BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah pembantaian orang Ukraina genosida? (Siapa yang memutuskan itu?)

Gambar dari kota Putja di Ukraina, tempat tentara Rusia Mungkin kejahatan perang Pastikan, sumsum dan tulangnya habis. Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) masih menyelidiki, tetapi Presiden Ukraina Zhelensky sudah berbicara tentang genosida.

Patut dicatat bahwa dia menggunakan kata itu: genosida sering dianggap sebagai kejahatan terburuk di luar sana. Tidak menganggur Menuntut Sebelum invasi ke Ukraina, Putin telah melakukan genosida terhadap penutur bahasa Rusia dalam upaya untuk membenarkan invasinya. Tidak ada bukti untuk ini, tetapi kata tersebut sering disalahgunakan untuk tujuan politik – atau dihilangkan oleh hati nurani.

Gedung Putih memutuskan bulan lalu Untuk berbicara Genosida terhadap minoritas Rohingya di Myanmar. Luas 740.000 orang Mereka diusir secara brutal dari desa mereka oleh tentara yang membantai puluhan ribu orang pada tahun 2017. Mengapa pengakuan ini baru sekarang? Toh, pemerintah AS tidak ragu-ragu sejenak untuk berbicara tentang genosida di Xinjiang China, di mana pemerintah China menargetkan Uyghur yang juga merupakan minoritas Muslim. Kondisi yang tidak manusiawi Dipenjara di ‘kamp pendidikan ulang’ dan penjara?

Apa itu genosida?

Dia Konferensi Genosida 1948, Sekarang ditandatangani oleh 152 negara, mendefinisikan genosida sebagai ‘tindakan pemusnahan suatu kelompok’. Tindakan ini termasuk pembunuhan, trauma psikologis atau psikologis, atau membiarkan suatu kelompok hidup dalam situasi yang mengancam jiwa. Pengendalian kelahiran paksa atau deportasi anak-anak ke kelompok lain juga termasuk dalam genosida.

Penting bahwa ini tentang kelompok nasional, etnis, agama atau etnis. Para ilmuwan juga merekomendasikan untuk menambahkan kelompok budaya dan politik. Kedua kata tersebut menghilang dari draf teks pada tahun 1948 atas desakan pemimpin Soviet saat itu Joseph Stalin, yang ingin mempertahankan kekerasannya terhadap kelompok budaya dan politik.

PBB telah mengakui genosida sebagai kejahatan internasional sejak 1946, genosida pertama sejak Holocaust. Genosida termasuk dalam kategori kejahatan terhadap kemanusiaan, yaitu kekerasan yang meluas dan sistematis terhadap warga sipil.

Pengakuan itu penting

Meskipun ada definisi yang jelas tentang ‘genosida’ (lihat kotak di atas), pertanyaan tentang apa yang ada dalam praktik dan apa yang tidak genosida pada dasarnya adalah masalah geopolitik. Kata Ukhur Angkor, profesor studi Holocaust dan genosida di Universitas Amsterdam. “Pemerintah tidak memiliki kekuatan untuk menentukan apa itu genosida dan dalam kasus apa pun pemerintah tidak dapat memutuskannya. Para ilmuwan, peneliti independen, dan pengacara sedang menyelidiki hal ini. Ketika sebuah negara menggunakan kata itu, seringkali ada tangkapan.

READ  J.P. Orang Indonesia menulis surat kepada pemerintah kota tentang gambar Goyan: 'tidak dapat diterima'

Profesor itu menekankan bahwa genosida bukanlah ‘tombol lampu’. “Ini bukan masalah ya atau tidak, tetapi lebih atau kurang genosida.” Di Ukraina Sekarang, tapi Di Suriah Beberapa tahun lalu, dia dengan berani menyatakan bahwa kekerasan, seperti ‘konflik yang terlupakan’, sama tingginya dengan ‘genosida’. Tigre (Etiopia)Di mana PBB Semua pihak melakukan ‘pelanggaran HAM berat’. Konflik tersebut hanya mendapat sedikit perhatian karena jurnalis dan pekerja bantuan tidak diizinkan masuk ke negara bagian tersebut, tetapi dapat dipastikan bahwa perang antara militer Ethiopia dan pejabat LTTE telah menyebabkan krisis kemanusiaan.

