BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana gerhana dapat membantu menyatukan Amerika yang terpecah

Saat ini, saya merasa seperti seorang pengkhotbah keliling – atau mungkin seorang rabi.

Pada suatu hari Rabu baru-baru ini saya berada di Cleveland, sedang berkhotbah dari teater sinagoga yang telah diubah menjadi gedung konser – kepada lebih dari 400 orang yang antusias. Dua hari kemudian, saya menyampaikan berita itu ke aula yang penuh sesak di New York City. Saya baru-baru ini berkhotbah secara online di Mesquite, Texas. Evansville, Indiana; Dan Tanjung Elizabeth di Maine. Pesan saya: Bersiaplah untuk hari besar dan indah yang akan datang.

Pada tanggal 8 April, alam semesta akan menghiasi Amerika dengan tontonan alamnya yang paling spektakuler: gerhana matahari total. Panjangnya lebarnya sekitar 115 mil Di wilayah Texas hingga Maine (disebut jalur totalitas), sinar matahari yang cerah akan menghilang hingga 4 1/2 menit, membuat bumi berada dalam senja yang menakutkan. Sementara itu, pada hari itu, semua wilayah di Amerika Serikat akan mengalami gerhana matahari sebagian, sebuah peristiwa yang menarik (walaupun kurang spektakuler).

Gerhana total dapat mengubah kehidupan. Saya memiliki pengalaman pertama saya pada tahun 1998 di Aruba. Pada saat bulan menutupi seluruh matahari dan langit biru runtuh, mahkota matahari – atmosfer terluar matahari, meledak, berkilauan seperti karangan bunga perada ke luar angkasa. Di sampingnya, planet-planet sedang berlayar pada orbitnya. Pemandangan itu merupakan sebuah wahyu, karena jauh di lubuk hati saya memahami bahwa saya hanyalah sebuah titik di atas sebongkah batu yang berputar mengelilingi matahari. Saya sekarang mengejar gerhana di seluruh dunia.

Gerhana total juga bisa mengubah jalannya sejarah. Mereka mengakhiri dan memperkuat konflik bersenjata. Gerhana pada abad ke-19 membantu mengilhami kebangkitan Amerika sebagai kekuatan ilmiah, seperti yang saya temukan ketika saya menulis buku tentang peristiwa tersebut. Saya berdoa agar gerhana tahun ini dapat menggerakkan bangsa kita yang terpecah-belah ke arah yang bersatu dan penuh harapan.

READ  Komet hijau akan berayun mendekati Bumi untuk pertama kalinya dalam 50.000 tahun

Apakah Anda pikir Anda menyukai gerhana matahari? Pikirkan lagi. Orang ini telah melihat lebih dari 20 orang. (Video: Alice Lee/The Washington Post)

Anda mungkin ingat tujuh tahun lalu, gerhana total terjadi lagi di negara kita. Pada kesempatan itu – 21 Agustus 2017 – jalur totalitas dibungkus bagaikan syal dari Oregon hingga South Carolina., Hal ini terjadi di Amerika, yang tampaknya berada di ambang perang saudara.

Itu adalah tahun pertama kepresidenan Donald Trump, ketika protes dan kemarahan mengguncang negara tersebut. Perpecahan partisan dan budaya semakin mendalam: merah versus biru, perkotaan versus pedesaan. Satu minggu sebelum gerhana, kegelapan menyelimuti Charlottesville, tempat unjuk rasa supremasi kulit putih bertemu dengan para pengunjuk rasa dalam bentrokan mematikan yang menyimpulkan disintegrasi negara tersebut. Namun, pada hari terjadinya peristiwa langit tersebut, Amerika bergabung. Fokusnya beralih ke luar—menuju langit—untuk momen kosmik bersama.

Dan di Southern Illinois University, ketika bayangan bulan tiba, 14.000 suara terdengar dari stadion sekolah Greyhound. “Ini menunjukkan kepada kita betapa kuatnya kita ketika kita semua bersatu, bahkan dengan segala sesuatu yang terjadi,” kata seorang pria di antara kerumunan itu kepada NBC News.

Di Oakland, New Jersey – di mana warga kota berkumpul di perpustakaan untuk menyaksikan gerhana sebagian namun mendapati tidak ada cukup kacamata hitam untuk diamati dengan aman – mereka yang berkacamata berbagi dengan mereka yang tidak berkacamata. Seorang perempuan mengatakan kepada surat kabar lokal: “Mengingat pengalaman yang kami alami di seluruh negeri baru-baru ini, senang melihat semua orang bersatu dan mewujudkan hal ini.”

