BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah makan jeruk utuh beserta kulitnya bisa menyembuhkan sembelit?

Apakah makan jeruk utuh beserta kulitnya bisa menyembuhkan sembelit?

memberi makan

Sebuah apel sehari menjauhkan diri dari dokter, tapi bisakah jeruk sehari mencegah sembelit?

Mengonsumsi jeruk utuh – termasuk kulitnya – dapat menyembuhkan sembelit hanya dalam hitungan menit, klaim seorang wanita di Instagram dalam sebuah video viral.

Video, asli Diterbitkan Desember 2022baru-baru ini menjadi viral setelah itu Diterbitkan ulang Desember 2023Ini menerima 23,6 juta tampilan.

Instagrammer @lilsipper Dia membagikan “pengobatan” langkah demi langkahnya untuk sembelit, yaitu dengan mencuci bagian luar jeruk, memotongnya menjadi beberapa irisan, melapisi setiap irisan dengan kayu manis dan cabai rawit dengan “banyak” dan memakan seluruh jeruk, termasuk kulitnya.

“Tunggu 5-10 menit dan sisanya tinggal sejarah!” Saya menulis.

Bethany, wanita di balik akun tersebut, menjelaskan bahwa cara ini berhasil karena “jeruk mengandung naringenin, suatu flavonoid yang terbukti membantu… Dengan sembelit Secara umum, penelitian menunjukkan bahwa naringenin juga dapat mempengaruhi Efek pencahar“.

Dia menambahkan dalam keterangannya: “Cabai rawit dan kayu manis mengandung capsaicin, yang menstimulasi reseptor TRVP1 (ditemukan di mulut Anda dan juga di seluruh tubuh dan sistem pencernaan Anda) dan menstimulasi sistem pencernaan – yang membuat segala sesuatunya bergerak sangat cepat!”

Namun apakah kombinasi luar biasa ini benar-benar berhasil?

Meskipun jeruk utuh mengandung banyak serat dan air – dua bahan yang dikenal dapat membantu meringankan sembelit – tidak ada yang istimewa dari jeruk yang akan membuat Anda lari ke kamar mandi, kata para ahli.

“Serat dalam kulit jeruk tidak istimewa dibandingkan serat lainnya,” kata Amy Brownstein, MS, RD, ahli diet terdaftar dan pemilik Nutrition Digested. Dia mengatakan kepada Kesehatan.

READ  JWST baru saja mengkonfirmasi planet ekstrasurya pertamanya, seukuran Bumi: ScienceAlert

Kulit jeruk umumnya aman dikonsumsi, namun zat berbahaya seperti pestisida atau bakteri dapat hidup di permukaannya, jadi pastikan untuk mencuci buah dengan baik.

Namun, beberapa orang mungkin mengalami efek samping negatif dari pengelupasan kulit.

“Bagi sebagian orang, kulit jeruk bisa menyebabkan sakit perut, jadi mulailah dengan jumlah kecil terlebih dahulu,” kata Veenhuizen.

“Tekstur dan rasa kulit jeruk mungkin sulit ditoleransi atau memperburuk masalah rahang atau mengunyah,” tambah Brownstein.

Mengonsumsi jeruk utuh – termasuk kulitnya – dapat menyembuhkan sembelit hanya dalam hitungan menit, klaim seorang wanita di Instagram dalam sebuah video viral. Gambar Dinar Kuwait – Stock.adobe.com
Kulit jeruk umumnya aman dikonsumsi, namun zat berbahaya seperti pestisida atau bakteri dapat hidup di permukaannya, jadi pastikan untuk mencuci buah dengan baik. Instagram / @lilsipper

Jeruk yang kulitnya masih utuh mengandung 82% air dan mengandung 7 gram serat, jumlah yang banyak, namun kemungkinan besar tidak akan membuat Anda lari ke toilet – terutama bagi mereka yang rentan terhadap sembelit, termasuk mereka yang menderita sembelit. Dari sindrom iritasi usus besar.

“Bagi seseorang yang rentan terhadap sembelit, tidak mungkin mengonsumsi makanan berserat tinggi dapat memberikan efek langsung. Itu bukan cara kerja serat,” kata Danielle Veenhuizen, MS, RDN, ahli diet terdaftar dan pemilik Food Sense Nutrition, kepada Kesehatan.

“Meskipun serat dapat meningkatkan keteraturan sembelit, serat membutuhkan waktu berjam-jam untuk mencapai usus besar dan membantu meringankan sembelit,” katanya.

Meskipun jeruk utuh memang mengandung banyak serat dan air, dua bahan yang dikenal dapat membantu meredakan sembelit, tidak ada yang istimewa dari jeruk yang akan membuat Anda lari ke kamar mandi. Instagram / @lilsipper

Namun, Bethany benar tentang jeruk yang mengandung naringenin, namun penelitian yang menunjukkan bahwa antioksidan memiliki efek pencahar hanya dilakukan pada hewan.

Sayangnya, belum ada penelitian mengenai penggunaan naringenin untuk mengobati sembelit pada manusia, kata Veenhuizen. “Meskipun dua penelitian pada tikus telah menjelaskan bagaimana naringenin mendukung keteraturan, kami tidak dapat menerapkan temuan yang sama pada manusia.”

Bethany juga mengklaim bahwa cabai rawit dan kayu manis mengandung capsaicin, yang merangsang reseptor TRVP1, yang mungkin benar, namun beberapa kondisi sejalan dengan klaim ini.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA tiba di Guyana Prancis menjelang peluncurannya pada 18 Desember

“Baik kayu manis dan cabai rawit kaya akan senyawa yang disebut capsaicin,” kata Veenhuizen. “Capsaicin, dalam dosis tinggi, dapat merangsang reseptor yang memberitahu usus untuk mulai bergerak.”

Beberapa orang mengalami buang air besar setelah makan cabai rawit dan kayu manis, namun hal ini mungkin tidak akan terjadi dengan cepat – mengonsumsi rempah-rempah ini juga dapat memperburuk keadaan.

“Meningkatkan aktivasi reseptor TRVP1 dengan mengonsumsi kayu manis dan cabai rawit dapat berkontribusi pada peningkatan rasa sakit dan ketidaknyamanan pada saluran cerna dibandingkan merangsang saluran cerna secara langsung,” jelas Brownstein.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/02/02/lifestyle/can-eating-a-whole-orange-with-the-peel-cure-constipation/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi