BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Australia mempersenjatai diri melawan perubahan iklim: Apakah waktunya masih tepat?

Apakah perdana menteri baru menawarkan harapan?

Pada bulan Maret, rakyat Australia memilih pemerintahan baru. Menurut jajak pendapat, perubahan iklim adalah masalah nomor satu bagi 29 persen pemilih. Lebih dari 75 persen populasi sangat prihatin dengan perubahan iklim dan ingin tambang batu bara ditutup. Sebagian karena ini, pemilihan juga dimenangkan oleh Partai Buruh dan Partai Hijau, yang menginginkan kebijakan iklim yang sangat berbeda dari Konservatif. Dengan Anthony Albanese sebagai perdana menteri baru, warga berharap pemerintah yang menangani perubahan iklim dengan serius.

Dalam pidato kemenangannya, Al-Albani berjanji akan menjadi negara adidaya di bidang energi terbarukan. Dan dalam pidatonya baru-baru ini, dia meyakinkan negara-negara seperti Jepang dan Indonesia bahwa Australia sekali lagi dapat “dianggap serius oleh negara lain” dalam hal kesepakatan iklim. Segera setelah menjabat, Al-Albani memperketat tujuan iklim untuk tahun 2030: emisi gas rumah kaca harus dikurangi sebesar 43 persen pada tahun itu dibandingkan dengan tahun 2005. Pemerintah sebelumnya mempertahankan pengurangan sebesar 26 persen.

Untuk saat ini, orang Albania harus membuktikan dirinya kepada penduduk terlebih dahulu. Karena ada juga suara-suara skeptis. Alih-alih menutup tambang batu bara, semakin banyak tambang yang dibuka. Dukungan pemerintah. Segera setelah menjabat, orang Albania baru itu mengatakan dia “tidak harus menentang pembukaan tambang batu bara baru”. Jelas bahwa Partai Buruh Albania tidak ingin memukul industri fosil dengan keras.

Apakah pemulihan hijau sedang berlangsung, tetapi apakah masih tepat waktu?

meskipun laporan sialan Dari cendekiawan internasional tentang keadaan lingkungan membuat sketsa skenario masa depan bencana bagi negara, masih ada harapan. Laporan yang disiapkan para ilmuwan tahun lalu itu baru diterbitkan pekan lalu. Pemerintah konservatif Morrison terus menahannya sepanjang waktu.

READ  Reuters: Bank ingin menutup pembangkit listrik tenaga batu bara di Asia lebih cepat

Menurut penelitian, lingkungan tidak baik. Beginilah cara negara kehilangan lebih banyak spesies mamalia dari benua lain. Tidak kurang dari 19 ekosistem Australia Ini menunjukkan tanda-tanda runtuh.

Menurut para peneliti, alasan terbesar adalah kurangnya uang dan koordinasi antar negara. Tetapi para ahli mengatakan sesuatu masih mungkin terjadi. Australia perlu mengambil kebijakan yang lebih keras tentang perubahan iklim dan meninjau komitmen pengurangan emisinya seperti orang gila.

Tambang batu bara harus dihapus dan energi matahari dan angin harus lebih dirangsang. Lagi pula, ada banyak ruang. Selain itu, keberlanjutan di negara ini dipandang sebagai masalah serius oleh semakin banyak perusahaan, dan komunitas bisnis bertindak sesuai dengan itu.

Andrew Forrest, salah satu pengusaha terkaya di Australia (bernilai A$27,5 miliar) dan mantan CEO perusahaan pertambangan Fortescue Metals Group, semakin berinvestasi dalam proyek-proyek berkelanjutan. Melalui Minderoo Foundation, misalnya, ia mengembangkan sistem pemetaan polusi plastik secara real time di lapangan. Dia baru-baru ini mendirikan Fortescue Future Industries (FFI), cabang energi hijau dari raksasa bijih besi Australia, Fortescue Metals. Dia ingin menggunakan ini untuk membangun “pabrik elektrolisis terbesar di dunia” untuk hidrogen hijau.

Menteri Lingkungan Susan Lee Dia berkata Setelah laporan itu, dia mengharapkan perubahan undang-undang lingkungan di Parlemen tahun depan. Masih harus dilihat apakah upaya negara itu masih tepat waktu untuk mencegah bencana di tahun-tahun mendatang.