BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Axiata mempercepat penundaan model bisnis di Indonesia

Axiata mempercepat penundaan model bisnis di Indonesia

Kuala Lumpur: Axiata Group Bhd Perusahaan berencana untuk mempercepat penciptaan nilai melalui dua perusahaan operasinya di Indonesia (OpCos), XL Axiata dan Link Net.

Grup telekomunikasi dan digital yang terdiversifikasi ini yakin bahwa penundaan aset mereka di Indonesia akan menghasilkan proposisi nilai yang unik dan akan memberikan investor akses terpisah dan tersegmentasi ke pasar konvergensi seluler tetap (FMC) dan broadband tetap (FBB) di Indonesia.

Grup ini bermaksud memposisikan XL Axiata sebagai penyedia layanan seluler, konten tetap dan konvergensi (ServeCo) untuk memanfaatkan peluang pasar di FMC dan FBB, kata Axiata dalam pernyataannya hari ini.

Pada saat yang sama, disebutkan bahwa Link Net akan bertransformasi menjadi perusahaan infrastruktur broadband tetap (FibreCo), yang berfokus pada perluasan akses fiber-to-the-home ke delapan juta kartu rumah tangga selama lima tahun ke depan untuk memanfaatkan peluang besar yang belum ditembus. jaringan. pasar FBB.

Vivek Sood, CEO dan Managing Director Axiata Group, mengatakan grupnya berkomitmen penuh untuk memainkan perannya dalam mengembangkan ekonomi digital Indonesia dan mendukung agenda transformasi digital negara.

“Strategi kami yang ditangguhkan untuk mengubah Link Net menjadi FiberCo yang berdedikasi dan memposisikan XL Axiata sebagai ServiceCo yang dinamis akan memberikan peningkatan nilai pada kedua bisnis yang beroperasi melalui percepatan skalabilitas dan sinergi,” tambahnya.

Vivek mengatakan penundaan ini bukanlah hal baru bagi Axiata setelah keberhasilan pemisahan EDOTCO dari operasi seluler 10 tahun lalu membawa fokus dan keunggulan operasional yang lebih besar serta menyoroti nilai bisnis menara.

Ia menambahkan: “Selain memberikan manfaat bagi grup ini, langkah ini juga mendukung aspirasi Axiata untuk meningkatkan inklusi digital, dan mewujudkan peran strategis kami untuk memenuhi kebutuhan segmen pasar yang kurang terwakili di salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Asosiasi Tenggara. Bangsa-Bangsa Asia (ASEAN).

READ  Kebanyakan orang berhasil melewati bahaya kemiskinan dari orang tua mereka

Sejalan dengan keseluruhan strategi Grup untuk meningkatkan aset-asetnya, penciptaan FibreCo di Link Net dan ServeCo di XL Axiata dirancang untuk mendorong skalabilitas dan membuka nilai sinergis melalui peningkatan pemanfaatan aset dan efisiensi masuk ke pasar.

XL Axiata bersiap untuk meluncurkan fase pertumbuhan berikutnya melalui model bisnis “asset-light”, yang membuka jalan bagi XL Axiata untuk mewujudkan visinya sebagai operator konvergensi terkemuka di Indonesia dengan merombak aset infrastruktur fibernya ke Link Net dengan Fokus pada layanannya . Penawaran layanan komprehensif FMC mencakup konektivitas seluler dan tetap, konten, dan layanan digital. – Bernama