BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saksikan: Asteroid yang digambarkan NASA sebagai “berpotensi berbahaya” akan mendekati Bumi

Saksikan: Asteroid yang digambarkan NASA sebagai “berpotensi berbahaya” akan mendekati Bumi

Tanjung Canaveral, Florida — Sebuah asteroid seukuran gedung pencakar langit dan stadion akan melintas dalam jarak 1,7 juta mil dari Bumi pada hari Jumat.

NASA mengatakan itu akan terjadi sekitar pukul 09:41 EDT.

Tidak ada kemungkinan kita bertabrakan dengannya karena jaraknya tujuh kali lipat dari Bumi ke Bulan, namun NASA masih menggambarkannya sebagai “berpotensi berbahaya,” menurut datanya. Proyek Teleskop Virtual yang akan menyiarkan acara tersebut secara langsung.

Gambar yang disediakan oleh Proyek Teleskop Virtual dari Italia ini menunjukkan sebuah asteroid yang terpapar selama 180 detik mendekati Bumi, sekitar 4 juta kilometer jauhnya, Kamis, 31 Januari 2024.

Proyek Teleskop Virtual melalui AP


Orang tidak akan bisa melihatnya dengan mata kepala sendiri, tapi NASA punya perangkat virtual Pelacakan asteroid Yang menunjukkan lokasi asteroid secara real time.

Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA memperkirakan ukuran batuan luar angkasa berkisar antara 690 kaki hingga 1.575 kaki. Artinya, asteroid tersebut mungkin berukuran serupa dengan Empire State Building di New York City atau Willis Tower di Chicago. NASA menyebutnya sebagai “ukuran nada”.

NASA menetapkan sebutan “berpotensi berbahaya” untuk objek yang melintas dalam jarak 4,6 juta mil dari Bumi dan berukuran lebih dari 492 kaki, menurut Forbes.

Asteroid yang ditemukan pada tahun 2008 itu muncul pada hari Jumat Ini ditetapkan sebagai OS7 2008.

Ia tidak akan kembali lagi kepada kita hingga tahun 2032, namun pertemuannya akan jauh lebih jauh, masih 45 juta mil jauhnya.

Lintasan ini adalah salah satu dari beberapa pertemuan minggu ini: Tiga asteroid yang lebih kecil juga akan mengorbit Bumi tanpa menimbulkan kerusakan apa pun, dengan lebar tidak lebih dari puluhan meter, ditambah dua lagi pada hari Sabtu. Pada hari Minggu, sebuah asteroid berukuran sekitar setengah dari 2008 0S7 akan lewat, berjarak 4,5 juta mil jauhnya.

Menurut NASAAsteroid adalah benda tidak aktif yang relatif kecil yang mengorbit Matahari. Asteroid biasanya tersusun dari material berbatu, berdebu, dan logam. Sebagian besar mengorbit di dalam sabuk asteroid utama, antara orbit Mars dan Jupiter, namun beberapa mengikuti jalur orbit di tata surya bagian dalam (termasuk asteroid dekat Bumi), sementara yang lain tetap berada di luar orbit Neptunus.

READ  Ayah Boston dihapus dari daftar transplantasi jantung karena vaksin memburuk "terlalu banyak, terlalu cepat," kata keluarga