BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Azerbaijan berada di balik kekerasan di Kaledonia Baru

Berita Noos

  • Frank Renot

    Koresponden Perancis

  • Frank Renot

    Koresponden Perancis

Prancis yakin bahwa kekerasan yang terjadi baru-baru ini di Kaledonia Baru dipicu oleh pihak luar. Ini akan terjadi di bekas negara Soviet, Azerbaijan. Negara itu mendukung pejuang kemerdekaan di Kaledonia Baru.

Selama demonstrasi beberapa hari terakhir – yang mengejutkan banyak orang – bendera nasional Azerbaijan berkibar di samping bendera Kaledonia Baru, meskipun jarak negara itu sekitar 14.000 kilometer. Para pengunjuk rasa berbaris dengan mengenakan kaos bertuliskan: “Groupe d'Initiative de Bakou” (GIB), sebuah organisasi lobi di Azerbaijan. Foto Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev terlihat di ibu kota, Noumea.

Pemerintah di Paris berbicara tentang intervensi asing. Mengenai Azerbaijan: Ini bukan dongeng, ini benar-benar terjadi, kata Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin pekan lalu. “Beberapa pejuang kemerdekaan telah membuat perjanjian dengan Azerbaijan.”

Perjanjian Kerja Sama

Pemerintah di Baku membantah tuduhan-tuduhan ini dan menyatakan “tuduhan-tuduhan itu bohong dan tidak berdasar.” Namun di Kaledonia Baru tidak ada rahasia lagi. Sebulan yang lalu, Parlemen Wilayah Seberang Laut dan Parlemen Azerbaijan menandatangani perjanjian kerja sama. Ketua Parlemen Caledonian, Roque Wamitan, mengatakan: “Kami membutuhkan bantuan dan kami tidak melihat pilihan lain selain menggunakan negara lain.”

Kegelisahan telah terjadi selama sekitar satu minggu di Kepulauan Prancis di sebelah timur Australia. Para demonstran turun ke jalan, melepaskan tembakan, menyalakan api, terjadi konfrontasi dengan polisi, dan demonstran bersenjata mendirikan barikade di mana-mana. Enam kematian telah dilaporkan sejauh ini.

Armenia

Menurut para ahli, hal ini mempunyai alasan politis. Selama konflik antara Azerbaijan dan Armenia beberapa tahun terakhir, Prancis selalu berpihak pada Armenia. Tahun lalu, Paris berjanji memberikan dukungan militer kepada Armenia “untuk mempertahankan diri,” menurut apa yang dikatakan Menteri Luar Negeri Prancis saat itu. “Semua yang berkuasa di Azerbaijan ingin membalas dendam pada Paris. Mereka tidak tertarik dengan situasi di Kaledonia Baru,” kata sejarawan dan pakar urusan Kaukasia Charles Orjewitz kepada surat kabar Le Figaro.

Salah satu cara untuk mencapai hal ini adalah dengan mengatur lobi Grup Inisiatif Baku. Didirikan pada Juli tahun lalu di ibu kota Azerbaijan, Baku. Secara resmi, tujuan organisasi ini adalah untuk melawan kolonialisme dan neo-kolonialisme.

Pada pertemuan pembukaan tersebut dihadiri para pejuang kemerdekaan dari berbagai wilayah Perancis, seperti Kaledonia Baru, Martinik, Guyana, dan Polinesia. GIB secara rutin menyelenggarakan pertemuan internasional untuk mengecam “kolonialisme” Prancis. Hal ini terjadi pada bulan September lalu, misalnya, di PBB di New York.

Pekan lalu, Gulf International Bank mengeluarkan pernyataan yang mengutuk “kekerasan yang dilakukan Perancis terhadap warga sipil di Kaledonia Baru.” “Kami berdiri dalam solidaritas dengan teman-teman Kanak kami.” Akun Instagram GIB sebagian ditulis dalam bahasa Prancis dan antara lain menyebarkan pernyataan resmi pejuang kemerdekaan Caledonian.

Pada bulan Februari, jurnalis investigasi dari saluran TV Perancis France 24 menjelaskan bagaimana Azerbaijan telah terlibat dalam kampanye kotor terhadap Perancis selama beberapa waktu.

Karya potong dan tempel bersejarah

Pada bulan Desember, Baku mengusir diplomat Prancis dan menangkap seorang Prancis karena dicurigai melakukan spionase. Sebulan yang lalu, sebuah klip video yang mengkritik Olimpiade di Paris diterbitkan dan didistribusikan melalui media sosial dan situs palsu. Pihak berwenang Perancis menyimpulkan bahwa distributornya mempunyai hubungan dengan Azerbaijan. Bulan sebelumnya, parlemen Azerbaijan membentuk kelompok pendukung untuk Corsica, tempat perjuangan kemerdekaan dari Perancis juga sedang berlangsung.

READ  Di Balik Perang: Sebagai Turis di Garis Depan | Saat ini

Menurut para ahli, tindakan pihak berwenang di Baku sangat mirip dengan apa yang dilakukan pemerintah Soviet di masa lalu dan apa yang dilakukan pemerintah Rusia saat ini. Ilmuwan politik independen Azerbaijan, Altay Goyushov, mengatakan kepada FRANCE 24 bahwa ini hampir merupakan pekerjaan yang bersifat politis dan historis. “Azerbaijan adalah negara Soviet. Ayah Presiden Aliyev adalah seorang anggota KGB, sama seperti Putin. Mereka meniru mereka semua.” “Lainnya, retorika melawan Barat, taktik yang digunakan melawan lawan, taktik di media sosial: semuanya terlihat persis sama.”

Entah kebetulan atau tidak, slogan-slogan dalam bahasa Rusia terlihat di papan-papan di Kaledonia Baru minggu lalu: “Presiden Putin, bebaskan kami.”