BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah interogasi penyiksaan efektif?  'Hal ini sering kali mengarah pada pengakuan palsu'

Apakah interogasi penyiksaan efektif? 'Hal ini sering kali mengarah pada pengakuan palsu'

Para tersangka penyerangan yang menewaskan sedikitnya 137 orang itu dibawa ke hadapan hakim. Jelas sekali mereka mengalami kerusakan parah.

Pengawas interogasi dan mantan petugas AIVD An Gaiser mengatakan kepada Editie NL: “Kepentingan Rusia tampaknya bukan untuk mengungkap kebenaran. Sebaliknya, untuk membalas dendam atau membuat pernyataan politik.” Menurutnya, interogasi dengan paksaan, bahkan penyiksaan, bukanlah cara yang efektif untuk mengetahui kebenaran. “Di Belanda, kami semakin menjauhi interogasi di bawah tekanan. Kami tahu bahwa paksaan mengarah pada pengakuan palsu.”

Ada beberapa alasan mengapa pengakuan di bawah tekanan seringkali salah. “Semakin stres tersangka, semakin cepat dia ingin keluar dari situasi tersebut dan mungkin membuat pengakuan palsu. Sekadar untuk menghilangkannya.”

Pengacara Gert-Jan Knobs pun membenarkan hal tersebut. “Tersangka mengakui segalanya di bawah tekanan. Semakin keras Anda memperlakukan seseorang, semakin cepat orang tersebut akan bicara. Namun hal itu tidak serta merta mengarah pada terungkapnya kebenaran.”

Teluk Guantanamo

Dia mencontohkan penjara Teluk Guantanamo yang terkenal kejam. “CIA menginterogasi sejumlah besar tersangka di Teluk Guantanamo dan juga di penjara Abu Ghraib di Irak dengan menggunakan teknik interogasi yang sangat keras. Hal ini menghasilkan pengakuan yang dalam banyak kasus ternyata tidak benar.”

“FBI kemudian menggunakan teknik interogasi yang berbeda terhadap para tahanan tersebut dan menggunakan metode interogasi yang lebih sistematis, dalam bentuk wawancara, serta memperoleh informasi yang lebih berguna dan dapat diandalkan.”

Di Belanda, menurut Geiser, pemaksaan tidak boleh digunakan selama interogasi. “Kami juga tidak lagi menggunakan kata ‘interogasi’. Kami sekarang menyebutnya ‘wawancara investigatif: wawancara investigatif. Kata interogasi langsung menciptakan hubungan kekuasaan tertentu.” Ia percaya bahwa dengan menjadikan hubungan ini lebih setara, tersangka akan lebih mungkin untuk angkat bicara.

READ  Informasi yang rusak secara tidak sengaja dari tangkapan layar Windows dapat dipulihkan - Komputer - Berita

Tidak ada interogasi

“Di Belanda, kami tidak menggunakan gambar dari serial TV berupa meja persegi di ruangan gelap dengan lampu di tersangka,” lanjut Geiser. “Meja persegi menjadi pembatas antara penyidik ​​dan tersangka. Situasi tenang dengan meja bundar, misalnya, lebih baik karena otak tersangka kemudian terpengaruh. Ini memberi kesan kepada tersangka bahwa dia boleh pergi dan itu memengaruhi pikirannya.” Sebagai penyelidik, Anda tidak boleh hanya bertanya dan memulai interogasi, bahkan mencoba melakukan percakapan.”