BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah investasi Belanda berkontribusi terhadap pembangunan ekonomi di Indonesia?

Apakah investasi Belanda berkontribusi terhadap pembangunan ekonomi di Indonesia?

Investasi asing di Hindia Belanda pada masa kolonial akan lebih bermanfaat bagi perekonomian Indonesia. Namun hubungan buruk antara Belanda dan Indonesia pada tahun-tahun setelah deklarasi kemerdekaan memperlambat dampak ini, menurut penelitian doktoral Mark van de Water.

Perusahaan swasta Belanda banyak berinvestasi di Hindia Belanda antara tahun 1910 dan 1940. “Sekitar seperempat dari seluruh investasi perusahaan Belanda dilakukan di Hindia Belanda,” kata Van de Water. Investasi tersebut lebih berisiko, namun juga lebih menguntungkan dibandingkan investasi lokal. Para investor membiarkan keuntungan mengalir begitu saja, membayar sedikit pajak ke kas Indonesia, dan membayar kompensasi yang rendah untuk tenaga kerja, penggunaan lahan, dan bahan mentah.

Namun, Indonesia juga mendapat manfaat jangka panjang dari investasi swasta yang dilakukan di negara ini, kata Van de Water. Sekitar seperempat keuntungannya diinvestasikan kembali di Indonesia. Misalnya, perluasan lahan pertanian atau pembangunan pabrik baru. Perusahaan-perusahaan tersebut juga menyediakan infrastruktur, irigasi, perbaikan perumahan, pendidikan, dan layanan kesehatan di beberapa wilayah di Indonesia. “Sampai saat ini, infrastruktur masih menjadi warisan abadi investasi swasta Belanda di era kolonial.”

Peluang yang terlewatkan

Dampak positif investasi bisa lebih besar jika Belanda bereaksi berbeda setelah deklarasi kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945. Belanda ingin mendapatkan kembali kendali dari penjajah Jepang dan membiarkan dunia usaha beroperasi seperti biasa. “Secara ekonomi, banyak hal yang hancur pada tahun-tahun pertama setelah kemerdekaan. Jika Belanda mendukung kemerdekaan, transisi bertahap menuju Indonesia merdeka akan mungkin terjadi Pada tahun 1948-1949, Belanda untuk sementara waktu dapat memperoleh kembali kepemilikan atas pabrik-pabrik dan lahan pertanian. “Belanda berusaha mempertahankan Indonesia, namun sia-sia.”

“Posisi Belanda mempunyai dampak besar terhadap penundaan ini.”

Sejak tahun 1957, semakin banyak perusahaan Belanda di Indonesia yang dinasionalisasi, sehingga berdampak signifikan terhadap pembangunan ekonomi. Pada awal tahun 1960an, pembangunan ekonomi hampir terhenti. Perdagangan dengan Belanda hampir hilang sama sekali. Pada pertengahan tahun 1960-an, perusahaan-perusahaan Amerika dan Inggris mengambil alih peran investor Belanda. “Kemudian pembangunan ekonomi Indonesia kembali berjalan lambat, namun posisi Belanda mempunyai dampak penundaan yang signifikan.”

READ  Namun, pertumbuhan ekonomi mulai pulih. Tapi kemewahan, apa yang dilakukan korona?

Kandidat doktor tersebut ingin menyumbangkan tesisnya dalam perdebatan mengenai dampak kehadiran Belanda di Indonesia. 'Saya berharap gambaran akurat muncul. Diskusi akan menghasilkan reaksi keras, namun sebagian besar dilakukan dalam konteks sederhana.' Ia menyerukan kerja sama yang baik antara Indonesia dan Belanda di bidang penelitian masa lalu kolonial. “Untungnya, saya melihat semakin banyak peluang untuk hal ini, misalnya untuk mencari sumber bersama dan bertukar informasi.”

Teks: Tom Jansen
Gambar spanduk: Mengisi kaleng bensin di Royal Dutch Petroleum Company di Pangkalansuesoi di pantai timur Sumatera (1916). Sumber: ketlf