BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Deforestasi menurun di Indonesia – MO *

Penelitian baru menunjukkan deforestasi di Indonesia berada pada level terendah dalam 20 tahun. Ekstraksi palmyra telah lama menjadi mesin untuk hilangnya sebagian besar hutan primer Indonesia. Namun kenaikan harga minyak sawit baru-baru ini tidak menyebabkan lebih banyak perkebunan kelapa sawit.

Hutan hujan Indonesia adalah rumah bagi beberapa spesies ikonik, seperti orangutan, harimau, dan gajah. Dalam beberapa dekade terakhir, kekhawatiran tentang status mereka sebagian besar berpusat pada industri minyak sawit. Bagaimanapun, Indonesia menyumbang setengah dari produksi minyak sawit dunia dan perluasan perkebunan kelapa sawit sebagian besar telah menggantikan hutan.

Internasional Riset PLOS Satu Kini telah ditemukan dan dikaji dampak dari perkebunan tersebut terhadap hutan alam primer di Indonesia.

Para peneliti memperkirakan bahwa kelapa sawit bertanggung jawab atas sekitar sepertiga dari deforestasi utama di Indonesia selama dua dekade terakhir (9,79 juta hektar, atau 11 persen dari deforestasi pada tahun 2000).

Iman yang berhati-hati

Minyak sawit ditemukan dalam banyak produk kemasan yang ditemukan di supermarket seperti makanan jadi, makanan yang dipanggang dan cokelat, serta kosmetik dan sampo. Hal ini digunakan sebagai pakan ternak dan semakin sebagai biofuel. Penelitian menunjukkan bahwa perluasan kawasan industri dan hilangnya hutan terkait erat dengan harga minyak sawit.

Kenaikan harga sawit belakangan ini tidak sejalan dengan perluasan perkebunan sawit baru.

Di masa lalu, harga telah naik sebesar 1 persen, perkebunan kelapa sawit industri baru sebesar 1,08 persen dan hilangnya hutan sebesar 0,68 persen.

Telah diinformasikan

Berlangganan buletin kami dan nantikan berita global

Namun, kenaikan harga kelapa sawit belakangan ini tidak dibarengi dengan perluasan perkebunan kelapa sawit baru. Salah satu alasan untuk optimisme hati-hati, kata para peneliti.

READ  Pengeluaran konsumen untuk aplikasi seluler adalah $ 170 miliar

“Dari 2017 hingga 2019, laju deforestasi telah turun di bawah tingkat sebelum 2004,” kata David Gave, penulis utama studi tersebut dan direktur pelaksana TheTreeMap, sebuah organisasi yang memantau status hutan tropis.

Hasil penelitian didasarkan pada data satelit menggunakan beberapa gambar sensor. Dengan data ini, para ilmuwan juga dapat mengidentifikasi taman kecil.

Deforestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya

Data terbaru untuk tahun 2021, yang dikumpulkan setelah periode studi, menunjukkan bahwa meskipun harga minyak sawit meningkat, deforestasi yang didorong oleh minyak sawit sekarang berada pada titik terendah dalam 20 tahun.

Meskipun situasi jangka panjangnya tidak jelas, tren terbaru adalah kabar baik bagi hutan Indonesia. Pendekatan yang adil dan cermat terhadap minyak sawit dan produk serupa yang membahayakan hutan adalah penting, ‘kata Douglas Sheil, profesor ekologi dan manajemen hutan di Universitas Wageningen dan rekan penulis studi tersebut.

Dia juga menggarisbawahi bahwa hutan di Indonesia, yang dianggap terbesar ketiga setelah Republik Demokratik Brasil dan Republik Demokratik Kongo, termasuk yang paling istimewa di dunia.