BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mammoth dan raksasa Zaman Es lainnya bertahan lebih lama dari yang diperkirakan para ilmuwan

Para ilmuwan yang terlibat dalam proyek ini mengumpulkan 535 sampel lapisan es dan sedimen dari danau beku, seringkali di tempat-tempat dingin di Siberia, Alaska, Kanada, dan Skandinavia, di 73 lokasi di mana sisa-sisa mamut ditemukan.

Analisis DNA di tanah menunjukkan bahwa mamut hidup di daratan Siberia 3.900 tahun yang lalu – setelah pembangunan Piramida Agung Giza di Mesir dan pendirian megalit Stonehenge.

Kebanyakan mammoth berbulu sebelumnya diperkirakan telah mati sekitar 10.000 tahun yang lalu, dengan pengecualian populasi yang sangat kecil yang bertahan di pulau-pulau terpencil di lepas Siberia.

Sebaliknya, kepunahan terjadi ketika area terakhir dari Mammoth Steppe – ekosistem Arktik yang unik – terjadi Tidak ditemukan hari ini – digantikan oleh lahan gambut karena iklim menjadi lebih hangat dan lebih basah.

“Para penulis telah memberikan beberapa sejarah bison mammoth, badak berbulu, kuda, dan stepa yang juga jauh lebih kecil daripada yang ditunjukkan oleh catatan fosil, membangun kasus yang lebih kuat untuk kelangsungan hidup akhir di Kutub Utara daripada yang telah dilakukan sebelumnya,” kata Tori Heridge, seorang ahli biologi evolusioner dan spesialis mammoth di Museum of History.Natural di London….

“Saya sangat senang melihat bagaimana pekerjaan ini berkembang, dan data baru apa yang mungkin muncul untuk mendukung atau membantah ini. Saya yakin itu akan mendapat pengawasan ketat,” katanya melalui email. Herridge tidak terlibat dalam penelitian.

Kebanyakan DNA purba biasanya diambil dari tulang atau gigi (DNA tertua Urutannya benar-benar dari gigi besar dan berusia lebih dari satu juta tahun), tetapi teknologi baru berarti bahwa bahan genetik yang diawetkan di tanah sekarang dapat dianalisis, diberi tanggal, dan diurutkan.

Semua hewan, termasuk manusia, terus-menerus melepaskan materi genetik ketika mereka buang air kecil, pingsan, berdarah, kehilangan rambut, dan melepaskan sel-sel kulit mati. Materi genetik ini merembes ke dalam tanah, di mana ia dapat bertahan selama puluhan, jika tidak ratusan, ribuan tahun ketika kondisinya tepat – seperti di lapisan es.

READ  Pakar kesehatan CNN tetap berpegang pada pembatasan virus corona, seruan agar masker diperpanjang di sekolah, dan pisahkan anak-anak dalam 'kapsul'

“Seorang hewan terus-menerus melepaskan DNA sepanjang hidupnya dalam sel kotoran, urin, kulit dan rambut, yang mengandung jutaan fragmen DNA saat mereka berkeliaran di seluruh rentang geografis mereka, tetapi hanya meninggalkan satu kerangka setelah kematian mereka, yang kemungkinannya jauh lebih rendah. , “kata salah satu penulis studi, Yucheng Wang. “Itu telah dilestarikan, dipulihkan, dan diberi tanggal,” Associate Research Associate di Departemen Zoologi di University of Cambridge.

“Dengan mengurutkan hanya beberapa molekul DNA yang tersimpan di lingkungan, kita dapat menentukan keberadaan dan jangkauannya. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa DNA sedimen akan menghasilkan perkiraan kepunahan yang lebih akurat di kemudian hari.”

Para arkeolog menggunakan teknik ini, yang dikenal sebagai eDNA, untuk menjelaskan manusia purba, dan metode yang sama juga digunakan selama epidemi untuk menguji air limbah penduduk. Untuk mendeteksi dan melacak Covid-19.
Lingkungan Arktik hari ini.

Teka-teki megafauna

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature, juga menggambarkan ekosistem Arktik selama 50.000 tahun terakhir. Lingkungan di mana mammoth hidup, yang dikenal sebagai Mammoth Steppe, dingin, kering, dan kompleks secara teritorial, dengan komunitas tanaman yang berbeda yang terdiri dari rumput, phytophthora (tanaman mirip rumput), tanaman berbunga, dan semak belukar. Sebagai bagian dari penelitian, tim untuk pertama kalinya mengurutkan DNA dari 1.500 tanaman di Kutub Utara.

Wang mengatakan penyebab kepunahan hewan penggembalaan besar seperti mamut telah diperdebatkan selama lebih dari 100 tahun. Ada dua teori utama: mammoth diburu sampai mati dalam berabad-abad setelah kontak pertama mereka dengan manusia, atau mereka tidak mampu beradaptasi dengan cukup cepat terhadap iklim yang berubah dengan cepat di akhir Zaman Es.

Para ilmuwan ingin menghidupkan kembali mamut berbulu.  Mereka baru saja mendapat $15 juta untuk mewujudkannya

Wang mengatakan penelitian mereka mendukung teori bahwa perubahan iklim pada akhir Zaman Es terakhir 12.000 tahun lalu memainkan peran utama.

READ  Studi menemukan bahwa bayi kelelawar mengoceh, sama seperti bayi

Wang menjelaskan bahwa interaksi yang lebih lama antara manusia dan mamut di Kutub Utara, dikombinasikan dengan pemahaman rinci tentang ekosistem stepa mamut dan seberapa cepat ia berubah, memperkuat kasus yang menentang gagasan bahwa manusia adalah pendorong utama kepunahan mamut.

“Ketika iklim menjadi lebih basah dan es mulai mencair, ini menyebabkan pembentukan danau, sungai, dan rawa. Ekosistem berubah dan biomassa tanaman menurun dan mereka tidak dapat menopang kawanan mamut,” kata Wang dalam siaran pers. .

“Kami telah menunjukkan bahwa perubahan iklim, terutama curah hujan, secara langsung menyebabkan perubahan vegetasi – manusia sama sekali tidak berpengaruh pada mereka berdasarkan model kami.”

dinamika nyata?

Heridge mengatakan di Museum Sejarah Alam bahwa ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan tentang keberadaan manusia di dataran mamut jika peran manusia dalam hilangnya mamut dikesampingkan.

Mammoth adalah pengemudi truk jalan es yang asli,'  Perjalanan jarak jauh melintasi Kutub Utara

Dalam model yang digunakan dalam makalah ini, katanya, para peneliti menggunakan kelangkaan sisa-sisa manusia dalam catatan arkeologi dan keberadaan iklim yang cocok untuk umat manusia sebagai pengganti, bukan DNA. Banyak data yang tepat diperlukan untuk memahami jika dan kapan manusia dan tikus benar-benar tumpang tindih di area ini.

“Studi DNA lingkungan seperti ini memiliki banyak potensi untuk secara langsung menguji keberadaan manusia di seluruh Kutub Utara sepanjang waktu, seperti yang mereka lakukan di sini dengan mamut – itu adalah jenis data resolusi tinggi yang kita butuhkan untuk mendekonstruksi dinamika sebenarnya dari mammoth berbulu. kepunahan.”

“Data interferensi saja tidak akan memotongnya, karena itu bukan raksasa penting terakhir, itulah yang mendorong jumlah mamut sangat rendah sehingga mereka telah direduksi menjadi beberapa populasi yang terisolasi dan rentan.”

READ  SpaceX akan meluncurkan misi Europa Clipper NASA ke bulan Jupiter