BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Arsip Resimen 15 Agustus 2021 – Hari Libur

Saya dan istri saya berada di hati selama dua hari. Kami ingin melihat beberapa di Amsterdam, Amsterdelwein dan Harlem, ada beberapa hal di Amsterdam, termasuk satu di pagi hari, jadi kami berpikir untuk mengambil hotel murah untuk malam itu. Kami mengubahnya menjadi sebuah perjalanan. Semacam liburan kecil.

Untuk mengantisipasi liburan singkat ini, terjadi seperti liburan panjang: Saya ingin menyelesaikan segala macam hal sebelum saya pergi. Biasanya saya menunda banyak, tetapi dalam ketidakhadiran saya berpikir: Ya, saya tidak bisa menyerah pada ini atau itu – katakanlah – tiga minggu kemudian, saya harus melakukannya sekarang. Kemudian sesaat sebelum keberangkatan saya dengan panik memotong ivy di taman, membuat salinan CD yang saya janjikan kepada orang-orang berabad-abad yang lalu, dan menanggapi email yang meminta perhatian selama berbulan-bulan.

Batas waktu keberangkatan memberikan urgensi tertentu untuk tugas-tugas tersebut.

Misalnya, seminggu sebelum kami masuk ke dalam mobil, saya harus merapikan sedikit kekacauan di tempat kerja saya. Bulan dan bulan adalah segalanya di sepanjang jalan, dan pada awal minggu saya mencari banyak hal untuk ditinggali di gunung kertas, piring dan peti. Saya telah mencari baterai sel kancing dan nama serta lencana foto ayah saya sejak saya menjadi dokter perusahaan di Indonesia.

Saya mengedit tahun ayah saya di Indonesia untuk sebuah buku dan saya ingin menambahkan lencana itu, tombol itu ke grafik. Tapi di mana dia? Saya membayangkannya dan mencoba merencanakan segala macam tempat di rumah. Saya pikir ini mengingatkan saya pada gambar piring berisi pena. Apakah itu di tempat kerja saya di gunung itu, di suatu tempat di sarang, bukan di beberapa piring, mungkin dengan pena?

READ  DTV News - Keluarganya membawa petualang sepak bola Kevin Brands ke Rosmalen

Saya membutuhkan baterai berukuran elektronik yang diambil istri saya dari tempat sampah. Itu di atasnya. Dia benar-benar bisa menggunakan sesuatu seperti itu. Mungkin dia bisa berbuat lebih banyak. Tetapi kotak baterai biasa di ruang duduk tidak memiliki baterai sel tombol seperti yang seharusnya dimiliki perangkat ini. Suatu kali, saya pikir saya ingat, saya membawanya ke tempat kerja saya. Mereka harus pergi ke suatu tempat di sana. Tetapi dimana?

Malam sebelum keberangkatan, saya menyaring seluruh gunungan benda-benda yang tidak beraturan. Minimal: simpan semua dokumen dalam kotak dan urus sisanya dengan baik. Satu jam kemudian saya tersandung – Tada! – Dalam mangkuk dengan tiga baterai sel tombol. Itu ditemukan. Sekarang lencana itu.

Lencana tidak termasuk, ketika saya meletakkan baterai sel tombol secara elektronik satu per satu, tidak ada yang terjadi. Apakah perangkat rusak atau baterai kosong? Tes kecil dengan penguji baterai menunjukkan: Saya mengalami kecelakaan … tiga baterai kosong. Yah, setidaknya saya tidak turun tanpa menjelaskan diri saya terlebih dahulu.

Di tempat tidur di malam hari, saya secara mekanis melewati semua tempat persembunyian lencana. Dan ketika saya memikirkannya, gambar cerah dari lencana itu menjadi salah satu lemari di dapur di tempat kerja saya. Saya harus membalik rak-rak itu ke dalam sebelum saya pergi di pagi hari.

Keesokan paginya saya bangun lebih awal dan sebelum istri saya bangun, saya memindai rak-rak itu dari atas ke bawah. Tidak. Sayangnya. Citra mental yang saya miliki salah. Apa yang bisa saya pikirkan begitu cepat? Bisakah saya melihat lebih dekat barang-barang ayah saya di koper yang saya simpan di kamar tamu? Oke, lanjutkan.

READ  Tim Ackerman - yang akan segera terlihat di De Harmony - selalu mengikuti kata hatinya

Koper itu berisi semua jenis kertas dan kantong plastik tak berujung dengan negatif foto. Semua barang yang melewati tanganku sebelumnya. Tapi kemudian saya mengambil tas besar dan ada sesuatu yang tergeletak di selimut tipis? Lencana. Eureka! Bagaimana mungkin? Saya merasakan gelombang kegembiraan datang melalui saya.

Sekarang saya bisa pergi berlibur dengan tenang.

Untuk satu malam.

Daftar putar

Lagu D
1. Aku merindukanmu – John Verkrust

Hilang
2. Hilang – Lagu
3. Istana Memorial – Lucas Heming
4. Tersesat – Perinis

5. Menangis Menangis – Leo Fult

DORU
6. Three Fantastic Old Boys – Tom Manders, Harry Boda, Johann Boscombe
7. Dua Ngengat – Wuppend Pjernvors (dalam batu)

Musim panas
8. Negara Pemuda 1973
9. Di musim panas – Keys Verhar
10. Ini Musim Panas – John Road

11. Orang Ketiga – Rex Rockets5
12. Rumba Negra – Teddy Walkers Band