BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana bank terbesar mendapat untung dari deforestasi

Saat konferensi iklim COP26 mendekat, bank dan perusahaan melakukan yang terbaik untuk mendefinisikan diri mereka dalam warna hijau neon. Siaran pers tentang investasi hijau, sejalan dengan kesepakatan iklim Paris, bertebaran di mana-mana. Antara pembicaraan PR dan siaran pers, Anda sedang mencari kebenaran yang sebenarnya.

dari laporan terbaru dari saksi dunia Diketahui bahwa bank terbesar di dunia menghasilkan miliaran dari deforestasi. Secara total, bank-bank yang berkantor pusat di Inggris Raya, Amerika Serikat, Cina, dan Uni Eropa menginvestasikan €134 miliar antara 2016 dan 2020 di perusahaan-perusahaan yang secara langsung bertanggung jawab atas deforestasi di Amazon, Cerrado, dan hutan tropis di Gabon, Kamerun, dan Indonesia.

Panggilan Belgia

Di antara bank ada beberapa nama yang pasti membunyikan bel: HSBC, JP Morgan, Deutsche Bank, Rabobank, Bank of China dan BNP Paribas. Bank-bank ini tidak hanya berinvestasi di perusahaan yang terlibat dalam deforestasi, mereka juga mendapatkan keuntungan langsung darinya: total sekitar 1,49 miliar euro, antara 2016 (awal Perjanjian Paris) dan sekarang. Namun, deforestasi tidak hanya dibiayai oleh ikan besar, bank kecil (seperti KBC) dan dana pensiun juga berinvestasi pada perusahaan yang terlibat aktif dalam deforestasi.

Namun, JPMorgan berada di atas. Raksasa perbankan Amerika telah menginvestasikan sekitar delapan miliar euro di perusahaan yang dituduh melakukan deforestasi. Salah satu perusahaan yang disponsori oleh JP Morgan adalah perusahaan agribisnis Amerika Cargill. Perusahaan ini juga aktif di Belgia, dengan kantor, pabrik, laboratorium dan gudang di Antwerpen, Ghent dan Mouscron. Bank Prancis BNP Paribas juga aktif di Belgia, dan masuk dalam daftar investor deforestasi. Tidak lama lagi, menurut perusahaan itu sendiri.

READ  Perusahaan Venlo telah menghancurkan jutaan pound, yuan, rubel, rupee, dan uang kertas lainnya

Tidak ada deforestasi

BNP Paribas awal tahun ini menyatakan tidak lagi mendukung perusahaan yang secara aktif berkontribusi terhadap deforestasi. “BNP Paribas berkomitmen untuk mendorong kliennya untuk tidak melakukan deforestasi, dan sekarang memberlakukan standar pelacakan yang diperlukan pada perusahaan yang ingin menggunakan layanan keuangannya,” kata Antoine Sayer, direktur keterlibatan perusahaan di BNP Paribas.

Namun, janji seperti itu dalam banyak kasus hanya omong kosong. Bank swasta Inggris HSBC telah mengumumkan pada 2017 bahwa mereka akan berhenti memberikan uang kepada perusahaan yang bekerja di bidang deforestasi. Dia bahkan mendapatkan harga dari bank. ”Bank terbaik di dunia untuk pembiayaan berkelanjutan Oleh Majalah Bulanan Inggris uang euro. Sejak itu, bank telah menghasilkan lebih dari 17 juta euro dari deforestasi.

Indonesia

Salah satu klien terbesar HSBC adalah konglomerat Jardine Matheson yang berbasis di Bermuda, yang berbasis di London. Melalui anak perusahaannya Astra Agro Listari yang berkantor pusat di Astra International, perusahaan berkomunikasi langsung dengan industri kelapa sawit di Asia. Astra sendiri mendapat kecaman dari deforestasi di Indonesia, di mana satu juta hektar hutan hujan hilang setiap tahun. Ini setara dengan sepertiga luas Belgia.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa melalui kesepakatan dengan Jardine Matheson dan Astra, HSBC secara langsung memperoleh 3,5 juta euro dari penebangan di Indonesia saja. Selain itu, Astra juga dikenal lemah dalam pencegahan kebakaran: secara total, lebih dari 100.000 orang Indonesia telah kehilangan nyawa mereka dalam kebakaran hutan, dimulai oleh perusahaan deforestasi, termasuk Astra.

kesimpulan

Setengah mengadvokasi deforestasi adalah tantangan yang dihadapi konferensi iklim COP26 mendatang. Dan apakah ada cara yang lebih baik daripada memotong tawaran finansial? Perusahaan menebang hutan secara massal, secara legal atau ilegal, untuk tujuan keuntungan semata. Bank berinvestasi di perusahaan-perusahaan ini, sekali lagi dengan tujuan keuntungan: mereka ingin melihat keuntungan finansial mereka. Di sinilah letak masalahnya.

READ  Inggris menghentikan investigasi penipuan Airbus

Perusahaan yang melakukan deforestasi secara ilegal hampir tidak dihukum, jika ada, karena keringanan hukuman yang luar biasa atau ketidaktahuan khusus, antara lain, dari pemerintah Brasil dan Indonesia. Masyarakat Barat menyadari bahwa deforestasi adalah masalah besar, tetapi mereka tidak memiliki pengaruh yang cukup untuk mencegah negara-negara di mana deforestasi paling banyak terjadi. Yang bisa membantu adalah mengambil alih rentenir, yang berkantor pusat di negaranya, mendapatkan keuntungan besar dari pemerintah dan dalam beberapa kasus didanai oleh negara. Pengawasan yang lebih cepat, lebih ketat, undang-undang yang mengikat lebih baik mengenai pembiayaan perusahaan penebangan dan hukuman keuangan atau hukum jika mereka terus bekerja sama tampaknya menjadi jawaban untuk memerangi penebangan dari dunia Barat.

(Javed)