BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AVIA: Pasar TV Indonesia siap tumbuh

AVIA: Pasar TV Indonesia siap tumbuh

Asosiasi Industri Video Asia (AVIA) menjadi tuan rumah bagi lebih dari 200 delegasi pada konferensi Indonesia Vue baru-baru ini yang diadakan di Jakarta pada tanggal 31 Agustus.

Konferensi ini dibuka dengan pembicara industri dari seluruh dunia TV dan streaming yang berbagi perspektif mereka mengenai keadaan TV dan video di Indonesia, di mana total pendapatan industri video diperkirakan akan meningkat dari $2,5 miliar (€2,3 miliar) pada tahun 2023 menjadi $3,7 miliar pada tahun 2023. 2023. 2023. 2028, menurut penelitian Media Partners Asia (MPA).

Tesar PatriaManajer Pengembangan Bisnis Senior, (Indonesia, Thailand, Malaysia), NetflixDia optimis Transformasikan pasar seiring pertumbuhan Netflix, dengan fokus pada konten yang sesuai dengan pasar sekaligus memberikan pengalaman berkualitas tinggi bagi konsumen. Terdapat kebutuhan akan ekosistem yang memanfaatkan semua bagian lainnya, mulai dari TV berbayar hingga siaran gratis dan streaming, dan menemukan mitra strategis di pasar untuk memaksimalkan peluang adalah kuncinya, tambah Clarissa Tanosodibjo, Managing Director Vision+. Leslie Simpson, Regional Director WeTV dan iflix Indonesia, menegaskan pertumbuhan OTT ada dan dapat dicapai melalui kemitraan strategis.

Karena Indonesia merupakan pasar konten video terbesar di Asia Tenggara, pertarungan memperebutkan konten masih berlangsung sengit. Titan Himawan, Chairman Managing Director MNC Pictures memberikan kesaksian Perlu membuat IP asli dan cerita orisinal sebagai peluang besar bagi penulis skenario baru. ke Anja Doymas Sasongkopendiri dan direktur Visinema GroupYang paling penting adalah fokus pada kumpulan talenta sehingga Anda dapat meningkatkan produksi konten. Namun, peserta sepakat dengan Abid Hussain, pendiri dan CEO Creative Stew, bahwa model bisnis perlu diubah agar produsen dapat berkembang. Industri ini perlu berupaya memperluas basis keterampilannya, kata Robin Hatari, direktur kebijakan publik untuk Asia Tenggara di Netflix. Indonesia juga merupakan satu-satunya negara yang tidak memiliki rencana insentif produksi, sehingga perlu dilakukan upaya lebih lanjut untuk mendukung pertumbuhan industri.

READ  Sekarang ditayangkan di Cinema De Vlugt

Namun pembajakan masih menjadi masalah besar di Indonesia. Dengan AVIA Survei konsumen tahunan terbaru dari Anti-Piracy Alliance menunjukkan bahwa 54 persen konsumen di Indonesia mengakses layanan pembajakan, yang merupakan tingkat pembajakan tertinggi keempat di wilayah ini. Dalam upaya kolaboratif besar-besaran untuk memerangi pembajakan, CAP dan Masyarakat Penyiaran Video Indonesia (AVISI) Menandatangani nota kesepahaman Di Jakarta pada State of Piracy Summit yang diselenggarakan oleh CAP dan diselenggarakan bersama Indonesia View. MoU ini merupakan langkah maju yang penting bagi AVIA dan AVISI dalam menggabungkan sumber daya mereka untuk memerangi pembajakan online di Indonesia dan melindungi industri kreatif dan media di Indonesia.

Indonesia in View telah mengalihkan fokusnya untuk memonetisasi video premium di sore hari. Karena pengiklan tidak banyak melakukan perencanaan akhir-akhir ini, programmatic kemungkinan akan memainkan peran yang lebih besar dalam monetisasi, kata Chris Mottershead, direktur komersial, Asia Pasifik, Publica. Berbagi ide dari pasar lain, Mottershead juga menambahkan bahwa FAST adalah cara yang baik untuk bangkit kembali Konsumen Yang memilih keluar dari ekosistem berbayar, karena mereka mungkin beralih dari OTT, beralih ke FAST, dan kemudian kembali ke OTT ketika mereka mampu membayar biaya berlangganan. Khin Moe Yar Swe, Customer Success Manager SEAK, PubMatic, juga mengatakan bahwa software ini bersifat otomatis Ruang ini akan terus tumbuh dan berkembang, dengan pendekatan yang lebih terintegrasi pada sisi pembelian dan penjualan, serta pada tingkat teknologi.

Konferensi diakhiri dengan percakapan utama dengan Harry TanosodipjoCEO MNC Group, yang menguraikan fase berikutnya dari rencana ambisiusnya untuk mengalihkan fokusnya menjadi perusahaan konten dan hiburan. Ia menyampaikan rencananya untuk menggabungkan RCTI+ dan Vision+ menjadi sebuah aplikasi super di mana layanan dua tingkat akan ditawarkan di bawah satu merek yang menggabungkan konten FTA yang akan terus dimonetisasi melalui iklan serta layanan berlangganan premium. Rencananya juga untuk menciptakan ekosistem yang lebih besar dan mengembangkan layanan untuk menargetkan seluruh Asia dengan berinvestasi pada konten yang lebih berkualitas.

READ  Pemilihan De Volkskrant TV untuk Rabu 16 Februari

Saat ditanya soal rumor penjualan MNC Play, Tanosodipjo Mereka menyampaikan bahwa mereka akan mencapai kesepakatan untuk menjual bagian infrastruktur data perusahaan sambil tetap mempertahankan bisnis IPTV dan terus menggabungkan layanan untuk pelanggan yang sudah ada dan yang akan datang.