BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Banyak orang dengan latar belakang imigran meninggal karena Corona

Secara relatif, lebih banyak orang dengan latar belakang imigran meninggal karena COVID-19 dari Maret 2020 hingga Maret 2021 daripada orang keturunan Belanda.

Demikian disampaikan Badan Pusat Statistik (CBS) hari ini. Kantor Statistik menyelidiki kematian akibat virus corona di antara orang-orang dengan karakteristik demografis tertentu, seperti latar belakang, usia, dan pendapatan.

Asal memainkan peran utama dalam infeksi korona

Asal tampaknya memainkan peran utama dalam hal ini. Di kalangan masyarakat keturunan Maroko, Turki, Suriname atau Indonesia, kematian akibat corona pada gelombang pertama dan kedua relatif lebih tinggi dibandingkan masyarakat umum. Misalnya, COVID-19 adalah penyebab sekitar seperempat kematian di antara orang-orang asal Maroko. Ini adalah 23 persen untuk orang-orang keturunan Turki dan sekitar 22 persen untuk orang-orang keturunan Suriname. Mengingat total populasi, 15 persen kematian dalam periode penelitian disebabkan oleh virus corona.

Di Belanda, pandemi Corona dimulai pada Maret 2020 di tenggara Belanda. Virus secara bertahap menyebar ke seluruh negara dari sana. Badan Pusat Statistik tidak memberikan alasan yang jelas terkait tingginya angka kematian akibat corona di kalangan masyarakat berlatar belakang pendatang. Namun, kematian COVID-19 selama gelombang kedua lebih umum di kota-kota besar, di mana pendapatan umumnya lebih rendah dan lebih banyak orang dengan latar belakang imigran tinggal. Kondisi seperti diabetes, penyakit kardiovaskular, dan obesitas berperan.

Kasus corona menurun drastis

Jumlah tes positif corona semakin menurun saat ini. Jumlah infeksi yang dikonfirmasi kemungkinan akan berada pada level terendah sejak awal tahun ini, ketika gelombang Omicron mulai muncul.

Institut Nasional Kesehatan Masyarakat dan LingkunganRIVM) Hari ini dengan angka mingguan. Pekan lalu, lembaga tersebut melaporkan telah menerima 31.318 laporan tes positif dalam tujuh hari. Itu 27 persen lebih rendah dari minggu sebelumnya.

Dalam enam hari berikutnya, lebih dari 190.000 hasil tes positif dicatat, rata-rata sekitar 32.000 hasil tes per hari. Oleh karena itu, total mingguan dapat mencapai sekitar 220.000. Ini akan menjadi jumlah terendah dalam 11 minggu. Dibandingkan pekan lalu, ini terjadi penurunan sekitar 30 persen. Tidak jelas apakah penurunan ini disebabkan oleh fakta bahwa orang kurang bersedia untuk dites, atau karena sebenarnya ada lebih sedikit infeksi yang harus didiagnosis.

Riset: Kombinasi corona dan flu menyebabkan risiko lebih tinggi

Apakah Anda melihat kesalahan? Email kami. Kami berterima kasih kepada Anda.

Membalas artikel:

Banyak orang dengan latar belakang imigran meninggal karena Corona

READ  In Memoriam Jaap van Bruchem