BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana delta akan berkembang selanjutnya? Seorang ilmuwan memprediksi seperti apa masa depan

NS COVID-19 pandemi Ini adalah tampilan dramatis dari evolusi di tempat kerja. Teori evolusi menjelaskan banyak dari apa yang telah terjadi, memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan dan menyarankan strategi manajemen yang paling mungkin efektif.

Misalnya, evolusi menjelaskan mengapa variabel delta Ini menyebar lebih cepat daripada jenis asli Wuhan. Ini menjelaskan apa yang mungkin kita lihat dengan variabel masa depan. Ini menunjukkan bagaimana kita dapat meningkatkan langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk merespons.

Tapi Delta bukanlah akhir dari cerita SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19. Inilah yang menurut teori evolusi akan terjadi selanjutnya.

Ingatkan saya lagi, bagaimana virus berevolusi?

telah berevolusi Ini adalah hasil dari mutasi acak (atau kesalahan) dalam genom virus saat bereproduksi. Beberapa dari mutasi acak ini Ini akan berguna untuk virus, yang memberikan beberapa keuntungan. Salinan gen-gen yang menguntungkan ini kemungkinan besar akan tetap ada pada generasi berikutnya, melalui proses seleksi alam.

Strain virus baru juga dapat berevolusi melalui Berkumpul kembali, Kapan Virus Memperoleh gen dari virus lain atau bahkan dari inangnya.

Secara umum, kita dapat mengharapkan evolusi yang mendukung jenis virus yang mengarah ke lebih banyak regresi Epidemi kurva, menghasilkan lebih banyak kasus lebih cepat, yang mengarah ke dua prediksi.

Pertama, virus harus menjadi lebih menular. Orang yang terinfeksi cenderung menginfeksi lebih banyak orang; Versi virus yang akan datang akan memiliki nomor reproduksi yang lebih tinggi, atau nomor R.

Kedua, kita juga dapat berharap bahwa evolusi akan mempersingkat waktu yang dibutuhkan seseorang antara menginfeksi seseorang dan menginfeksi orang lain (“periode urutan” yang lebih pendek).

Kedua perubahan yang diharapkan ini jelas merupakan kabar baik bagi virus, tetapi tidak bagi inangnya.

Aha, itu menjelaskan Delta

Jelaskan teori ini Mengapa Delta menyapu dunia sekarang dan mengganti strain Wuhan yang asli.

Strain Wuhan asli memiliki nilai R 2-3 tetapi nilai delta R sekitar 5-6 (beberapa peneliti mengatakan angka ini adalah jadi lebih tinggi). Jadi seseorang dengan infeksi Delta setidaknya dua kali lebih mungkin menginfeksi orang sebanyak jenis virus Wuhan yang asli.

READ  Lonjakan RSV pada anak-anak Utah awal tahun ini karena Utah melaporkan 1.114 kasus baru COVID-19

Ada juga bukti bahwa Delta memiliki file Periode serial yang jauh lebih pendek Dibandingkan dengan strain Wuhan asli.

Ini mungkin terkait dengan Viral load lebih tinggi (lebih banyak salinan virus) pada orang yang terinfeksi delta dibandingkan dengan jenis sebelumnya. Ini memungkinkan Delta lewat lebih cepat setelah infeksi.

Viral load yang lebih tinggi juga dapat membuat transmisi delta lebih mudah untuk di udara segar dan kemudian”koneksi sementara“.

Apakah vaksin mempengaruhi perkembangan virus?

Kita tahu bahwa vaksin COVID-19 yang dirancang untuk melindungi dari jenis asli Wuhan bekerja melawan Delta, tetapi ternyata berhasil kurang efektif. Teori evolusi memprediksi hal ini. Varian virus yang dapat menghindari vaksin memiliki keunggulan evolusioner.

Jadi kita bisa berharap perlombaan senjata Antara pengembang vaksin dan virus, karena vaksin mencoba mengikuti evolusi virus. Inilah sebabnya mengapa kita cenderung melihat bahwa kita berlari secara teratur tembakan penguat, dirancang untuk mengatasi variabel-variabel baru ini, seperti yang kita lihat pada vaksin yang dikuatkan oleh flu.

Vaksin covid-19 kurangi kesempatanmu Mereka dapat menularkan virus ke orang lain, tetapi mereka tidak sepenuhnya mencegah penularan. Teori evolusi memberi kita sebuah kisah peringatan.

di sana menjualkan Antara penularan dan sejauh mana seseorang terinfeksi (virulensi) dengan sebagian besar mikroorganisme penyebab penyakit. Ini karena Anda memerlukan muatan virus tertentu untuk dapat menularkan.

