BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot China melakukan perjalanan luar angkasa kedua mereka di luar stasiun luar angkasa yang direncanakan

sejak mereka Kirim ke luar angkasa Pada bulan Juni, tiga awak sedang bekerja dan tinggal di modul inti stasiun ruang angkasa Tianhe, pesawat ruang angkasa terbesar yang dikembangkan China hingga saat ini. Mereka berencana untuk memiliki stasiun luar angkasa, yang disebut Tiangong atau Istana Surgawi, berawak penuh dan beroperasi pada Desember 2022 – tujuan ambisius dari program luar angkasa China yang berkembang pesat.
Dua astronot, Ni Haisheng dan Liu Beoming, melakukan perjalanan ruang angkasa Jumat pagi waktu setempat Beijing, meninggalkan unit dasar untuk melakukan tugas-tugas seperti memasang peralatan di luar stasiun ruang angkasa dan mengerjakan lengan robot yang terpasang, kata badan antariksa China di peron . Wechat. Astronot ketiga, Tang Hongbo, memberikan dukungan dari dalam kabin.

“Para astronot dalam kondisi baik,” kata Kantor Berita Xinhua sebelum perjalanan antariksa, menambahkan bahwa unit inti, pesawat ruang angkasa, dan kendaraan kargo semuanya “berjalan dengan mantap.”

Melaksanakan astronot mereka sendiri Jalan-jalan pertama di luar angkasa Pada awal Juli, saat mereka menguji pakaian antariksa generasi baru, memasang peralatan, mengangkat kamera panorama, dan menguji lengan robot stasiun.

Itu juga merupakan spacewalk kedua China pada saat itu, sejak spacewalk pertama terjadi pada 2008.

Tidak ada perjalanan luar angkasa yang direncanakan untuk sisa penerbangan orbit tiga bulannya – China Misi berawak terpanjang yang pernah ada. Penerbangan mereka adalah yang pertama dari banyak yang datang sebelum stasiun selesai – setelah misi ini, tiga pesawat ruang angkasa berawak dan dua unit kerja akan dikirim ke stasiun luar angkasa.

Setelah selesai, stasiun luar angkasa diharapkan beroperasi selama 10 tahun – yang dapat diperpanjang hingga 15 tahun. Meskipun tidak sebesar Stasiun Luar Angkasa Internasional, stasiun ini dirancang untuk ditempati secara permanen oleh para astronot dengan masa tinggal yang lama.

Astronot China telah lama dikeluarkan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional karena keberatan politik AS dan pembatasan legislatif. Program luar angkasa negara itu telah berkembang pesat dalam dekade terakhir, dan telah dipercepat dalam satu tahun terakhir saja – para ilmuwan telah berhasil mendaratkan kendaraan eksplorasi di Bulan pada bulan Desember dan di Mars pada bulan Mei.

READ  Finalis Pilihan Turis Bulan Pertama SpaceX yang Mungkin Menerbangkan Kapal Luar Angkasa

Rusia, kontributor lama untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional, juga telah meninggalkan proyek dan sekarang mempertimbangkan untuk meluncurkan stasiun luar angkasanya sendiri pada tahun 2030.