BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ayah saya mengira Belanda kecil dan sempit, dia mengajari saya untuk melihat ke atas pagar

Peter Decker, 67, selalu berterima kasih kepada ayahnya, Philippos Peter Decker, atas kebebasan yang diberikan kepadanya untuk mengembangkan ide-idenya sendiri.

Hellmann Norwegia

“Ayah saya orang yang tidak banyak bicara. Dia tidak banyak mengungkapkan apa yang dia alami di bekas Hindia Belanda, di mana dia menjadi wajib militer antara tahun 1947 dan 1950, kami hanya tahu bahwa dia harus berpatroli secara teratur. Dia berada di awal dua puluhan ketika dia dikirim ke sana untuk menjaga rezim, demikian sebutan resminya. Unit militernya berada di Jawa Tengah, di mana para pejuang kemerdekaan Indonesia dengan gigih menentang kekuasaan Belanda dan menderita pukulan paling keras. Ketika kami menanyakannya tentang hal itu, dia berkata, “Saya telah melihat hal-hal mengerikan yang terlalu buruk untuk diceritakan kepada Anda.”

Ada seorang pendeta tentara di sana pada waktu itu yang menulis Pengalaman Prajurit dengan nama samaran Job Sytzen, yang dikompilasi ke dalam trilogi Soldaat/Ravijn Landgenoten. Di sampulnya ada foto ini, ayah saya di sebelah kiri truk tentara. Saya pikir itu gambar yang kuat, bukan hanya karena komposisinya tetapi juga karena Anda dapat melihat bahwa dia tidak sendirian dalam kesengsaraannya. Dia memiliki rekan, yang saling mendukung, dengan beberapa di antaranya dia tetap berhubungan seumur hidup.

Foto menunjukkan bahwa situasinya tidak selalu buruk, yang melegakan. Mereka mungkin tidak perlu berpatroli pada saat ini, mungkin mereka membawa senjata untuk pertunjukan. Bagaimanapun, ayah saya tampaknya nyaman dengan sjekkie. Itu salah satu foto terbaik yang saya miliki tentang dia.”

“Ayahmu adalah situasi tanpa harapan.”

“Selama ketidakhadirannya yang lama, ibu saya tetap setia kepadanya. Mereka sudah bertunangan – mereka mengambil foto pertunangan yang menawan sebelum dia pergi – tetapi ketika dia kembali, baru pada tahun 1953 sebelum pernikahan mereka, karena kekurangan tempat tinggal membuatnya sulit bagi mereka untuk menemukan rumah.Dia lahir Setahun kemudian, setelah itu mereka memiliki tiga anak lagi.

Jika terserah ayahku, dia tidak akan kembali ke Belanda. Dia ingin menetap dengan ibuku di Australia atau Selandia Baru, negara-negara dengan banyak ruang, tetapi dia tidak menyukainya. Diyakini bahwa negara bagian ini kecil dan sempit. Belajar tentang benua lain dan budaya yang berbeda memperluas visinya. Dia tidak begitu tertarik pada komunitas yang terfragmentasi di sini, kami diajari bahwa Anda harus melihat ke luar pagar.

Saya ingat dia sebagai ayah yang sangat perhatian yang selalu membuat nasi goreng pada hari Minggu dan mendengarkan krontjong Indonesia di Radio Veronica pada Kamis malam. Di masa muda saya, sejauh yang saya tahu, dia tidak pernah berjuang dengan masalah apa pun sebagai akibat dari kekejaman yang dia alami, dan baru pada tahun 1980-an menjadi jelas bahwa dia menderita kerusakan psikologis selama dinas militernya. . Dia memiliki perasaan yang semakin negatif tentang tahun-tahun itu dan secara bertahap mengembangkan PTSD.

Dia meminta obat dalam alkohol, tetapi emosinya menjadi tidak terkendali karena minuman itu. Saya sudah meninggalkan rumah saat itu, dan itu sangat sulit bagi ibu dan saudara laki-laki saya yang masih tinggal di rumah. Ibuku harus menderita terutama ketika dia sedang mengamuk.

Kami tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannya, terutama karena dia tidak ingin dirawat. Ketika saya memanggil dokter sekali dalam kasus seperti itu, dia hanya berkata: Ayahmu adalah kasus tanpa harapan. ”

Tidak ada luka lama yang terlihat

“Dia dinyatakan tidak layak bekerja karena masalah mental dan fisik. Untuk melakukan sesuatu dan karena dia ingin memberikan sesuatu kembali kepada orang-orang Jawa yang menderita di bawah tentara Belanda, dia menjadi ketua yayasan yang mendukung secara finansial. rumah anak-anak di sana.

Tahun-tahun terakhir hidupnya tampaknya menjadi yang terburuk, dia menjadi lebih tenang, tetapi pada tahun 2002 itu berakhir tiba-tiba ketika dia menderita pendarahan otak yang fatal pada usia 74 tahun.

Sayangnya, saya tidak pernah bisa berbicara dengannya tentang pengalamannya sebagai tentara dan bagaimana dia menggambarkan hidupnya, tapi saya senang bisa menemaninya ke Indonesia dua kali. Saya melihat rumah yang telah dirobohkan – jejaknya masih terlihat – dan saya bisa membayangkan kondisinya jauh lebih baik. Kami bertemu pria yang pernah menjadi musuh, dan senang melihat mereka menghabiskan waktu berkualitas bersama, tidak ada rasa sakit lama yang terlihat.

Ayah saya dan saya sering berada pada gelombang yang sama: Ketika saya pertama kali diizinkan untuk memilih ketika saya berusia 18 tahun, kami pergi ke tempat pemungutan suara bersama dan kemudian ternyata kami memilih orang yang sama.

Masa jabatannya mempengaruhi kehidupan selanjutnya, juga, dengan cara yang positif: dia berpikir secara berbeda dari orang-orang biasa dan tidak berpegang teguh pada ide-ide yang berpikiran sempit, yang aneh, terutama di kalangan reformis. Dia membebaskan kami dalam pikiran kami, dan saya selalu berterima kasih padanya untuk itu.”

Apakah Anda juga ingin diwawancarai sebagai tanggapan atas foto pribadi? Kirim email ke [email protected]

READ  Cahaya alami yang mengesankan benar-benar membenamkan penonton di dunia yang kejam