kan

Mengenali genosida meningkatkan kemungkinan bahwa pelanggar kadang-kadang akan dihukum

Meskipun penggunaan kata genosida sering dimotivasi oleh kepentingan politik, penting bagi negara-negara, terutama negara-negara besar seperti Amerika Serikat, untuk mengakui genosida. Pengakuan meningkatkan kemungkinan bahwa pelanggar kadang-kadang akan dihukum. Pada prinsipnya, negara memiliki kewajiban untuk menghukum genosida. Dalam praktiknya, ini hanya dapat terjadi jika negara tempat terjadinya genosida bersedia bekerja sama atau jika pemerintah lain memaksa negara tersebut untuk bekerja sama. Jika politisi tidak mengakui genosida, kemungkinan diadili oleh Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag sangat tipis.

Mengapa satu genosida diakui, yang lain tidak, atau terlambat, terkait dengan kepentingan politik. Mantan Presiden AS Trump tidak berbicara dalam solidaritas dengan genosida Uyghur, melainkan karena sejalan dengan agenda anti-China. Di sisi lain, selama bertahun-tahun, Amerika Serikat tidak mau membicarakan genosida terhadap Rohingya karena akan mengganggu hubungan politik dengan Myanmar. Titik balik terjadi setahun setelah militer Myanmar melancarkan kudeta. “Keputusan ini mungkin terkait dengan kudeta, yang merupakan cara untuk menekan pemerintah,” kata ngör. Sekarang Amerika Serikat sudah berbicara tentang menganiaya militer yang berkuasa di negara itu.

Pasangan tidak ingin saling menyakiti

1915 Genosida Armenia, di mana 1 hingga 1,5 juta orang Armenia terbunuh, di mana Turki saat ini diakui oleh Kekaisaran Ottoman. Hanya tahun laluItu terjadi hanya setelah mendinginnya hubungan dengan Turki, yang selalu menjadi sekutu penting. Turki masih menyangkal bahwa ada genosida. Belanda berbicara tentang ‘masalah genosida Armenia’, Dengan kata-kata mereka sendiri Karena sejauh ini belum ada putusan hukum yang dijatuhkan. Berdasarkan Kritikus Ini berperan dalam fakta bahwa pemerintah Belanda tidak ingin menyinggung sekutu NATO Turki.

READ  Indonesia melihat resesi vaksin karena India menunda ekspor

Ngör juga menunjuk pada genosida Indonesia tahun 1965. “Itu tidak pernah diakui oleh Amerika Serikat karena Indonesia adalah sekutu penting.” Dia mengacu pada pembantaian politik kiri, yang dipimpin oleh Jenderal – kemudian Presiden Indonesia – Suharto, pada pertengahan 1960-an, di mana setidaknya setengah juta warga sipil Indonesia tewas. Persatuan negara-negara Pucat Ini harus terlibat erat, termasuk menyebut komunis, karena menginginkan sekutu anti-komunis di kawasan itu. Menurut Konvensi Genosida 1948, pembunuhan massal tidak dianggap genosida secara internasional karena kelompok politik tidak dapat menjadi korban. Banyak ilmuwan dan kerabat Bicara tentang genosida.

Alasan lain mengapa pemerintah terkadang menghindari kata genosida adalah: pengakuan meningkatkan tekanan untuk campur tangan (militer). Untuk alasan ini Gedung Putih menghilangkan kata ini Pada tahun 1994, genosida Tutsi, yang menewaskan 500.000 hingga 1 juta orang, terutama di Rwanda, sudah berlangsung dengan baik.