Pada pertemuan besar-besaran yang disebut SolarFest di gurun tinggi Oregon, ribuan orang yang datang dari seluruh dunia terbukti sangat sopan dan kooperatif sehingga mereka hampir tidak meninggalkan sampah ketika mereka meninggalkan tempat pekan raya. “Sangat bersih,” kata salah satu penyelenggara dengan takjub.

READ  Gambar baru dari Teleskop Webb, pratinjau misi bulan Artemis I.

Pemandangan serupa terulang di seluruh negeri, di taman-taman dan jalan-jalan kota, di puncak gunung dan pantai. Individu menjadi komunitas. Orang asing bukan lagi orang asing. Orang-orang yang kaku itu menangis, berpelukan, dan terdiam penuh hormat.

Di era politik yang terpolarisasi, hiburan yang picik, dan berita individualistis, gerhana menawarkan pengalaman bersama yang berharga – pengalaman yang mengangkat dan mempersatukan, bukannya merendahkan dan memecah belah. Sebuah survei yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Michigan memperkirakan lebih dari 150 juta orang dewasa Amerika menyaksikan langsung gerhana tahun 2017, sementara 60 juta lainnya menontonnya di televisi atau Internet. “Ini adalah tingkat keterpaparan yang mengerdilkan jumlah penonton Super Bowl dan termasuk di antara acara yang paling banyak ditonton dalam sejarah Amerika,” studi tersebut menyimpulkan.

Ilmuwan lain di Universitas California, Irvine, menganalisis jutaan pesan yang dikirim di Twitter sekitar waktu gerhana tahun 2017, dan menemukan bahwa pesan yang diposting dari jalur totalitas dan pada hari terjadinya gerhana “menunjukkan rasa kagum yang lebih besar dan rasa tidak percaya diri.” -ekspresi.” Bahasa yang terfokus, lebih positif secara sosial, afiliatif, rendah hati, dan kolektivistik. Tim memastikan bahwa hasil ini mengungkapkan dampak psikologis dari gerhana matahari tahun 2017. “Sama seperti bulan sejajar dengan matahari di langit, orang-orang di Bumi berbaris satu sama lain dalam kekaguman terhadap peristiwa langit yang menakjubkan ini.”

Itu sebabnya saya berkhotbah sekarang.

Gerhana matahari total pada tanggal 8 April 2024 menjanjikan kekuatan pemersatu ini akan semakin kuat. Hampir tiga kali lebih banyak orang Amerika – lebih dari 30 juta – yang hidup dalam jalur totalitas tahun ini, dan lebih dari separuh penduduk Amerika hidup dalam satu hari perjalanan. Saya mendorong sebanyak mungkin orang untuk melakukan perjalanan ini, dan menempatkan diri mereka dalam zona kagum.

READ  NASA membentuk tim respons setelah upaya pengambilan sampel Mars pertama dilakukan oleh Persevering Rover Empty

Negara kita telah memulai satu tahun lagi kampanye politik yang sengit, dan yang tampaknya menjualnya adalah kemarahan dan perpecahan. Namun, saya tahu ada kerinduan akan sesuatu yang lebih, sesuatu yang berbeda.

Di akhir ceramah terakhir saya di Cleveland, seorang penonton mengirimi saya pertanyaan di atas panggung. “Sepertinya gerhana menyatukan banyak orang,” dia memulai. Mengapa kita tidak bisa melanjutkan cara menakjubkan ini… setelah gerhana? Apa manfaatnya bagi kita?

Saat itu saya berharap memiliki hikmah seorang rabbi, karena saya tidak tahu jawabannya. Tapi mungkin menanyakan pertanyaan itu adalah sebuah permulaan. Tontonan berdurasi empat menit tidak akan memperbaiki tatanan negara kita yang terkoyak oleh rasa saling tidak percaya selama bertahun-tahun, namun jika cukup banyak dari kita yang menghalangi bayangan bulan pada tanggal 8 April, gerhana ini mungkin akan mengingatkan kita akan persatuan yang kita rindukan. mendapatkan kembali. Ini saja mungkin memperbaiki beberapa jahitan.

David Barron, mantan koresponden sains untuk National Public Radio (NPR) dan kepala astrobiologi saat ini di Perpustakaan Kongres, adalah penulis American Eclipse: Perlombaan Epik Suatu Bangsa untuk Menangkap Bayangan Bulan dan Memenangkan Kemuliaan Dunia. Ia telah menyaksikan delapan gerhana matahari total di lima benua.