi Multinasional – Memulai distribusi di lebih dari lima puluh stasiun layanan Italia HVOlutionDiesel tanpa minyak. HVO adalah singkatan dari Hydrogenated Vegetable Oil. Biofuel ini dapat dihasilkan dari limbah, sisa minyak dan lemak hewani.

Jerman dan Italia – di mana industri mobil masing-masing menyumbang lima dan enam persen dari PDB – menentang larangan UE atas penjualan mesin pembakaran internal mulai tahun 2035. RUU tersebut mengusulkan agar semua mobil dan truk baru yang memasuki UE dijual pada penjualan kedua karbon dioksida2100 persen emisi. Berlin dan Roma menyerukan revisi proposal untuk memasukkan bahan bakar berbasis listrik (e-fuel) dan biofuel.

Menteri Transportasi Jerman Volker Wessing membuat pengumuman resmi atas nama Komisi Eropa dipanggil Mengaktifkan penggunaan bahan bakar alternatif untuk mencapai tujuan iklim. Dia bergabung dengan sesama Italia Gilberto Picetto Frattin yang mengatakan bahwa “kendaraan listrik tidak bisa menjadi satu-satunya solusi” dan bahwa “bahan bakar terbarukan harus dianggap sebagai pilihan yang sama bersihnya”.

Apa itu biofuel dan e-fuel?

Biofuel adalah bahan bakar yang berasal dari biomassa, minyak goreng, atau lemak hewan. HVO, etanol dan biogas adalah semua bahan bakar yang berasal dari revaluasi biomassa. E-fuel – juga dikenal sebagai bahan bakar sintetis – dibuat menggunakan listrik terbarukan untuk memisahkan hidrogen dari air dan kemudian menggunakan karbon dioksida.

Dalam kasus HVO Eni, perusahaan melaporkan bahwa emisi berkurang tujuh puluh hingga sembilan puluh persen dibandingkan dengan diesel biasa. Yang terpenting, ini adalah bahan bakar yang dapat digunakan dengan infrastruktur yang ada dan mesin diesel terbaru.

Argumen ini juga dikemukakan oleh Pichetto Fratin untuk mendukung perubahan organisasi. Dia menekankan bahwa “jenis bahan bakar ini akan mengurangi emisi tanpa meminta terlalu banyak dari warga.” Namun, produksi biofuel dan e-fuel masih terbatas. Harga HVOlution sekitar €1,90 per liter dan akan tersedia di lebih dari 150 pom bensin di Italia pada bulan Maret.

READ  Apakah 'slomads' adalah nomaden digital dengan sisi yang lebih berkelanjutan?

Masalah skalabilitas

Menurut Laura Buffet, manajer tim energi di Transport & Environment (di dalam) – LSM Eropa terkemuka tentang mobilitas – ada lebih banyak aspek yang perlu dipertimbangkan. “Kita perlu membedakan antara asal-usul HVO yang berbeda, yang dihasilkan dari minyak nabati seperti rapeseed dan minyak sawit – atau bahan baku berbasis limbah seperti minyak jelantah,” jelasnya.

“Produksi biofuel dari tanaman menyebabkan deforestasi secara tidak langsung dan menyebabkan konsekuensi lingkungan dan sosial yang negatif di negara-negara seperti Brasil dan Indonesia. Jadi, menurut kami, tidak berkelanjutan dan tidak boleh disubsidi. Sedangkan minyak jelantah tidak masalah jika itu tidak digunakan.” Memang, untuk hal lain. Kerugiannya adalah stok ini kecil di Eropa. Buffett menjelaskan bahwa kita sudah mengimpor sekitar 75 persen untuk produksi biofuel dari luar Eropa.

Menurut dia dan T&E, biofuel bukanlah pilihan yang dapat diskalakan. Selain itu, jika Masyarakat Eropa tidak dapat memenuhi permintaan, impor dari negara-negara non-UE akan membatasi kemampuan negara-negara tersebut untuk mendekarbonisasi perekonomian mereka. “Ada ruang untuk memperluas pengumpulan minyak jelantah di Eropa, tetapi hanya ke pinggiran, dan volume tidak akan memenuhi permintaan. Rencana investasi oleh perusahaan minyak di HVO akan menghasilkan total kapasitas empat kali lebih besar dari jumlah minyak jelantah dan lemak hewani yang dapat diperoleh secara berkelanjutan.” di Uni Eropa”.

Biofuel
© T&E

Laura Buffett

Analis transportasi dan lingkungan

Berfokus untuk membuat kebijakan bahan bakar Eropa lebih berkelanjutan.

