BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Staffordshire, masalah Maluku masih menyakitkan setelah 70 tahun; Akankah ada pengakuan?

Domingo sering mengunjungi makam orang tuanya. Dalam bahasa Melayu, membersihkan, meletakkan bunga dan berdoa. Tangan terlipat, mata terfokus pada nama Ibu dan Ayah.

“Tuhan adalah gembalaku,” kata batu itu. “Iman itu penting bagi orang tua saya, saya dan istri saya. Tuhan membawa kami ke dunia untuk melakukan hal-hal buruk. Masalah Maluku adalah hal seperti itu. Alangkah baiknya jika pemerintah meminta maaf. Ini bukan tentang uang, itu pengakuan atas mereka.” Dia membelai kuburan dengan penuh kasih. Air mata akan kembali.

Gerakan paksa

Tujuh puluh tahun yang lalu tahun ini orang Maluku datang ke Belanda di luar kehendak mereka. Awal tahun ini, Kota Stalford bergabung dengan seruan nasional sebelas walikota di kabinet untuk mengakui penderitaan orang Maluku.

Keluarga Manuputtiz datang ke Belanda pada tahun 1951 dan dari tahun 1954 hingga 1965 Domingos, keempat saudara laki-lakinya dan orang tuanya tinggal di kamp Conrad di Rouen. “Ayah saya memperjuangkan bendera Belanda sebagai prajurit di Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL).”

Itu merugikan dia dan ibuku; Mereka dibawa ke Belanda di luar kehendak mereka. Mereka tidak berbicara tentang ketidakadilan yang dilakukan padanya. Itu adalah pengakuan kepada orang tua saya bahwa kuburan ini akan bertahan selamanya.

Pemerintah Belanda tidak meminta maaf

Pada tahun 1951, 12.500 pemain KNL Maluku dan keluarganya dideportasi dari Indonesia ke Belanda. Sukarno merebut kekuasaan dan tentara tidak dapat kembali ke Maluku. Mereka pindah bersama keluarga mereka ke sembilan puluh daerah pemukiman, Fuegelan di Stafford dan Conrad di Rouen. Kesepakatannya, tentara dan keluarganya akan tinggal selama enam bulan sampai situasi politik berlanjut dan mereka kembali ke Maluku.

READ  Anneliese tinggal di depot peringatan di Clarenbeek: 'Jerami masih bisa diidentifikasi!'

Tujuh puluh tahun kemudian, situasinya tidak berubah. Belanda berjanji akan membantu mewujudkan negaranya sendiri dan tentara KNIL akan bertugas aktif. Negara asal itu tidak pernah datang, dan orang-orang itu segera diberhentikan begitu mereka datang ke negara kita. Permintaan maaf pemerintah Belanda masih tertunda. Kamp itu digusur pada tahun 1965. Banyak keluarga pindah ke Rouen.

Kondisi kuburan yang terpelihara

Foundation Memory Camp Conrad 1954-1966, bernama Moluccan Camp Conrad di Rouen, menghimbau kepada Staffordshire Municipality untuk memberikan status perlindungan makam tentara KNIL Maluku dan pasangannya.

Yaitu mereka tidak pernah dipotong dan pemeliharaan dapat diamati. Meskipun tidak diperlukan; Masyarakat Maluku merawat makamnya dengan baik. Ini adalah tujuh tempat peristirahatan terakhir. Jika generasi kedua juga mendapat status, akan ada lebih banyak.

Menurut yayasan, memberikan kuburan status dilindungi akan menjadi tindak lanjut yang baik. Kotamadya Almelo dan Wyrdon telah berjanji untuk melakukan ini. Politisi Stafforster sebelumnya mengatakan mereka mendukung tujuan ini.

Sensasi

Nenek moyang yang sudah meninggal sangat penting dalam masyarakat Maluku. Eli Talahattu, 62, dari Maple, dan putrinya Rachel, 30, sedang mengunjungi makam orang tua dan kakek-nenek Salomina dan Marcus Willem di Rouen Kamis pagi yang cerah ini.

Mereka juga segera membuat kuburan tahi lalat lainnya. Ketika ditanya apa pendapat Eli dan Rachel tentang kondisi makam yang terpelihara, Willem langsung mulai menangis. Cinta untuk orang tuanya dan kesedihan atas penderitaan mereka berakar dalam di jiwanya. “Saya suka itu.” Rachel menunjukkan tangannya: “Aku mulas.”