BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan induk Mercedes mengandalkan perbaikan kekurangan chip

Seperti pembuat mobil lainnya, Daimler mendorong produksi model yang lebih menguntungkan karena kurangnya chip. Pabrikan lain seperti General Motors dan Volkswagen baru-baru ini lebih positif tentang masa depan. Mereka berpikir bahwa puncak kekurangan chip sudah berakhir.

Daimler menjual total 577.800 kendaraan pada bulan Juli, Agustus dan September. Itu turun seperempat dari periode yang sama tahun lalu dan disebabkan oleh kekurangan chip dan gangguan berkelanjutan dalam rantai logistik, kata perusahaan. Di bawah garis, grup melaporkan keuntungan hampir 2,6 miliar euro. Ini sekitar seperlima lebih banyak dari periode yang sama tahun lalu. Tahun fiskal ini, Daimler mengharapkan margin laba usaha 10-12 persen, tertinggi dalam beberapa tahun.

Kelompok ini juga mengandalkan pemulihan divisi truk dan bus tahun ini. Daimler percaya penjualan truk akan pulih di Amerika Utara, Indonesia dan Eropa pada khususnya. Perusahaan berencana untuk mencatatkan perusahaan bus dan truk di Bursa Efek Frankfurt akhir tahun ini. Hal ini dilakukan perseroan agar dapat fokus penuh pada kegiatan otomotifnya. Setelah itu, Daimler juga akan berganti nama menjadi Mercedes-Benz.

“Kami tetap berada di jalur dengan tujuan kami selama setahun penuh dengan dukungan bisnis yang solid,” kata Chief Financial Officer Harald Wilhelm dalam presentasi hasil kuartalannya. Perusahaan mengatakan pendapatan grup sebelum bunga dan pajak akan “jauh lebih tinggi” dari tahun lalu.

READ  Omroep Flevoland - Berita - Indonesia tandatangani pembangunan Paviliun Floriade pertama