Jika vaksin tidak 100 persen efektif dalam mencegah penularan, kita dapat mengharapkan pergeseran trade-off menuju virulensi yang lebih tinggi. Dengan kata lain, sebagai efek samping dari penularan virus dari orang yang divaksinasi, teori memprediksi seiring waktu, itu akan menjadi lebih berbahaya bagi orang yang tidak divaksinasi.

READ  Kasus pertama Delta Plus, varian 'double whammy' dari COVID, terdeteksi di Louisiana | Virus corona

Bagaimana dengan variabel masa depan?

Dalam jangka pendek, kemungkinan besar evolusi akan terus “menyesuaikan” virus:

  • Nilai R akan terus meningkat (lebih banyak orang akan terinfeksi dalam satu generasi)

  • Periode serial akan berkurang (orang akan menjadi menular lebih cepat)

  • Varian akan membuat vaksin kurang efektif (vaccine evasion).

Tapi kita tidak tahu seberapa jauh perubahan ini bisa terjadi dan seberapa cepat.

Beberapa ilmuwan berpikir virus itu mungkin sudah semakin dekat.”kebugaran puncakNamun, mungkin masih Beberapa trik di lengan bajunya.

Kelompok Penasihat Ilmiah Pemerintah Inggris untuk Keadaan Darurat (SAGE) baru-baru ini Skenario yang dieksplorasi untuk evolusi jangka panjang virus.

Dia mengatakan hampir pasti akan ada “antigenik drift,” akumulasi mutasi kecil yang menyebabkan vaksin saat ini menjadi kurang efektif, sehingga booster dengan vaksin yang dimodifikasi akan diperlukan.

Kemudian dikatakan bahwa perubahan yang lebih dramatis pada virus (“pergeseran antigenik”), yang dapat terjadi melalui rekombinasi dengan virus corona manusia lainnya, adalah “kemungkinan yang realistis”. Ini akan membutuhkan rekayasa ulang vaksin yang lebih besar.

SAGE juga percaya bahwa ada kemungkinan realistis dari “penyakit zoonosis terbalik”, yang menghasilkan virus yang mungkin lebih patogen (berbahaya) bagi manusia atau mampu menghindari vaksin yang ada. Ini akan menjadi skenario di mana SARS-CoV-2 menginfeksi hewan, sebelum menyeberang kembali ke manusia. Kita telah melihat infeksi SARS-CoV-2 Mink, kucing dan hewan pengerat.

Akankah virus menjadi lebih mematikan?

Versi virus yang membuat inangnya sangat sakit (sangat ganas) umumnya dipilih untuk melawannya. Ini karena orang akan lebih mungkin meninggal atau diisolasi, mengurangi kemungkinan menularkan virus ke orang lain.

READ  Covid menginfeksi lebih banyak anak muda di Los Angeles; 83 persen di bawah 50 - batas waktu

SAGE percaya proses ini tidak mungkin menyebabkan virus menjadi kurang ganas dalam jangka pendek, tetapi ini adalah kemungkinan jangka panjang yang realistis. Namun, SAGE mengatakan ada kemungkinan realistis bahwa strain yang lebih ganas dapat berevolusi melalui rekombinasi (yang diketahui dilakukan oleh virus corona lain).

Jadi jawaban atas pertanyaan penting ini adalah bahwa kita tidak benar-benar tahu apakah virus ini akan menjadi lebih mematikan dari waktu ke waktu. Tetapi kita tidak dapat mengharapkan virus secara ajaib menjadi tidak berbahaya.

Akankah manusia berevolusi untuk mengejar ketinggalan?

Sayangnya, jawabannya tidak.” Manusia tidak bereproduksi cukup cepat, dan mengumpulkan cukup banyak mutasi yang menguntungkan dengan cukup cepat, untuk tetap berada di depan virus.

Virus juga tidak membunuh sebagian besar orang yang terinfeksi. Dan di negara-negara dengan sumber daya sistem perawatan kesehatan yang baik, itu tidak membunuh banyak orang usia subur. Jadi tidak ada “tekanan seleksi” pada manusia untuk bermutasi secara positif agar tetap berada di depan virus.

Bagaimana dengan epidemi di masa depan?

Akhirnya, teori evolusi memiliki peringatan tentang pandemi di masa depan.

Mutasi genetik memungkinkan virus dalam spesies misterius dan relatif langka (seperti kelelawar) untuk mencapai spesies hewan besar yang paling umum dan tersebar luas di planet ini – manusia – akan sangat dipilih untuk.

Jadi kita bisa berharap wabah di masa depan Ketika virus hewan ditularkan ke manusia, seperti yang telah mereka lakukan di masa lalu.

Hamish Makloum, direktur Pusat Kesehatan Planet dan Keamanan Pangan, Universitas Griffith, Universitas Griffith.

Artikel ini telah diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah Lisensi Creative Commons. Membaca artikel asli.