BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Charlotte menjadi seorang putri adalah berkat campur tangan Elizabeth

Bagaimana Charlotte menjadi seorang putri adalah berkat campur tangan Elizabeth

Menggulung lidah dengan baik: Pangeran William, Putri Kate, dan tentu saja Pangeran George dan Louis mereka dan putri mereka, Putri Charlotte. Semuanya terdengar sangat jelas, semua gelar pangeran ini, bukan? Tapi Charlotte kecil akan melihat gelar putri ini diturunkan dari hidung bangsawan kecilnya sendiri. Hingga neneknya, mendiang Ratu Elizabeth ikut campur.

Nona Charlotte

Yang Mulia Putri Charlotte dari Wales lahir pada tahun 2015 dan merupakan anak kedua dari calon Raja dan Ratu Inggris, Pangeran William dan Putri Kate. Sama seperti kakak laki-lakinya George, dia diberi gelar HRH dan Putri segera setelah lahir, tetapi ini sama sekali tidak diberikan. Itu Paten Surat yang dikeluarkan oleh Raja George V pada tahun 1917 menyatakan bahwa Charlotte harus menjalani kehidupan sebagai “wanita” dan bukan sebagai seorang putri.

tradisi kuno

Bagaimana sebenarnya? Nah, begitulah adanya. Paten surat mengidentifikasi dengan tepat siapa di dalam keluarga kerajaan yang menerima gelar kerajaan dan siapa yang tidak. Misalnya, dinyatakan bahwa semua anak raja menerima predikat keagungan dan gelar pangeran atau putri. Keturunan raja—asalkan ayah mereka adalah putra raja—juga memenuhi syarat untuk gelar kerajaan, seperti putra tertua dari putra tertua Pangeran Wales (pewaris takhta Inggris). Meskipun William sekarang memegang gelar itu, Pangeran Charles masih menjadi Pangeran Wales pada saat itu. Oleh karena itu, putra sulungnya berhak atas gelar pangeran (William), dan gelar pangeran juga dipertahankan untuk putra sulungnya (George).

Namun, tidak demikian halnya dengan Charlotte. Berdasarkan paten, dia tidak memiliki hak untuk dipanggil sebagai Yang Mulia atau Putri – bahkan jika dia lahir sebelum saudara laki-lakinya.

Dengan seluruh keluarga di balkon setelah penobatan. (Foto: NL Image/Newspix)

Sang Ratu mengakhirinya

Tetapi kita semua tahu bahwa putri Wales hidup bukan sebagai seorang wanita, tetapi sebagai seorang putri. Menurut sejarawan kerajaan Marlene Koenig, sang Ratu tertarik padanya. Ketika Kate mengandung anak pertamanya, Ratu Inggris mengeluarkan paten yang memastikan bahwa semua anak dari Keluarga Ducal saat itu akan dikenal sebagai Pangeran atau Putri.

READ  Chrome 92 mendapat peningkatan deteksi phishing dan menjadi kurang intensif CPU - Komputer - Berita

“Jika Charlotte lahir lebih dulu di bawah paten tahun 1917, itu pasti Lady Charlotte Mountbatten-Windsor,” kata Koenig. lulus. Ini karena dia adalah cicit dari garis laki-laki, dan hanya putra tertua dari putra tertua Pangeran Wales yang berhak menyandang gelar Yang Mulia. “Jadi Ratu telah memecahkan masalah kecil ini.” Ya!

Sumber: Ekspres | Foto: Bruno Press