Banyak genosida tidak dihukum

Dan Genosida di Namibia Tidak dikenali selama satu abad. Pada awal abad kedua puluh, penjajah Jerman membunuh lebih dari 80 persen Herero dan setengah Nama. Setelah kemerdekaan pada tahun 1990, Namibia tidak mencari pengakuan atas genosida di Jerman karena sangat membutuhkan ‘bantuan pembangunan’ dari Jerman. Kerabat melanjutkan kampanye, dan tahun lalu Jerman mengakui genosida. Ia menjanjikan 1,35 miliar kepada Namibia untuk ‘proyek-proyek rekonstruksi dan pembangunan’.

Ukraina tidak asing dengan genosida masa lalu: negara itu mengalami Holodoma (yaitu ‘kelaparan’) pada 1930-an, di mana setidaknya 3,5 juta orang Ukraina meninggal karena kelaparan yang diciptakan di bawah pemerintahan pemimpin Soviet Stalin. Rusia tidak pernah mengakui genosida itu.

Dalam praktiknya, meskipun ada pengecualian, banyak genosida yang tidak dihukum. Pengadilan Kriminal Internasional untuk bekas Yugoslavia (didirikan pada tahun 1993) mengadili para pelaku genosida Serbia-Bosnia tahun 1994 di kota Srebrenica, Bosnia, terhadap ribuan pria Muslim. Pengadilan menghukum total 161 orang. Panglima Angkatan Darat Radko Miladic, yang dibunuh pada tahun 2021, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup saat naik banding. ngör mencatat bahwa Miladic tidak diadili hanya karena dia melakukan kejahatan keji. “Tapi terutama karena ada kemauan politik untuk mendirikan pengadilan (dalam Dewan Keamanan PBB, red.).”

READ  'Semua poster film lama sekarang cocok dengan interior kami'

Hak asasi manusia tunduk pada kepentingan politik

Pengadilan semacam itu hanya akan ditinggalkan jika negara yang bersangkutan bekerja sama atau memiliki resolusi dari Dewan Keamanan PBB. Dewan tersebut memiliki lima anggota tetap dengan hak veto, yang sebagian besar tidak setuju: Cina, Inggris, Rusia, Prancis, dan Amerika Serikat. Resolusi seperti itu muncul setelah genosida di Rwanda pada 1994 dan genosida di Darfur (Sudan) sejak 2003, diikuti oleh Srebrenica. Secara kebetulan, tidak ada pengadilan terpisah yang dibentuk sejak 2002, karena Pengadilan Kriminal Internasional didirikan pada tahun itu.

Pengadilan itu sekarang sedang menyelidiki penganiayaan Rohingya. Tetapi terkadang sistem ini menurun: misalnya, genosida yang dilakukan terhadap Yazidi oleh kelompok teroris IS di Irak diakui secara internasional, tetapi Pengadilan Kriminal Internasional belum menanganinya. Karena konflik kepentingan, aturan yang kompleks, dan konflik di kawasan, negara-negara tidak dapat menyepakati bagaimana dan di mana harus mengadili para pelaku. Situasi di Ukraina Sudah mengawasi pengadilan pidanaMenyusul permintaan mendesak dari 39 negara pada awal Maret.

Pengakuan politik bukanlah jaminan, tetapi langkah menuju keadilan, kata ngör. “Tetapi jika kita jujur, negara adidaya seperti Amerika Serikat harus selalu berada di pihak Anda. Akibatnya, hak asasi manusia tunduk pada kepentingan politik, dan hak asasi manusia akan selalu menjadi nomor dua. Pertanyaannya adalah bagaimana mengubahnya.”

Kawat berduri ke satu pengungsi, peluk yang lain

Chris Coolemans tentang rasisme di perbatasan Polandia.

Ukraina_Analysis_UNDP

Apakah negara-negara Barat membantu Ukraina?

Senjata dan rintangan dapat memiliki konsekuensi serius.