BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom melihat “sepotong” aneh di lengan spiral Bima Sakti

Ilustrasi ini saat ini merupakan tebakan terbaik kami tentang seperti apa Bima Sakti.

Ilustrasi ini saat ini merupakan tebakan terbaik kami tentang seperti apa Bima Sakti.
klarifikasi: NASA/JPL-Caltech

itu Sebuah ‘fraktur’ yang tidak biasa telah ditemukan di galaksi terdekat Lengan heliks di tanah. Para astronom belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya, dan mereka tidak yakin bagaimana hal itu bisa terjadi.

Penelitian baru yang diterbitkan dalam Journal of Astronomy and Astrophysics menjelaskan “Struktur sudut tinggi di lengan busur. Dengan “nada tinggi” para astronom menunjukkan sudut ekstrem di mana gugusan bintang yang memanjang ini muncul. Lengan busur Bima Sakti. Fitur yang baru ditemukan berukuran 3000 cahaya-tahun (kurang dari 3% dari total diameter seluruh galaksi), terdiri dari bintang muda dan awan gas pembentuk bintang. Astrofisikawan Michael Kuhn dari California Institute of Technology adalah penulis utama studi tersebut.

Grafik yang menunjukkan lokasi fitur, tampilan close-up dari

Grafik yang menunjukkan lokasi fitur, tampilan close-up dari “sliver” di lengan busur.
gambar: NASA/JPL-Caltech

Tidak mudah untuk memetakan berbagai fitur di dalam galaksi kita, dan itu karena kita hidup langsung di dalam benda ini. Seperti yang dikatakan makalah baru, “Sulit untuk menghubungkan masing-masing daerah pembentuk bintang dengan lingkungan galaksi mereka yang lebih besar karena perspektif kita dari dalam disk.”

Untungnya, alat dan teknik astronomi dapat membantu dalam hal ini. Dalam hal ini, Kuhn dan rekannya menganalisis data yang dikumpulkan oleh Spitzer SpaceTElescope, yang baru dipensiunkan NASA tahun lalu. Spitzer menemukan cahaya inframerah, yang menjadikannya alat yang ideal untuk mengamati bintang yang baru lahir yang dapat tertutup awan tebal gas dan debu (yaitu, nebula) tempat mereka terbentuk. Secara khusus, tim melihat data dari survei yang disebut Galactic Legacy Infrared Mid-Plane Survey Extraordinaire (GLIMPSE), di mana Spitzer mensurvei lebih dari 100.000 bintang anak.

Data dari misi Gaia Badan Antariksa Eropa juga dianalisis, memberikan tim pengukuran jarak antarbintang yang akurat. Ini diperbolehkanm untuk membuat tampilan 3D dari lengan busur — lengan spiral yang menonjol dari Bima Sakti.

“Ketika kami menggabungkan data Gaia dan Spitzer dan akhirnya kami melihat peta 3D yang terperinci ini, kami dapat melihat bahwa ada banyak kerumitan di wilayah ini yang tidak terlihat sebelumnya,” kata Cohn di NASA. jumpa pers.

NS Lengan busur adalah fitur yang dipelajari dengan baik dari Bima Sakti, dan memiliki beberapa daerah pembentuk bintang raksasa, termasuk Nebula Omega, Nebula Trifid, Nebula Danau, dan Nebula Elang, yang terakhir berisi nebula terkenal. . Pilar Penciptaan. Untuk studi baru, para peneliti Dia berusaha untuk menentukan lokasi dan kecepatan daerah pembentuk bintang di bagian lengan Sagitarius.

Struktur yang baru ditemukan menonjol Dengan sudut kemiringan kurang lebih 60 derajat. Lengan itu sendiri membungkus Bima Sakti dengan erat dengan kemiringan 12 derajat (untuk konteksnya, lingkaran sempurna memiliki kemiringan 0 derajat). Oleh karena itu deskripsi fibula sebagai struktur sudut tinggi.

“Pada akhirnya, ini adalah pengingat bahwa ada banyak ketidakpastian tentang struktur skala besar Bima Sakti, dan kita perlu melihat detailnya jika ingin memahami gambaran yang lebih besar,” jelas Robert Benjamin, astrofisikawan di universitas tersebut. . dari Wisconsin Whitewater dan Principal Investigator di GLIMPSE.

Penulis makalah baru tidak begitu yakin bagaimana inhalansia terjadi Itu memang terbentuk, tetapi mungkin saja bintang-bintang muda di dalam bentangan ini muncul pada waktu dan tempat yang sama. Sebagai saudara yang terkait erat, bintang-bintang ini seharusnya terpengaruh oleh efek yang sama yang disebabkan oleh rotasi galaksi – gaya seperti gravitasi dan geser. Dengan demikian, model bintang yang lebih baik, dalam hal jarak dan kecepatannya, dapat menjelaskan misteri astronomi baru ini. Dan spiral Hongaria pada umumnya, yang juga misterius.

“Struktur ini adalah bagian kecil dari Bima Sakti, tetapi dapat memberi tahu kita sesuatu yang penting tentang galaksi secara keseluruhan,” kata Benjamin.

Para astronom telah mengamati fitur bola aneh di galaksi spiral lain sebelumnya, termasuk objek Disebut taji dan bulu, beberapa di antaranya menonjol tegak lurus dari lengan spiral. Taji adalah titik terang yang disebabkan oleh banyaknya bintang, sedangkan bulu adalah gumpalan debu. Fitur baru yang terlihat di Bima Sakti bukanlah salah satu dari dua fitur ini, dan karena itu dianggap unik.

Sekarang menjadi pertanyaan terbuka apakah struktur sudut tinggi lainnya ada di galaksi kita atau di tempat lain di alam semesta. Ini akan menjadi fokus pekerjaan di masa depan, bersama dengan penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi fitur baru sebagai infrastruktur bonafide dengan lengan busur.

lagi: Seberapa berat Bima Sakti?

READ  Utah telah dimasukkan dalam wabah salmonella multi-negara bagian yang mencakup daging deli Italia