BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Black Sinterklaas datang ke Indonesia

Kadang-kadang terpikir oleh saya di kalangan anak muda khususnya bahwa dengan kemerdekaan tahun 1945, situasi baru muncul dari waktu ke waktu. Hoopla, Belanda di Belanda dan Indonesia di Indonesia.

Bukan itu masalahnya.

Ada yang tersisa. Karena kebutuhan, mereka yang ditolak aksesnya ke Belanda. Karena pilihan, karena dulu mereka bekerja di perusahaan Belanda, misalnya. Mereka telah memberikan kontribusi penting bagi perekonomian Indonesia.

Masa transisi ini membuat saya terpesona. Tampaknya dua dunia ada pada saat yang sama. Masih gelembung era kolonial lama, tumbuhnya era Indonesia baru.

Kemudian datanglah Desember 1957.

Sudah ada suasana anti-Belanda, juga karena Indonesia mau membicarakan masalah Papua sedangkan Belanda tidak. Pada tanggal 1 Desember terjadi penyerangan terhadap Sukarno. Pada tanggal 3 Desember 1957, karyawan Koninklijke Paketvaart Maatschappij (KPM) di Jakarta mengambil alih perusahaan. Belanda tidak diberi akses ke kehidupan publik.

Pada tanggal 5 Desember, perusahaan-perusahaan tersebut harus menandatangani “akta pengalihan” untuk militer Indonesia. Relokasi berarti: memiliki semuanya. Tentara juga menyita bank-bank. Begitulah julukan itu muncul: tepatnya pada tanggal 5 Desember, yang pada waktu itu adalah malam pemberian hadiah tradisional, dan sekarang menjadi hari yang gelap dan suram.

Zwarte Sinterklaas menyebabkan masuknya hampir 50.000 orang Belanda.

Pada akhir Desember 1957 de Volkskrant menulis sebuah artikel besar tentang masalah ini. Maka itu dimulai: “Saya tidak berwenang untuk menyerahkan posisi saya. Saya keberatan dengan tindakan ini dan menandatangani perjanjian ini yang telah dipaksakan kepada saya secara sepihak dan di bawah paksaan dan protes.” […]

Misalnya, perusahaan-perusahaan Belanda telah dan masih dipindahkan ke tangan Indonesia. Formalisme seperti operet, dan operet yang buruk pada saat itu. Di sini berulang-ulang, dan duta besar Indonesia mengatakannya ke seluruh dunia: “Kami tidak menasionalisasi, kami tidak mengambil alih, kami hanya mengontrol sementara.”

READ  Unilever memperkirakan harga bahan baku akan naik lebih lanjut

Kemudian ikuti pertanyaan konstan: “Berapa lama interim?” Jawaban yang konsisten: “Sampai Belanda menyerahkan Ariane kepada kami.”

Irian, itu New Guinea.

Ketika Anda membacanya seperti ini, Anda berpikir: bisakah Anda menyita perusahaan, mengambilnya dari pemilik yang sah dan memberikannya kepada orang lain?
Ya, ketika pemerintah dan militer bekerja sama. Ketika untuk sementara waktu perasaan perlawanan dasar tumbuh terhadap segala sesuatu dan semua orang yang tetap menjadi orang Belanda di negara baru ini.

Di satu sisi, saya bisa memahaminya secara rasional.

Di sisi lain, hati saya selalu terbuka untuk orang-orang yang tersentuh olehnya. Keluarga-keluarga yang telah tinggal di Hindia selama beberapa generasi, betah di sana, seringkali tidak bermaksud jahat. Lalu tiba-tiba, Bam, kamu harus pergi. Pergi ke Belanda di mana mereka menanyakan seberapa baik Anda bisa berbahasa Belanda. Dan di sini sering dimulai dari awal lagi.