Pembelian bahan baku

Eni telah mengubah dua pabrik minyak Italia – di Venesia dan Gela – menjadi kilang penting untuk produksi HVO. Perusahaan mengklaim ini telah bebas dari minyak sawit sejak tahun lalu. Desember lalu, Parlemen Eropa menyimpulkan a sebuah perjanjian Melarang impor komoditas yang berkaitan dengan deforestasi – seperti kopi, kedelai, dan daging sapi. Undang-undang mengharuskan perusahaan memiliki apa yang disebut “Uji kelayakan’-Berikan pernyataan yang menunjukkan bahwa rantai pasokan mereka tidak berkontribusi pada perusakan hutan sebelum menjual barang di UE. Sejak Januari, Italia memproduksi biofuel dan listrik dari minyak sawit dan kedelai terlarang.

READ  alamhari ini | Gajah liar di Asia Tenggara dan Cina sangat membutuhkan perlindungan

Eni mulai kapak pertanian Di Kenya dan Kongo untuk memasok tanaman produksi mereka dengan tanaman untuk menghasilkan minyak untuk bahan bakar. Di antara tanaman yang ditanam adalah jarak, puring dan brassica, karena perkebunan tidak dimaksudkan untuk bersaing dengan rantai makanan. Eni juga mengatakan memilih kawasan terlantar atau terdegradasi untuk mendirikan pusat-pusat pertanian. Perusahaan energi ingin menutupi 35 persen stok biorefinery dengan bahan baku pertanian ini pada tahun 2025.

lagi Stadi Dari T&E menunjukkan bahwa Eropa saat ini menggunakan lahan seluas Irlandia untuk tanaman biofuel. Penelitian menunjukkan bahwa tanah ini dapat memberi makan 120 juta orang atau karbon dioksida dua kali lebih banyak jika mereka kembali ke alam2 Itu bisa diserap jika penghematan dilakukan dengan mengisi bahan bakar mobil dengan biofuel. Menurut analisis mereka, menggunakan area yang setara dengan hanya 2,5 persen dari lahan tersebut untuk panel surya akan menghasilkan jumlah energi yang sama.

bahan bakar elektronik

E-fuel memiliki kekurangan. Memproduksi satu liter bahan bakar sintetik membutuhkan listrik hingga 27 kWh – 5 kali lebih banyak daripada menggunakan listrik secara langsung. E-fuel dapat diproduksi dari sumber terbarukan, tetapi batu bara dan bahan bakar fosil masih harus dibakar untuk membuatnya. Mobil listrik mencapai efisiensi delapan puluh persen, sedangkan e-fuel tetap antara sepuluh dan lima belas persen. Dengan kata lain; Baterai memanfaatkan energi dengan lebih baik.

Porsche adalah salah satu perusahaan yang bertaruh pada bahan bakar sintetis. Pembuat mobil mewah asal Jerman itu mengumumkan Pembukaan pabrik percontohan e-fuel di Chile. “Porsche memulai jalur ganda: e-mobilitas dan e-fuel sebagai teknologi pelengkap,” kata Barbara Frenkel, anggota dewan manajemen pembelian perusahaan.

READ  Mantan warga Hindia Timur Jaap Bragt: “Melakukan dinas militer lagi, tapi sebagai pelatihan sosial” - Gotter
Biofuel
Pabrik percontohan e-fuel Porsche di Chile – © Porsche

T&E mendefinisikan e-fuel sebagai “MenipuBerdasarkan survei yang dilakukannya Konkao – yang melakukan penelitian tentang masalah lingkungan yang berkaitan dengan industri minyak. Bahan bakar sintetik hanya akan mampu menggerakkan lima juta mobil penumpang Eropa pada tahun 2035, ketika akan ada 287 juta pada saat itu. Penelitian tambahan oleh LSM menegaskan bagaimana mobil e-fuel memberikan penghematan CO2 minimal selama siklus hidup mereka dibandingkan dengan mobil listrik baterai.

diskusi untuk mengikuti

Secara umum, prasmanan biofuel tidak meyakinkan. “Kami percaya jauh lebih baik untuk fokus pada listrik terbarukan untuk penggunaan langsung dalam kendaraan listrik atau pada produksi bahan bakar berbasis hidrogen untuk sektor yang sulit didekarbonisasi, seperti penerbangan dan perkapalan. LSM akan meminta Komisi untuk menghentikan secara bertahap semua bahan bakar berbasis tanaman dan mengakui penggunaan Aliran limbah yang kompetitif dengan industri lain.

Setelah penolakan dari Jerman dan Italia – bersama dengan Bulgaria dan Polandia – pemungutan suara terakhir untuk melarang mesin pembakaran internal ditunda. Diskusi lebih lanjut akan menyusul dan masih harus dilihat apakah bahan bakar alternatif akan dimasukkan dalam arahan tersebut.